Sukses

Ilmuwan Australia Rilis Temuan Pencegahan Cedera Otak pada Bayi

Liputan6.com, Jakarta Ilmuwan neonatal Australia telah merilis temuan dari beberapa proyek yang mereka yakin akan memberikan wawasan berharga tentang penyebab dan perawatan cedera otak khususnya cerebral palsy pada bayi.

Dilansir dari News CN, Suzanne Miller dari Hudson Institute of Medical Research mengatakan timnya bertekad untuk mencegah cerebral palsy, yang disebabkan oleh kerusakan otak bayi selama kehamilan atau sekitar waktu kelahiran.

"Istilah cerebral palsy menggambarkan gangguan terhadap gerakan, tetapi penting untuk diingat bahwa cedera otak sebelum atau segera setelah lahir juga merupakan penyebab utama disfungsi kognitif yang lebih halus, disfungsi pembelajaran serta disfungsi perilaku," kata Miller dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada hari Selasa.

"Sekitar satu dekade yang lalu ada anggapan menyembuhkan atau mencegah cerebral palsy tidak mungkin dilakukan, tetapi kemajuan besar telah dibuat dengan intervensi untuk bayi berisiko tinggi dan saya sekarang percaya bahwa insiden dan tingkat keparahan cerebral palsy dapat dikurangi," katanya.

Miller mengatakan penelitian itu termasuk laporan yang ia terbitkan dalam Journal of Pineal Research tahun lalu yang mengungkapkan bahwa melatonin dapat melindungi otak bayi yang baru lahir dari kekurangan oksigen.

"Melatonin memiliki sifat antioksidan kuat untuk melawan radikal bebas yang merusak," kata Miller.

"Studi penting ini menunjukkan bahwa melatonin secara signifikan meningkatkan perlindungan otak bayi baru lahir dan meletakkan dasar untuk pengobatan yang memiliki implikasi kuat untuk mengurangi kematian dan kecacatan neonatal."

 

 

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Sel punca saraf

Kemudian pada penelitian lebih lanjut oleh mahasiswa PhD Madeleine Smith, jawaban pasti tentang keefektifan sel punca saraf (NSC) untuk mengobati cedera otak neonatus, diulas di artikel yang diterbitkan di Stem Cells Translational Medicine.

"Tidak seperti jenis sel induk lainnya, NSC dapat berintegrasi ke dalam jaringan otak yang rusak, menggantikan neuron yang mati. Tim menganalisis semua studi pra-klinis berbasis laboratorium yang tersedia dan menemukan bahwa NSC dapat mengurangi cedera otak dan meningkatkan fungsi fisik setelah cedera terjadi," kata Miller.

Inisiatif lain baru-baru ini, yang dilakukan oleh Tayla Penny dan Courtney McDonald dan diterbitkan dalam Scientific Reports, menunjukkan bahwa terapi darah tali pusat bisa sama efektifnya dalam mengobati cedera otak pada pria atau wanita, meskipun ada perbedaan di otak mereka.

"Ada upaya tim besar di Hudson Institute untuk memastikan bahwa sebanyak mungkin bayi mendapatkan awal kehidupan yang sehat, dengan setiap kesempatan untuk mewujudkan potensi penuh mereka," kata Miller.

3 dari 4 halaman

Risiko malanutrisi pada anak-anak cerebral palsy

Sebuah tinjauan sistematis dan meta-analisis yang diterbitkan di Public Health, memperkirakan prevalensi malanutrisi global di antara anak-anak dengan cerebral palsy (CP) adalah 40%.

Dilansir dari neurologyadvisor, studi sebelumnya memperkirakan status gizi anak-anak dengan CP telah menyimpang dalam parameter diagnosis, baik itu berdasarkan parameter Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Pusat Statistik Kesehatan Nasional (NCHS), atau kriteria khusus mereka sendiri. Setiap set kriteria berbeda. Beberapa studi meta-analisis memperkirakan kekurangan gizi di antara anak-anak ini tidak meyakinkan.

Para peneliti mengidentifikasi 67 artikel (453.804 anak-anak) melalui database dan pencarian daftar referensi untuk studi observasional atau uji klinis. Sebagian besar penelitian diterbitkan antara 2008 dan 2019. Ada 46 studi kohort cross-sectional.

Sekitar setengah dari studi kohort dan 8 studi kasus-kontrol (72,72%) memiliki risiko bias yang rendah, berdasarkan skala Newcastle-Ottawa.

Sebanyak 23 dari 26 studi yang menggunakan kriteria WHO menggunakan kurva yang diusulkan terbaru. Lima penelitian menggunakan kriteria diagnostik spesifik untuk CP. Sedangkan 28 studi menggunakan indeks antropometri WA.

Sebanyak 9 studi yang menyelidiki defisiensi nutrisi paling sering melaporkan hipokalsemia dan penurunan konsentrasi serum seng, tembaga, dan vitamin D.

Enam studi menunjukkan perubahan motorik pada pasien dengan CP, termasuk mengunyah dan komplikasi gastrointestinal, mempengaruhi malnutrisi.

Dua puluh lima studi mengklasifikasikan status gizi dengan kriteria WHO.

4 dari 4 halaman

Hasil studi Public Health

Di seluruh benua, 41% anak-anak dengan CP memiliki gizi kurang (95% CI, 31,0-51,0). Prevalensi gizi kurang di Amerika Utara adalah 37% (95% CI, 19,0-57,0). Itu 46% di Eropa (95% CI, 39,0-53,0).

Keterbatasan studi termasuk konsentrasi studi di AS dan heterogenitas.

Para peneliti mencatat, “Kami menemukan tingkat malanutrisi yang tinggi pada populasi dalam tinjauan ini, terlebih lagi, kami menyarankan bahwa beberapa kekurangan gizi terkait dengan defisit makanan dan bahwa faktor sosial ekonomi dan usia anak-anak ini mungkin berhubungan dengan gizi buruk."

“Hal ini membuat pemantauan dan pengelolaan nutrisi yang dipersonalisasi diperlukan, sesuai dengan karakteristik dan kekhasan anak-anak dengan CP,” tambah mereka.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS