Sukses

Coba Lakukan Ini untuk Periksa Apakah Anda Kehilangan Pendengaran Tanpa Disadari

Liputan6.com, Jakarta Gangguan pendengaran dapat terjadi secara bertahap dan sulit untuk diketahui, tetapi para ahli mengatakan pemeriksaan pendengaran harus menjadi bagian rutin dari perawatan kesehatan.

Dilansir dari Washington Post, satu studi menemukan bahwa sekitar 24 persen orang berusia antara 20 dan 69 tahun yang berpikir bahwa mereka memiliki pendengaran yang sangat baik sebenarnya memiliki kerusakan pendengaran yang dapat diukur.

Untuk melacak kesehatan pendengaran, audiolog mengatakan orang harus melakukan tes pendengaran setiap tahun, seperti pemeriksaan kesehatan rutin lainnya.

Setelah tes pendengaran, Anda mungkin diberi grafik yang disebut audiogram, yang memberi Anda informasi terperinci tentang status pendengaran Anda di kedua telinga. Sehingga memahami cara membaca sekelompok garis atau simbl di dalamnya akan membantu Anda dalam lebih memahami gangguan pendengaran yang Anda alami. Nilai tambahnya lagi, ahli perawatan pendengaran akan menggunakan hasilnya untuk membantu menentukan jenis alat bantu dengar terbaik untuk Anda.

Audiogram memplot ambang pendengaran Anda di berbagai frekuensi, atau nada, dalam lingkungan mendengarkan yang tenang. Ambang pendengaran didefinisikan sebagai suara paling lembut yang dapat Anda deteksi sekitar 50 persen dari waktu. Jadi jangan heran jika Anda merasa "melewatkan" beberapa bunyi bip.

Hal penting yang perlu diingat adalah audiogram bersifat kuantitatif, bukan kualitatif. Alat ini menggunakan sistem numerik khusus untuk mengukur kemampuan pendengaran residual di ruangan yang tenang; itu tidak secara subyektif menggambarkan kualitas kemampuan pendengaran Anda. Itu juga tidak dapat mendeteksi jika Anda memiliki gangguan pendengaran tersembunyi.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Grafik Audiogram

Dikutip dari Healthy Hearing, saat Anda melihat grafik audiogram, Anda akan melihat dua sumbu:

- Sumbu horizontal (sumbu x) mewakili frekuensi (pitch) dari terendah ke tertinggi. Frekuensi terendah yang diuji biasanya 250 Hertz (Hz), dan yang tertinggi biasanya 8000 Hz. Anda dapat memikirkan sumbu frekuensi seperti tuts pada piano di mana suara menjadi lebih tinggi saat Anda maju dari kiri ke kanan. Sebagian besar ucapan termasuk dalam rentang 250 hingga 6000 Hz, dengan suara vokal berada di antara frekuensi terendah dan konsonan seperti S, F, SH, CH, H, TH, T dan K terdengar di antara frekuensi tertinggi.

- Sumbu vertikal (sumbu y) audiogram mewakili intensitas (kenyaringan) suara dalam desibel (dB), dengan tingkat terendah di bagian atas grafik. Meskipun kiri atas grafik diberi label -10 dB atau 0 dB, bukan berarti tidak ada suara. Nol desibel sebenarnya mewakili tingkat suara paling lembut yang akan didengar oleh rata-rata orang dengan pendengaran normal, untuk frekuensi tertentu. (Ini sebenarnya kurva normatif yang telah diluruskan)

Sumbu horizontal audiogram memetakan nada yang dapat didengar oleh telinga Anda, dari suara bernada rendah, yang ditunjukkan di sebelah kiri, hingga suara bernada tinggi, yang ditunjukkan di sebelah kanan.

Washington Post mencontohkan air yang menetes dari keran ke wastafel akan mewakili suara bernada rendah di sebelah kiri grafik. Seekor burung berkicau kecil akan mendaftar sebagai suara bernada tinggi di sebelah kanan.

Sumbu vertikal pada audiogram Anda menunjukkan seberapa keras suara yang dibutuhkan agar Anda dapat mendengarnya dengan baik. Suara di bagian atas grafik tenang, sedangkan suara di bagian bawah sangat keras.

Misalnya, Sirene ambulans yang menggelegar akan muncul di bagian bawah grafik.

