Sukses

Studi Peringatkan Gangguan Pendengaran pada Lansia Tanda-Tanda Demensia

Liputan6.com, Jakarta Seiring bertambahnya usia, banyak dari kita cenderung fokus pada perubahan fisik yang dapat kita lihat di cermin. Kita melihat kerutan dan rambut beruban, tetapi mungkin tidak memperhatikan perubahan lain yang lebih halus yang bisa menjadi tanda bahaya bagi kesehatan dan umur panjang kita. 

Sebuah penelitian terbaru menunjukkan bahwa satu masalah gangguan pendengaran tertentu dapat mengindikasikan timbulnya penurunan kognitif.

Dilansir dari Best Life, kesalahpahaman umum tentang gangguan pendengaran adalah bahwa hal itu hanya mempengaruhi telinga. Padahal, telinga dan otak bekerja sama dalam memahami ucapan dan memproses suara.

"Kesalahpahaman umum tentang gangguan pendengaran adalah bahwa hal itu hanya mempengaruhi telinga. Telinga dan otak kita bekerja sama untuk memahami ucapan dan memproses suara, dan ketika seseorang menderita gangguan pendengaran, otak mereka harus bekerja lebih keras," kata Hope Lanter, seorang audiolog di Hear.com. Dengan demikian, akan lebih sulit bagi Anda untuk mengikuti percakapan, karena Anda harus mendengar lebih keras, membaca bibir, dan sebagainya.

"Ketika Anda harus mendengarkan lebih keras, ini bisa mempersulit Anda dalam mengikuti arus percakapan, karena dengan begitu Anda harus membaca bibir, atau menggunakan petunjuk konteks tambahan untuk mendapatkan pesan. Tekanan ekstra pada otak Anda ini dapat menempatkan Anda pada peningkatan risiko penurunan kognitif dan demensia," tambah Lanter.

 

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Dua jenis utama gangguan pendengaran

Sejalan dengan penelitian yang baru dirilis di The Lancet, 8% kasus demensia dapat dikaitkan dengan gangguan pendengaran. Serta sebuah studi tahun 2019 yang diterbitkan di Neurology melihat hubungan antara gangguan pendengaran dan timbulnya demensia.

Para peneliti memeriksa lebih dari 16.270 peserta dan menyimpulkan bahwa gangguan pendengaran dikaitkan dengan penurunan kognitif yang dipercepat, gangguan kognitif, dan perkembangan demensia, terutama pada orang berusia 45 hingga 64 tahun. Selain itu, penelitian ini menyimpulkan bahwa tingkat gangguan pendengaran yang rendah pun dapat meningkatkan risiko demensia jangka panjang.

Ada dua jenis utama gangguan pendengaran: gangguan pendengaran perifer dan gangguan pendengaran sentral.

Gangguan pendengaran perifer terjadi karena masalah dengan struktur telinga, sedangkan gangguan pendengaran sentral disebabkan oleh masalah dengan saraf pendengaran otak dan pusat suara.

Gangguan pendengaran perifer selanjutnya dikategorikan menjadi HL sensorineural dan konduktif, dengan sensorineural menjadi bentuk yang paling umum. Jenis gangguan pendengaran ini sering disebabkan oleh penuaan alami atau paparan kebisingan yang merusak telinga bagian dalam atau saraf pendengaran, sedangkan gangguan pendengaran konduktif disebabkan oleh kerusakan atau penyumbatan di telinga bagian luar atau tengah, mencegah suara masuk ke struktur telinga.

 

3 dari 4 halaman

Masalah pendengaran tidak boleh diabaikan

Tanda-tanda gangguan pendengaran perifer dapat sangat bervariasi. Gejalanya diantaranya rasa sakit di satu atau kedua telinga, pusing atau vertigo, telinga berdenging (tinnitus), dan rasa tekanan di satu atau kedua telinga, seperti dikutip dari WebMD.

"Gangguan pendengaran perifer mungkin mulai ringan, di mana suara atau nada tertentu tampak lebih lembut atau sulit untuk dibedakan. Tanda-tandanya mungkin termasuk kesulitan mendengar di [lingkungan] yang bising, kesulitan membedakan ucapan, suara terdengar teredam atau bergumam, dan meminta orang lain untuk sering mengulanginya," jelas Lanter.

Ia menambahkan, "Gangguan pendengaran dapat secara serius mengganggu kualitas hidup Anda, menyebabkan perasaan terisolasi, frustrasi, malu, stres yang lebih tinggi, dan kecemasan. Oleh karena itu, proaktif untuk intervensi dini dan memastikan hasil terbaik sangat penting."

Menurut laporan komisi Lancet 2020, Anda mungkin berisiko lebih tinggi terkena demensia jika Anda mengalami gejala gangguan pendengaran perifer. Sebab, gangguan pendengaran perifer meningkatkan "beban kognitif" di otak.

Pada dasarnya, otak Anda harus bekerja lebih keras dan menggunakan lebih banyak energi untuk proses pendengaran dengan mengorbankan fungsi otak yang penting, seperti kognisi dan memori. Selain itu, para ahli berhipotesis bahwa gangguan pendengaran perifer dapat menyebabkan isolasi sosial, kontributor potensial lain untuk perkembangan demensia.

 

4 dari 4 halaman

Kunjungi dokter jika Anda mengalami gangguan pendengaran

Deteksi dini gangguan pendengaran perifer sangat penting untuk menunda perkembangan dan timbulnya demensia. Bahkan menurut sebuah studi tahun 2014 yang diterbitkan di Aging Mental Health, gangguan pendengaran ringan dapat melipatgandakan risiko Anda terkena demensia. Studi ini juga menemukan bahwa orang dengan gangguan pendengaran yang parah memiliki risiko lima kali lebih tinggi terkena demensia.

Jika Anda melihat perubahan pada pendengaran Anda, langkah pertama adalah memesan konsultasi dengan spesialis perawatan pendengaran. Mereka paling mampu menilai pendengaran Anda, merekomendasikan solusi, dan mengarahkan Anda ke jalan menuju kualitas hidup yang lebih baik. Seorang spesialis mungkin merekomendasikan alat bantu dengar, yang secara signifikan dapat mengurangi penurunan kognitif dan risiko demensia karena gangguan pendengaran.

Sebuah studi yang diterbitkan dalam American Journal of Audiology menemukan bahwa memakai alat bantu dengar dalam tiga tahun pertama diagnosis gangguan pendengaran mengurangi risiko demensia sebesar 18 persen, depresi dan kecemasan sebesar 11 persen, dan cedera terkait jatuh sebesar 13 persen.

"Perawatan pendengaran yang tepat sangat penting untuk kehidupan yang sehat. Gangguan pendengaran seringkali dapat terjadi secara perlahan seiring waktu, dan beberapa orang mungkin tidak menyadari bahwa mereka mengalami kesulitan mendengar sampai seseorang memperhatikannya. Jadi pencegahan terbaik adalah intervensi dini," kata Lanter.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS