Sukses

5 Planet Paling Ganas di Luar Tata Surya Kita, Nomor 3 Dekat Bumi

Liputan6.com, Jakarta - Tidak seperti Bumi, sejumlah planet di luar Tata Surya kita punya sifat yang ganas dan tak layak huni bagi manusia.

Sifat ganas itu tidak main-main. Tidak seperti Mars, yang jika kita mengetahui jawaban untuk beberapa masalah --seperti ketercukupan oksigen dan air-- bisa cukup cocok untuk kehidupan manusia.

Planet-planet ganas-nan-mematikan ini siap membunuh makhluk apa pun yang terlalu dekat atau mencoba mengeksplorasinya.

Sebagian besar planet dalam daftar ini memiliki kondisi yang lebih buruk yang tidak akan pernah mendukung kehidupan.

Berikut 5 planet paling mematikan di luar Tata Surya kita, seperti dikutip dari Listverse, Minggu (18/8/2019).

2 dari 6 halaman

1. OGLE-2005-BLG-390Lb

OGLE-2005-BLG-390Lb adalah planet luar tata surya berbatu dengan atmosfer yang sangat tipis yang terletak tepat di tengah Bima Sakti kita sendiri.

Ketiga faktor itu membuat para astronom curiga bahwa itu bisa mengandung kehidupan ketika ditemukan.

Namun, mereka sekarang percaya bahwa itu bukan karena suhu super-rendah exoplanet.

Suhu permukaan pada OGLE-2005-BLG-390Lb adalah sekitar -220 derajat Celcius yang terlalu rendah untuk mendukung kehidupan seperti yang kita kenal.

Sebagai perbandingan, suhu terendah yang pernah dicatat di Bumi adalah -97,8 derajat Celcius (-144 ° F). Temperatur tercatat di daerah Antarktika ber-es yang belum pernah melihat sinar matahari. Upaya untuk bernapas di daerah itu akan menghancurkan paru-paru kita dan menyebabkan kematian instan.

Sekarang bayangkan jika kita bernapas di OGLE-2005-BLG-390Lb dengan suhu -220 derajat Celcius-nya...

 

3 dari 6 halaman

2. TrES-2b

TrES-2b adalah planet paling gelap di luar sana. Sangat hitam sehingga batu bara akan tampak lebih cerah jika keduanya ditempatkan berdampingan.

TrES-2b berukuran seperti Jupiter dan terletak di rasi bintang Draco, 750 tahun cahaya dari Bumi.

Bintangnya adalah GSC 03549-02811, yang hampir seperti Matahari kita.

TRES-2b berwarna hitam karena atmosfernya menyerap lebih dari 99 persen cahaya yang diterimanya dari matahari.

Para astronom percaya bahwa planet ekstrasurya memantulkan sedikit cahaya karena atmosfernya dipenuhi dengan natrium dan kalium yang diuapkan atau gas oksida titanium.

Namun, menjadi hitam tidak berarti bahwa planet ekstrasurya itu dingin.

Faktanya, suhu atmosfernya mencapai lebih dari 980 derajat Celcius. Suhu yang sangat tinggi ini menyebabkan beberapa bagian dari planet ekstrasurya memancarkan cahaya merah, seperti halnya pembakaran batubara atau kumparan kompor listrik.

Para astronom juga menduga bahwa planet ekstrasurya itu sangat dekat dengan bintangnya sehingga keduanya terkunci dalam gaya tarik-menarik yang konstan.

4 dari 6 halaman

3. Proxima Centauri b

Proxima Centauri b (atau Proxima b) tampak menjanjikan ketika ditemukan. Itu mengorbit Proxima Centauri, bintang kerdil merah berjarak 4,24 tahun cahaya dari Bumi --dan salah satu exoplanet yang terdekat dari rumah kita.

Planet itu menarik para astronom yang berpikir bahwa ia memiliki air dan sifat mirip Bumi.

Namun, mereka segera menemukan bahwa mereka salah.

Proxima b sangat dekat dengan Proxima Centauri sehingga planet itu menyelesaikan orbit dalam 11,2 hari.

Ia juga terkunci dalam gaya tarik-menarik konstan dengan matahari-nya, meninggalkan satu sisi mematikan panas dan yang lainnya beku. Antara keduanya adalah kondisi yang lebih beriklim.

Namun, wilayah itu tidak mungkin mendukung kehidupan karena Proxima Centauri.

Seperti yang disebutkan sebelumnya, Proxima Centauri adalah bintang kerdil merah. Salah satu karakteristik dari bintang-bintang tersebut adalah kecenderungan mereka untuk melepaskan suar matahari (solar flares) setiap dua atau tiga bulan yang menyerang planet-planet yang mengorbit di sekitar bintang-bintang.

Suar itu akan menghancurkan lapisan ozon dari planet-planet itu, membuat mereka rentan terhadap radiasi ultraviolet dari bintang-bintang.

Peneliti mengamati satu peristiwa seperti itu pada 24 Maret 2017, ketika Proxima Centauri mengeluarkan suar matahari ke Proxima b.

Suar itu begitu kuat sehingga bintang menjadi 1.000 kali lebih terang dalam 10 detik. Akibatnya, Proxima b menerima level radiasi sebanyak 4.000 kali dari radiasi Matahari yang mencapai Bumi. Itu buruk untuk apa pun yang hidup di planet tersebut.

 

5 dari 6 halaman

4. HD 189733b

Pada tahun 2005, para astronom menemukan planet luar tata surya (exoplanet) seukuran Jupiter, yang diberi nama HD 189733b, dengan warna biru mirip Bumi dan berjarak 63 tahun cahaya.

Namun, tidak seperti Bumi, HD 189733b tidak berwarna biru karena air dan lautannya.

Sebaliknya, warnanya berasal dari awannya yang kaya silikat.

HD 189733b juga mematikan.

Masalah pertama adalah 8.700 kilometer per jam angin yang bertiup melintasi planet. Itu tujuh kali kecepatan suara, yang sangat cepat.

Sebagai perbandingan, puncak angin dari Badai Katrina yang terkenal bertiup pada kecepatan 280 kilometer per jam.

Kemudian ada hujan. Awan kaya silikat HD 189733b menyebabkan hujan kaca cair turun dari langit.

Hujan tidak turun langsung karena angin super cepat yang baru saja kita bicarakan. Alih-alih, curah hujan aneh ini jatuh ke samping.

Sekalipun kita menemukan jalan keluarnya, kita masih perlu menghadapi suhu tinggi. HD 189733b sangat dekat dengan bintangnya sehingga sangat panas.

Untuk menempatkan itu dalam konteks, mataharinya sangat dekat sehingga HD 189733b menyelesaikan revolusi di sekitar bintangnya hanya dalam 2,2 hari Bumi.

Menariknya, satu hari di planet ekstrasurya ini juga hampir sekitar 2,2 hari Bumi.

Interaksi gravitasi antara sebuah planet dan bintangnya dapat menyebabkan sebuah planet memiliki satu hari dan tahun yang sama panjangnya jika planet tersebut terkunci pada bintangnya, sama seperti Bulan kita terkunci terkunci di Bumi. Ini berarti bahwa planet berputar pada porosnya dalam jumlah waktu yang sama yang diperlukan untuk menyelesaikan satu revolusi di sekitar bintangnya.

(Rotasi menyebabkan siang dan malam, dan revolusi menyebabkan bertahun-tahun.)

Planet yang terkunci selalu menjaga sisi yang sama menuju matahari. Jadi, satu sisi dikutuk untuk siang tanpa henti, sementara yang lain memiliki malam yang abadi.

 

6 dari 6 halaman

5. OGLE-TR-56b

Planet OGLE-TR-56b terletak di konstelasi Sagitarius yang berjarak 5.000 tahun cahaya dari Bumi. Itu adalah salah satu "planet seukuran Jupiter, namun panas" karena terlalu dekat dengan matahari-nya.

OGLE-TR-56b bergerak terlalu dekat dengan bintangnya sendiri, begitu dekat sehingga satu tahun adalah 29 jam, dan suhu permukaan di sana mencapai 2.000 kelvin atau 1.726,85 Celcius.

Di sana, awan tidak terbuat dari air tetapi dari besi yang diuapkan. Hujan jatuh ke tanah sebagai besi cair panas. Mengerikan bukan?

Loading
Artikel Selanjutnya
Pertama Kalinya, Air Cair Ditemukan di Atmosfer Eksoplanet Zona Huni
Artikel Selanjutnya
Penemuan Air di Planet Berpotensi Layak Huni Mirip Bumi Buka Peluang Riset Alien?