Ketika seseorang berbicara, frekuensi dan kenyaringan suara yang mereka buat biasanya berbentuk "U" di tengah audiogram.

Audiogram seseorang dengan pendengaran normal mungkin terlihat seperti ini, menunjukkan bahwa mereka dapat mendengar suara lembut yang berkisar antara 0 dan 20 desibel.

Selain itu, ada beberapa simbol berbeda yang digunakan untuk menunjukkan ambang batas pada audiogram, tergantung pada kondisi pengujian tertentu. Pengujian dengan headphone disebut pengujian konduksi udara karena suara harus melewati udara dari saluran telinga untuk mencapai telinga bagian dalam. Hasil konduksi udara untuk telinga kanan ditandai dengan "O" merah, dan hasil untuk telinga kiri ditandai dengan "X" biru. Pengujian konduksi tulang, di mana perangkat ditempatkan di belakang telinga untuk mengirimkan suara melalui getaran tulang mastoid, ditandai dengan simbol “[” atau “<”.

 

3 dari 4 halaman

Cara Mendengar yang Berbeda

Yang penting untuk dipahami adalah bahwa respons dari telinga kiri diwakili dengan warna biru, dan respons dari telinga kanan diwakili dengan warna merah. Setiap simbol pada grafik mewakili ambang batas Anda untuk frekuensi tertentu.

Dalam contoh grafik di atas, ambang batas individu untuk 2000 Hz adalah 50 dB di setiap telinga. Setelah semua ambang diukur dan diplot pada grafik, mereka terhubung untuk membentuk garis yang mudah dibaca untuk telinga kiri dan kanan.

Jika kedua garis pada dasarnya tumpang tindih, gangguan pendengaran Anda dianggap simetris, atau sama di kedua telinga. Jika garis tidak tumpang tindih, gangguan pendengaran Anda dianggap asimetris, artinya telinga Anda memiliki tingkat gangguan pendengaran yang berbeda.

Kemudian kemampuan pendengaran normal dipresentasikan dalam grafik sebagai area yang diarsir biru, atau di atas garis 25-dB yang melintasi grafik dari kiri ke kanan. Jika simbol ambang Anda jatuh di area yang diarsir biru, kemampuan pendengaran Anda dianggap dalam batas normal. Simbol apa pun di bawah area yang diarsir itu, bagaimanapun, menunjukkan gangguan pendengaran pada frekuensi tersebut. Pada tes ini, biasanya Anda akan diperdengarkan kata-kata yang sulit dibedakan jika tidak memiliki pendengaran normal.

Klasifikasi Keparahan Gangguan Pendengaran

Pada dasarnya, dua orang dengan tingkat gangguan pendengaran yang sama dapat mendengar dunia dengan cara yang sangat berbeda, tergantung pada frekuensi yang mereka coba dengar. Dengan ini menunjukkan bagaimana pendengaran dapat berubah dari normal menjadi gangguan pendengaran frekuensi tinggi ringan, sedang, atau berat.

Ahli perawatan pendengaran Anda akan mengklasifikasikan tingkat keparahan gangguan pendengaran Anda, atau tingkat gangguan pendengaran, berdasarkan letak simbol pada grafik. Gangguan pendengaran sering diklasifikasikan sebagai ringan, ringan, sedang, sedang hingga berat, berat atau dalam. Mereka juga akan menggambarkan pola kesenjangan/kehilangan daya dengar Anda, yang umumnya berbentuk mendatar, melandai atau melonjak.

Ruang antara area pendengaran normal dan simbol ambang Anda mewakili semua suara yang hilang karena gangguan pendengaran Anda. Semakin besar ruang, semakin banyak suara yang tidak Anda dengar. Bagi kebanyakan orang dengan gangguan pendengaran, alat bantu dengar bisa menjadi solusi untuk menjembatani kesenjangan itu dan mengembalikan suara yang hilang.

- Seseorang dengan gangguan pendengaran frekuensi tinggi tingkat sedang memiliki lebih banyak masalah dengan suara frekuensi tinggi, seperti suara “s” atau “t”. Kata-kata tertentu mungkin terdengar kurang jelas bagi mereka.

