Sukses

Kampanye Lawan Pelecehan Seksual, Opera di Australia Akan Tampilkan 200 Perempuan Bugil

Liputan6.com, Queensland - Pertunjukan terbaru Opera Queensland di Australia sedang mencari 200 wanita untuk tampil di panggung telanjang untuk adegan penutup yang akan membawa opera terkenal ke era #MeToo --sebuah kampanye hashtag (tagar) yang marak digunakan untuk melawan pelecehan seksual.

Don Giovanni karya Mozart, yang akan ditampilkan oleh Opera Queensland, berkisah tentang penggoda abadi dan penaklukan perempuannya di seluruh Eropa.

Opera Queensland ingin para relawan muncul pada saat yang kritis dalam adegan penutupan dengan telanjang atau setengah telanjang, demikian seperti dikutip dari ABC Indonesia, Rabu (19/9/2018).

Direktur Opera Queensland Lindy Hume mengatakan dia ingin mengakhiri opera secara berbeda di era #MeToo.

Kampanye #MeToo adalah gerakan internasional melawan pelecehan seksual dan penyerangan seksual atas perempuan yang menyebar secara luas lewat tagar di media sosial.

"Sebagai seorang sutradara perempuan dan sebagai seorang feminis dan seseorang yang mencintai Giovanni dan cerita, saya ingin membingkainya dengan cara bahwa para wanita berada di arena permainan dan memberikan pelajaran pada akhirnya," katanya.

"Dia seorang anti-pahlawan yang berpacu menembus Eropa meniduri sebanyak mungkin wanita.

"Dia lelaki yang buruk, dan ini adalah era #MeToo dan kamu tidak bisa melihat karya seperti Don Giovanni tanpa prisma itu."

'Telanjang atau Setengah Telanjang'

Adegan terakhir dari opera biasanya melihat karakter utama terseret "ke neraka oleh roh menyeramkan", tetapi Hume telah memilih akhir alternatif.

"Konfrontasi dengan Don Giovanni dan tokoh patriarki Il Commendatore mencapai titik di mana Giovanni harus membayar perbuatan jahatnya," katanya.

"Biasanya dia hanya terseret ke neraka, tapi aku pikir akan sangat menarik jika kata akhir dari semua wanita yang dia goda."

Hume mengatakan itu adalah kesempatan bagi orang-orang yang ingin mengalami bagaimana rasanya telanjang di atas panggung.

"Kami menginginkan sebanyak mungkin wanita yang siap untuk petualangan menghancurkan ke neraka salah satu penakluk wanita terkemuka dalam sejarah, Don Juan.

"Para wanita bisa melepas baju mereka telanjang atau setengah telanjang dan menjadi bagian dari opera Mozart dengan cara yang sama sekali berbeda.

"Ini adalah salah satu adegan paling luar biasa dalam opera dan itu yang menentukan, tetapi jika mereka siap untuk menanggalkan sebagian dari pakaian mereka maka akan diarahkan dan dinyalakan dengan penuh selera.

"Terserah pada mereka seberapa banyak yang ingin mereka tanggalkan."

 

Simak video pilihan berikut:

2 dari 2 halaman

Telanjang untuk Kecintaan pada Seni

Hume mengatakan, melihat artis-artis lain di seluruh dunia termasuk ketelanjangan dalam pekerjaan mereka mengilhami dia untuk menempatkan ide ke depan.

"Melihat fenomena Spence Tunick dan orang-orang menanggalkan pakaian mereka untuk seni visual, atau berenang ramai-ramai di Hobart di mana ribuan orang melepas pakaian mereka di musim dingin," katanya.

"Saya pikir karena akan musim panas di Brisbane, biarkan semuanya lepas.

"Adegan ini hanya tujuh menit dan akan ada momen di adegan paling akhir di opera dengan Queensland Symphony Orchestra yang memainkan suara hati mereka."

Dia mengatakan tidak perlu pengalaman peran untuk ambil bagian.

"Ada empat pertunjukan tetapi dua latihan sebelum itu," kata Hume.

"Ini memang adegan yang perlu disiplin, bukan hanya melepas pakaian dan masuk.

"Saya mengarahkan pertunjukan dan ada momen menyibak yang kuat dan beberapa menit gerakan yang membutuhkan pengaturan kecil."

Hume menambahkan jika wanita lain melakukannya, dia juga akan mengumpulkan keberanian untuk ambil bagian.

"Jika ada banyak tubuh wanita yang menanggalkan penutupnya, maka saya akan bergabung bersama mereka dalam solidaritas.

"Saya tidak akan mengarahkan dengan telanjang tapi saya akan berbagi momen dengan mereka."

Loading