Sukses

Bisakah Merokok Merusak Penglihatan?

Liputan6.com, Jakarta Ketua sekaligus Medical Director, Centre for Sight Group of Eye Hospitals, Past President All India Ophthalmological Society, Dr. Mahipal Sachdev, mengatakan bahwa merokok mengurangi aliran darah retina, dan menyebabkan perkembangan penyakit mata, dikutip dari NDTV.

Selain itu, diantara penyebab utama keempat penyakit tidak menular, merokok menyumbang 53% kematian di India, katanya.

Sehingga Dr. Mahipal menegaskan di hari Tanpa Tambakau Sedunia 2022 kalau merokok mampu merusak hampir semua organ tubuh manusia, termasuk mata kita. Sementara kebanyakan orang dan banyak pasien yang mengunjungi klinik mata menyadari banyak bahaya kesehatan yang merugikan dari merokok tembakau, mereka sebagian besar tetap tidak menyadari hubungannya dengan kebutaan.

"Merokok tembakau adalah faktor risiko utama yang dapat dimodifikasi untuk degenerasi makula terkait usia yang dapat menyebabkan gangguan penglihatan yang parah," ujarnya.

Dr. Mahipal menjelaskan kalau asap rokok mengandung lebih dari 7.000 racun yang masuk ke aliran darah. Ada lebih dari 50 senyawa yang ada dalam asap rokok yang diidentifikasi sebagai karsinogen.

"Ketika asap rokok dihirup, bahan kimia dan gas ini diserap melalui paru-paru dan ditransfer ke aliran darah. Karbon monoksida dalam asap rokok mengikat hemoglobin dalam sel darah merah, mencegah sel-sel yang terkena membawa oksigen penuh ke sel," katanya, dikutip NDTV.

Merokok aktif atau pasif, lanjut dia, dapat meningkatkan disfungsi vasomotor, aterogenesis, dan trombosis di beberapa tempat tidur vaskular.

"Nikotin yang ada dalam tembakau dan rokok diketahui dapat menekan sistem kekebalan tubuh, membuatnya lebih sulit untuk melindungi tubuh dari penyakit dan lebih sulit untuk menyembuhkan atau memperbaiki jaringan. Senyawa yang ada dalam asap rokok berbahaya bagi kesehatan, dan telah dikaitkan dengan pengurangan ketebalan lapisan di otak, dan lesi otak, yang melibatkan area seperti area otak yang memproses penglihatan," jelas Dr. Mahipal.

 

 

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Nikotin merusak sistem peredaran darah

Mahipal mengungkapkan, nikotin dan merokok, merusak sistem peredaran darah tubuh, dan juga merusak pembuluh darah dan neuron di retina. Asap rokok pasif, apalagi aktif dapat menyebabkan kerusakan penglihatan yang parah dan menyebabkan penyakit mata seperti Age-related Macular Degeneration (AMD), katarak, dan Retinopati Diabetik.

"Merokok juga dikaitkan dengan penyakit mata lainnya seperti oftalmopati terkait tiroid, neuropati optik iskemik anterior, dan ambliopia tembakau-alkohol dan dikenal sebagai fasilitator retinopati diabetes dan hipertensi," tambahnya.

Bagaimana keterkaitan rokok dengan Degenerasi Makula Terkait Usia (AMD)?

AMD adalah suatu kondisi di mana lapisan saraf mata-retina, yang merupakan situs utama penglihatan, sangat terpengaruh oleh perubahan degeneratif yang dipercepat yang menyebabkan gangguan penglihatan sentral yang parah, sehingga sulit atau tidak mungkin untuk membaca, mengemudi dan mengenali wajah dan warna. Jika tidak diobati, AMD dapat menyebabkan kehilangan penglihatan permanen dan kebutaan.