- Seseorang dengan gangguan pendengaran frekuensi rendah tingkat sedang akan memiliki masalah sebaliknya, mereka berjuang untuk mendengar suara bernada rendah. Beberapa kata mungkin terdengar nyaring atau kasar.

- Beberapa orang mengalami gangguan pendengaran pada frekuensi menengah. Mereka mungkin mengalami kesulitan mendengar suara ucapan tertentu yang termasuk dalam kisaran ini. Ini disebut gangguan pendengaran "cookie bite" dan mungkin membuat kata-kata terdengar teredam.

 

4 dari 4 halaman

Pentingnya Alat Bantu Dengar

Alat bantu dengar bekerja dengan memperkuat suara pada saluran frekuensi tertentu , dengan tujuan memberi pemakainya kemampuan untuk mendengar rentang suara yang lebih normal.

Setelah mengetahui profil audiogram, Anda dapat membeli alat bantu dengar yang akan mengoptimalkan suara untuk jenis gangguan pendengaran tertentu yang Anda miliki.

"Tes pendengaran secara langsung dengan audiolog memberikan hasil yang paling akurat," kata Sarah A. Sydlowski, audiolog di Cleveland Clinic. Seorang audiolog juga dapat mendiagnosis sumber gangguan pendengaran, yang dalam beberapa kasus dapat diperbaiki, katanya. Bahkan di AS, asuransi kesehatan tidak selalu mencakup layanan ini, yang biasanya berharga sekitar $100-$150 (Rp 1,5 juta - Rp 7,8 juta).

Pilihan lain adalah mencoba pusat pendengaran yang dijalankan oleh spesialis alat bantu dengar, yang sering menawarkan tes pendengaran gratis atau diskon, tetapi mungkin mencoba membujuk orang untuk membeli produk mereka sesudahnya. Spesialis alat bantu dengar tidak dapat menawarkan pemeriksaan medis atau diagnostik lengkap tetapi dapat menjalankan tes pendengaran untuk tujuan pemasangan alat bantu dengar.

Jika tes tatap muka atau telehealth bukanlah pilihan, ada beberapa tes online yang dapat memberikan hasil yang cukup akurat dan dapat digunakan sebagai penyaring, menurut para ahli.

Siapapun dengan gangguan pendengaran harus mengobatinya, kata para ahli. Gangguan pendengaran yang tidak diobati dapat mengakibatkan perubahan pada otak yang membuat lebih sulit untuk mendengar bahkan setelah mendapatkan alat bantu dengar, kata Heidi Hill, audiolog dari Hearing Health Clinic di Osseo, Minn.

"Bagian otak mereka yang memproses suara melambat dan menjadi sedikit tidak aktif," katanya.

Penelitian juga menunjukkan bahwa gangguan pendengaran yang tidak diobati dikaitkan dengan peningkatan risiko jatuh, demensia dan serangan jantung, dan telah dikaitkan dengan lebih banyak rawat inap, kunjungan ruang gawat darurat, dan tagihan medis yang lebih tinggi.

Seseorang dengan gangguan pendengaran ringan atau sedang mungkin dapat membeli alat bantu dengar tanpa resep. Untuk orang-orang dengan gangguan pendengaran yang lebih parah, para ahli merekomendasikan untuk menemui ahli audiologi karena mereka mungkin akan membutuhkan alat bantu dengar yang lebih kuat dan kompleks yang diperlukan agar fit secara profesional.

Setelah kunjungan Anda ke dokter spesialis pendengaran, mereka harus memberi Anda laporan kunjungan Anda. Jika tidak disertakan dalam laporan, mintalah salinan hasil tes audiometri Anda. Hasil ini tidak hanya berfungsi sebagai resep untuk Anda, tetapi juga akan berfungsi sebagai dasar bagi Anda dan profesional perawatan pendengaran Anda untuk memantau setiap perubahan dalam pendengaran Anda di kemudian hari.

Jika Anda kesulitan mendengar atau merasakan telinga Anda berdenging, segera periksakan ke dokter spesialis pendengaran di dekat Anda. Kemudian ambil langkah lebih jauh dan pelajari cara membaca audiogram Anda. Ini akan memungkinkan Anda untuk menjadi peserta aktif dalam perawatan kesehatan pendengaran Anda dan membuat keputusan berdasarkan informasi tentang pilihan perawatan Anda.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.