Sukses

Selain Jabodetabek, Ini 5 Insiden Listrik Padam Terparah di Dunia

Liputan6.com, Jakarta - Banyak aktivitas warga terganggu akibat listrik padam di area DKI Jakarta dan sekitarnya pada Minggu siang.

Kabar listrik padam di area Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi (Jabodetabek) juga menggema di media sosial, menjadikannya sebagai topik teratas yang diperbincangkan di Twitter.

Bahkan pemadaman listrik juga meluas hingga area Kota Bandung, Jawa Barat.

"Informasi dari PLN Area Bandung, saat ini sedang terjadi ganguan untuk wilayah sebagian Banten, Jakarta, dan wilayah Jawa Barat. Saat ini, upaya masih terus dilakukan PLN," tulis akun @imanlagi.

Sementara itu, PLN menyampaikan permohonan maaf resmi atas insiden lsitrik padam akibat Gas Turbin 1 sampai dengan 6 Suralaya mengalami gangguan (trip), sementara Gas Turbin 7 saat ini dalam posisi mati (off).

Bukan hanya Jabodetabek yang pernah mengalami geger listrik padam, beberapa kawasan metropolitan dunia --dan bahkan area yang lebih luas-- juga pernah mengalami hal serupa, yang berdampak buruk bagi kelangsung hidup warganya.

Sebagaimana dikutip dari berbagai sumber Minggu (4/8/2019), berikut adalah lima kasus listrik padam paling menggegerkan di dunia.

 

2 dari 6 halaman

1. New York City, AS - 13 Juli 2019

Pada 13 Juli lalu, trafo utama meledak di New York City, menyebabkan listrik padam selama beberapa jam di bagian barat pulau Manhattan.

Kejadian yang dikenal sebagai blackout itu mulai terjadi sekitar pukul 18.47 waktu setempat.

Toko-toko tutup lebih cepat lantaran khawatir barang dagangan dicuri, dan sebagian pertunjukan teater di Broadway batal digelar.

Di restoran dan bar, orang-orang makan dan minum dengan mengaplikasikan cahaya dari ponsel pintar mereka.

Namun, keadaan mulai pulih di sebagian area pada pukul 22.00 dan sepenuhnya normal pada tengah malam, dengan sorak-sorai dari orang-orang di jalanan sebagai bentuk tanggapan kegembiraan.

3 dari 6 halaman

2. India - 31 Juli 2012

Dalam pemadaman listrik terbesar dalam sejarah (sejauh ini), listrik padam di India pada 31 Juli 2012 mempengaruhi area yang meliputi sekitar 670 juta orang, yang merupakan sekitar 9 persen dari populasi dunia.

Tiga dari jaringan listrik di India utara yang saling terhubung runtuh selama beberapa jam, mempengaruhi 22 negara bagian dari perbatasan timur dengan Myanmar ke perbatasan baratnya dengan Pakistan.

Saat listrik padam, warga metropolitan Delhi menghadapi kondisi lembap hingga 89 persen, dan di negara bagian Benggala Barat, ratusan penambang terjebak di bawah tanah selama berjam-jam setelah lift mereka mogok.

Salah satu kabar paling mengganggu dalam kondisi tersebut, sebagaimana pernah dilaporkan oleh The Guardian, banyak kreamtorium listrik mati berhenti beroperasi, di mana beberapa jasad dibiarkan setengah terbakar sebelum dipindahkan ke tungku kayu.

Kelebihan beban produksi listrik dan kesalahan manusia akhirnya disalahkan atas masalah tersebut.

4 dari 6 halaman

3. Brasil dan Paraguay - 10-11 Noevmber 2009

Ketika PLTA Itapiu di perbatasan Paraguay-Brasil tiba-tiba berhenti menghasilkan daya 17.000 megawatt, listrik seketika padam di banyak tempat di kedua negara.

Listrik padam terjadi dua hari setelah siaran investigasi 60 Minutes di stasiun televisi CBS, mengatakan kejadian serupa sebelumnya di Brasil disebabkan oleh peretas.

Tidak lama berselang, program investigasi yang sama menyebut insiden listrik padam 2009 juga disebabkan oleh peretas.

Untuk mencegah kembali terjadinya peretasan, otoritas kedua negara kini menyematkan perintah suara untuk mengontrol sistem daya, dan akses hanya diberikan kepada sekelompok kecil operator yang berwenang.

 

5 dari 6 halaman

4. Chenzou, China - Januari-Februari 2008

Badai musim dingin mengakibatkan listrik padam hampir dua pekan di kota Chenzhou, China tengah, mengganggu kehidupan 4,6 juta orang di sana.

Dilanda frustasi, banyak warga melalui malam-malam di awal tahun 2008 tanpa daya listrik, dan terpaksa mati-matian mengganti mesin penghangat dengan api sederhana.

Selain itu, beberapa warga mengatakan kepada wartawan bahwa mereka harus berjalan satu kilometer ke sumur dan kembali ke rumah dalam suhu beku, demi mendapatkan air bersih.

Kantor berita Xinhua mengatakan 11 petugas listrik tewas saat berkerja memulihkan daya, dan total jumlah warga yang meregang nyawa akibat kondisi terkait mencpaai 60 orang.

6 dari 6 halaman

5. Jawa dan Bali - 18 Agustus 2005

Pada 18 Agustus 2005, sekitar pukul 10.23 WIB, kegagalan saluran transmisi 500 kilovolt antara Cilegon dan Saguling di Jawa Barat memangkas pasokan listrik, yang menyebabkan pemadaman 5.000 megawatt secara masif.

Jakarta kehilangan daya listrik, dan setengah dari populasi Indonesia --sekitar 100 juta orang-- hidup tanpa daya elektrik selama hampir 11 jam.

Loading
Artikel Selanjutnya
PLN Padamkan Listrik di 92 Wilayah Akibat Banjir, Cek Daftarnya
Artikel Selanjutnya
Banjir Surut, Pasokan Listrik Kembali Normal di Wilayah Jakarta