Sukses

Diancam AS soal Jadi Pelindung Kurdi di Suriah, Ini Respons Turki

Liputan6.com, Ankara - Pemerintah Turki angkat bicara menanggapi ancaman Presiden Amerika Serikat Donald Trump yang memperingatkan akan menghancurkan Turki secara ekonomi jika mereka menyerang milisi Kurdi di Suriah.

Juru bicara Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan merespons dengan mengatakan bahwa negaranya mengharapkan Amerika Serikat menghormati kemitraan strategis mereka.

Hubungan antara dua sekutu NATO itu telah tegang karena dukungan AS untuk milisi Kurdi, YPG, yang Turki pandang sebagai perpanjangan dari Partai Pekerja Kurdistan (PKK). Partai itu dilarang karena melakukan pemberontakan selama puluhan tahun di tanah Turki.

"Pak @realDonaldTrump, adalah kesalahan fatal untuk menyamakan Kurdi Suriah YPG dengan PKK, yang ada dalam daftar teroris AS," tulis juru bicara Ibrahim Kalin di Twitter, seperti dikutip dari The Sydney Morning Herald, Selasa (15/1/2019).

"Teroris tidak bisa menjadi mitra dan sekutu Anda. Turki mengharapkan AS menghormati kemitraan strategis kami dan tidak ingin negara itu dibayangi propaganda teroris," katanya.

 

Simak video pilihan berikut:

2 dari 2 halaman

Ancaman Donald Trump

Presiden Donald Trump mengancam Turki pada hari Minggu dengan sanksi ekonomi yang keras jika ia menyerang pasukan Kurdi di Suriah setelah pasukan AS menarik diri dari negara itu dalam beberapa bulan mendatang.

"Akan menghancurkan Turki secara ekonomi jika mereka memukul suku Kurdi," kata Trump di Twitter, menunjukkan bahwa akan ada zona aman 20 mil di sekitar kelompok itu setelah pasukan AS pergi.

Dia menambahkan, "Demikian juga, tidak ingin Kurdi memprovokasi Turki."

Kicauan Trump menandai ancaman publik pertama terhadap Turki, sekutu AS di NATO, atas Kurdi dan tampaknya menawarkan selimut perlindungan bagi kelompok itu, sekelompok milisi yang didukung AS yang dilihat pemerintah Turki sebagai teroris.

Trump mengumumkan penarikan pasukan AS dari Suriah tanpa menjamin keselamatan bagi Kurdi. Kelompok itu telah membantu pasukan AS melawan kelompok ISIS, namun telah menerima kritik tajam dari para politisi di Timur Tengah.

Twit Trump juga mengancam akan membatalkan upaya Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo untuk mencapai kesepakatan dengan Turki untuk melindungi mereka, sesuatu yang Pompeo optimis ketika berbicara dengan wartawan di Abu Dhabi, Uni Emirat Arab, sebelumnya pada hari Minggu.

Setelah berbicara dengan timpalannya dari Turki, Menteri Luar Negeri Mevlut Cavusoglu, Pompeo mengatakan dia "optimis bahwa kita dapat mencapai hasil yang baik," meskipun rincian sedang dikerjakan.

Turki, yang mengatakan pihaknya merencanakan serangan terhadap ISIS dan pasukan Kurdi di Suriah timur laut, berpendapat bahwa pejuang Kurdi di Suriah adalah bagian dari sebuah front untuk Partai Pekerja Kurdistan yang dilarang, atau PKK, sebuah gerakan pemberontakan Kurdi di Turki.

Dalam twitnya hari Minggu, Trump juga menyebut bahwa AS akan menyerang ISIS dari "pangkalan terdekat yang ada" jika kelompok itu muncul kembali setelah penarikan AS, sesuatu yang dikhawatirkan para analis jika pasukan AS segera meninggalkan negara itu.

Pentagon telah menyarankan penempatan pasukan Operasi Khusus di Irak yang berdekatan, di mana mereka dapat menyerang di Suriah jika diperlukan. Ada pertempuran sengit di Suriah di sekitar kota Hajin, di mana militan ISIS masih memegang beberapa wilayah. Wilayah yang mereka kuasai telah berkurang menjadi beberapa desa, setelah kelompok itu pernah memegang petak tanah yang kira-kira seukuran Inggris.

Loading
Artikel Selanjutnya
Bersimpati, Petugas Kontrol Aviasi Kanada Kirim Pizza ke Rekan Seprofesi di AS
Artikel Selanjutnya
Menlu AS Desak Putra Mahkota Usut Tuntas Kasus Jamal Khashoggi