Sukses

Para Ilmuwan Mempelajari Sistem Pendengaran Buaya yang Tetap Baik Meski Tua

Liputan6.com, Jakarta Para ilmuwan mempelajari sistem pendengaran dua spesies buaya, non-mamalia yang memiliki pendengaran yang sangat baik bahkan seiring bertambahnya usia. Apa yang ditemukan tim peneliti dapat membantu orang dengan gangguan pendengaran di masa depan.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mencatat bahwa lebih dari lima persen populasi dunia membutuhkan rehabilitasi untuk mengatasi disabilitas pendengaran mereka, yaitu 432 juta orang dewasa, dan 34 juta anak-anak.

WHO juga memperkirakan bahwa pada 2050, satu dari sepuluh orang akan mengalami disabilitas pendengaran.

Orang pasti mulai kehilangan pendengaran mereka seiring bertambahnya usia, atau pada usia yang lebih muda karena faktor genetik dan eksternal lainnya.

Di sisi lain, buaya, meskipun mereka hidup hampir sepanjang manusia dan dapat hidup lebih dari 70 tahun, memiliki pendengaran yang baik sepanjang hidup mereka.

Dilansir dari TRT World, Para ilmuwan dari Swedia menulis bahwa fakta bahwa reseptor pendengaran pada beberapa spesies non-mamalia mengalami pembaruan sel setelah kerusakan ”telah meningkatkan harapan untuk menemukan pilihan baru untuk mengobati tuli sensorineural manusia”.

Untuk memeriksa apakah sel-sel rambut diregenerasi, mereka menjelajahi organ pendengaran di buaya "untuk memvalidasi kemungkinan regenerasi sel rambut alami yang sedang berlangsung."

Salah satu alasan mengapa buaya memiliki pendengaran yang baik bahkan seiring bertambahnya usia adalah fakta bahwa mereka dapat membuat sel-sel rambut baru. Sebuah kelompok peneliti dari Uppsala University di Swedia sedang meneliti hal ini. Mereka berharap penelitian mereka tentang buaya pada akhirnya akan membantu orang-orang dengan gangguan pendengaran.

Tim peneliti menganalisis “dua buaya Kuba jantan (Crocodylus rhombifer) dan seekor buaya Afrika Dwarf jantan dewasa (Osteolaemus tetraspis) … menggunakan mikroskop elektron transmisi dan imunohistokimia menggunakan mikroskop confocal.”

 

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Bagaimana sel rambut buaya diaktifkan?

 

 

“Kita dapat melihat bahwa sel-sel rambut baru tampaknya terbentuk dari aktivasi yang disebut sel pendukung, yang terhubung dengan buaya yang memiliki struktur sel tertentu yang tampaknya tidak dimiliki manusia,"iujar peneliti.

"Hipotesis kami adalah saraf yang membawa impuls dari otak, yang disebut saraf eferen, memicu pertumbuhan kembali itu,” kata Helge Rask-Andersen, profesor otologi eksperimental di Uppsala University dan salah satu peneliti di balik penelitian ini.

Ilmuwan yang mempublikasikan studi ini di Frontiers in Cell and Developmental Biology menyimpulkan bahwa buaya tampaknya menghasilkan sel-sel rambut baru selama rentang hidup mereka dari berbagai sel pendukung, dan bahwa buaya tampaknya memulihkan dan memahat membran tektorial mereka sepanjang hidup mereka.

 

3 dari 4 halaman

Mengapa manusia kehilangan pendengarannya?

Ratusan juta orang mengalami gangguan pendengaran, dan akibatnya, mengalami masalah yang signifikan. Kualitas hidup mereka juga menurun.

Penyebab paling umum dari gangguan pendengaran adalah reseptor di telinga berhenti bekerja. Reseptor halus ini tidak beregenerasi pada manusia.

Di sisi lain, reseptor pada hewan lain yang bukan mamalia, seperti buaya, dapat beregenerasi. Buaya, misalnya, dapat bertahan hidup lebih dari 70 tahun, dengan pendengaran yang sangat baik di darat dan di air.

 

4 dari 4 halaman

Apa yang kita ketahui tentang regenerasi rambut?

Hewan dapat dengan cepat meregenerasi sel-sel rambut di telinga mereka jika mereka rusak, tetapi para ilmuwan sampai hari ini tidak yakin bagaimana mereka melakukannya.

Buaya, dengan kemampuan pendengaran yang tepat di darat dan di bawah air, sangat selaras dengan nada yang berbeda. Sensitivitas reseptor mereka terhadap nada yang berbeda dipengaruhi oleh suhu eksternal, memungkinkan mereka menghadapi berbagai jenis bahaya di lingkungan yang berbeda selama evolusi.

Peneliti telinga di Uppsala University Hospital bekerja sama dengan peneliti di Uppsala University, memanfaatkan mikroskop elektron dan teknologi molekuler untuk mempelajari telinga bagian dalam buaya.

Salah satu penemuan yang menarik adalah bahwa partikel sel kecil disekresikan di telinga buaya. Partikelnya mirip dengan eksosom dan dapat mensekresikan enzim yang melarutkan atau membentuk membran tempat silia di telinga bergesekan saat suara masuk. Eksosom membuat rongga kecil yang memudahkan silia untuk menekuk saat getaran suara tiba di telinga.

“Satu hipotesis adalah bahwa ini meningkatkan kepekaan terhadap suara dan pendengaran meningkat. Harapan kami adalah mempelajari bagaimana buaya meregenerasi sel-sel rambut mereka dan pada akhirnya dapat menggunakannya pada manusia di masa depan,” kata Helge Rask-Andersen dari Departemen Ilmu Bedah, Bedah Kepala dan Leher, Bagian Otolaringologi, Uppsala University Hospital.