Sukses

10 Ribu Warga Aljazair Gelar Protes Terbesar, Tuntut Presiden Mundur

Liputan6.com, Algiers - Sekitar 10 ribu warga Aljazair yang memprotes pemerintahan Presiden Abdelaziz Bouteflika telah melakukan demonstrasi terbesar di ibu kota Algiers dan kota-kota lain di negara kawasan Afrika utara itu pada Jumat 8 Maret 2019.

Polisi anti huru hara menembakkan gas air mata untuk mencegah pengunjuk rasa mencapai jalan menuju istana presiden, tetapi demonstrasi sebagian besar berlangsung damai.

Laporan lokal juga mengatakan hampir 200 orang ditahan oleh pasukan keamanan, demikian seperti dikutip dari BBC, Sabtu (9/3/2019).

Gelombang aksi protes dimulai bulan lalu setelah Bouteflika mengumumkan akan mengajukan masa jabatan kelima pada April 2019 mendatang.

Presiden, yang saat ini berada di rumah sakit di Swiss, telah memerintah Aljazair selama 20 tahun tetapi jarang terlihat di depan umum sejak ia mengalami stroke pada tahun 2013.

Dia telah memperingatkan bahwa protes dapat menjerumuskan negara ke dalam "kekacauan".

Dalam sebuah surat yang diterbitkan oleh kantor berita Aljazair APS pada hari Kamis, pemimpin berusia 82 tahun itu mendesak "kewaspadaan" terhadap pasukan "domestik dan asing" yang mungkin menyusup ke dalam demonstrasi.

Namun dia juga memuji para demonstran karena "secara damai mengekspresikan pendapat mereka."

Protes itu adalah yang terbesar terhadap Presiden Bouteflika. Polisi anti huru hara dikerahkan di sepanjang rute protes, dan helikopter mengitari ibukota. Semua layanan transportasi umum di ibukota ditangguhkan menjelang protes massa.

Demonstrasi juga dilaporkan terjadi di kota terbesar kedua Aljazair, Oran, dan di Tizi Ouzou. Beberapa penyelenggara telah meminta 20 juta orang untuk mengambil bagian dalam demonstrasi hari Jumat, disebut sebagai "Gerakan # 8 Raja" di media sosial.

Beberapa anggota parlemen dari partai FLN yang berkuasa telah menyatakan dukungannya kepada para pemrotes, menurut beberapa laporan media.

Politisi oposisi juga telah bertemu untuk membahas protes. Namun, oposisi telah lama dilemahkan oleh FLN dan dipandang dengan kecurigaan tertentu oleh publik.

 

Simak video pilihan berikut:

2 dari 3 halaman

Minta Presiden Mundur

Gelombang protes dipicu oleh pengumuman bulan lalu bahwa Presiden Bouteflika akan mencari masa jabatan kelima.

Bouteflika kemudian mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa ia akan mundur lebih awal jika terpilih kembali - tetapi janji itu belum berhasil menenangkan hati para demonstran.

Banyak pemuda Aljazair frustrasi oleh kurangnya peluang ekonomi dan oleh apa yang mereka anggap sebagai korupsi elit yang telah memerintah negara itu sejak merdeka dari Prancis.

Spanduk pada protes Jumat membawa slogan-slogan yang mengatakan: "Aljazair adalah republik, bukan kerajaan", dan "Tidak ada pemilihan sampai geng diturunkan", lapor Reuters.

Sementara itu, presiden diyakini telah dipindahkan ke rumah sakit di Swiss pada 24 Februari, untuk apa yang kampanyenya gambarkan sebagai tes medis "rutin".

Manajer kampanyenya mengatakan kepada El Khabar pada hari Kamis bahwa kesehatannya meningkat dan "tidak ada masalah".

Seorang juru bicara untuk Rumah Sakit Universitas Jenewa menolak berkomentar ketika ditanya apakah Bouteflika ada di sana. Namun, ia telah dikutip mengatakan bahwa pihaknya telah menerima 1.500 panggilan telepon pada hari Selasa setelah lokasi presiden diungkapkan oleh program televisi Prancis Quotidien.

Sementara sebagian besar panggilan dilaporkan telah menanyakan tentang kesehatan presiden, sejumlah video yang diposting ke media sosial menunjukkan panggilan iseng dari Aljazair.

3 dari 3 halaman

Situasi di Aljazair di Mata Jurnalis

Koresponden BBC untuk kawasan Afrika Utara, Rana Jawad melaporkan bahwa demonstrasi yang terjadi Jumat kemarin adalah yang terbesar dan diprediksi akan memicu destabilisasi sipil lebih lanjut di Aljazair.

Demonstrasi ini tidak menunjukkan tanda-tanda pelonggaran, sebaliknya tumbuh dalam ukuran dan ruang lingkup tuntutan mereka. Signifikansi mereka meningkat ketika salah satu ulama top Aljazair tak lagi melakukan tradisi menyebutkan presiden yang sakit dalam doa salat Jumat.

Meskipun tentara tampaknya masih setia di belakang presiden, beberapa pendukung FLN yang berkuasa mulai merespons perubahan iklim.

Beberapa anggota parlemen dari partai dilaporkan mengundurkan diri, dan suara-suara di kalangan oposisi semakin keras. Orang-orang Aljazair menunggu untuk melihat apakah perkembangan ini merupakan tanda perubahan sejati atau hanya oportunisme.

"Bagaimanapun, hari-hari gerakan romantis yang populer di wilayah ini sudah lama berlalu," kata Jawad.

"Ini bukan 2011 dan 'Arab Spring' lagi. Libya dan Suriah terus berfungsi sebagai pelajaran bagi semua kekuatan Barat yang bisa salah - khususnya negara-negara Eropa, yang cenderung memandang dengan gugup tentang destabilisasi di Afrika," lanjutnya.

"Tidak ada penerus yang jelas bagi Presiden Bouteflika yang akan dapat diterima oleh rakyat, dan elite pemerintahan terlalu mengakar untuk segera melepaskan diri dari sistem. Untuk saat ini, orang Aljazair sedang berbaris, tampaknya bertekad untuk menggambar kembali politik negara itu, untuk masa depan sesuai dengan desain mereka sendiri."

Loading
Artikel Selanjutnya
Pria 81 Tahun Ini Jadi Calon Presiden Aljazair untuk Kelima Kalinya