Asap rokok mengandung oksidan tinggi, yang menguras plasma dan antioksidan jaringan yang menyebabkan degradasi retina lebih cepat. Merokok menyebabkan pembuluh darah retina menyempit, yang menurunkan suplai darah ke mata dan meningkatkan risiko kehilangan penglihatan permanen baik dari bentuk AMD basah maupun kering. Selain itu, studi penelitian menunjukkan bahwa orang yang merokok memiliki tingkat pigmen makula lutein dan zeaxanthin yang lebih rendah.

 

3 dari 5 halaman

Keterkaitan rokok dengan katarak

Katarak adalah salah satu penyebab utama kehilangan penglihatan. Katarak berkembang ketika lensa transparan alami mata menjadi keruh, menyebabkan penglihatan kabur, sensitivitas cahaya, dan kesulitan mengemudi di malam hari. Merokok meningkatkan jumlah radikal bebas di mata Anda. Radikal bebas bertanggung jawab untuk merusak lipid dan protein di mata, menyebabkan protein lensa terdenaturasi dan menggumpal yang menyebabkan kekeruhan dan perkembangan katarak.

Sementara antioksidan yang Anda konsumsi dalam makanan Anda dapat membantu melawan radikal bebas, merokok sebenarnya dapat menghabiskan antioksidan dan pada gilirannya, menghasilkan racun dan radikal bebas berbahaya yang menyebabkan pembentukan katarak.

Bagaimana keterkaitan rokok dengan Retinopati diabetik?

Merokok meningkatkan risiko diabetes hingga 40%, meningkatkan risiko retinopati diabetik juga. Diabetes merusak pembuluh darah kecil di retina, menyebabkan kebocoran darah dan cairan ke mata. Ini bahkan dapat menyebabkan perdarahan di dalam mata dan pelepasan retina—yang menyebabkan hilangnya penglihatan sebagian atau seluruhnya.

Bagaimana keterkaitan rokok dengan penyakit mata kering?

Saat ini, hampir setiap orang terkena penyakit mata kering karena perubahan gaya hidup dan paparan layar yang berlebihan. Merokok memperburuk penyakit mata kering dengan mempengaruhi kualitas produksi air mata dan degradasi permukaan mata.

 

4 dari 5 halaman

Pentingnya pengobatan dini

 

Ketika seseorang merasa penglihatan mereka terganggu, sangat penting untuk berkonsultasi dengan spesialis mata. Kita perlu menemukan rencana perawatan yang akurat untuk memahami tindakan pencegahan yang dapat dilakukan. Dokter dapat membantu memulihkan kualitas visual dan mencegah kehilangan penglihatan lebih lanjut melalui manajemen yang tepat.

Kadang-kadang penglihatan sentral tidak terpengaruh, dan pasien tidak menyadarinya, tetapi mungkin ada perubahan di perifer retina yang hanya dapat dinilai dengan pemeriksaan retina menyeluruh oleh dokter mata. Bahkan jika penglihatan seseorang dalam kondisi prima dan sehat, selalu disarankan untuk melakukan pemeriksaan tahunan. Dengan bertambahnya usia, berbagai kondisi mungkin menemukan cara untuk menguras penglihatan. Cukup banyak penyakit seperti diabetes dapat menguras kesehatan mata dan menyebabkan DME dan Retinopati Diabetik.

 

5 dari 5 halaman

Ubah gaya hidup demi melindungi kesehatan mata

Mencegah selalu lebih baik daripada mengobati. Terbukti bahwa cara termudah untuk meningkatkan kesehatan mata adalah dengan mengambil tindakan pencegahan dan menghindari zat-zat yang memperburuk kerusakan kesehatan mata.

Berhenti merokok sama sekali adalah salah satu cara utama untuk mencegah penyakit mata. Namun, penting untuk dicatat bahwa begitu kerusakan terjadi, kerusakan tersebut tidak sepenuhnya dapat dibalik. Karenanya, bahkan orang yang berhenti merokok pun akan berisiko terkena penyakit mata. Langkah ini mungkin merupakan perubahan gaya hidup yang paling sulit, tetapi berhenti merokok dapat menjadi investasi besar dalam visi dan kesehatan Anda secara keseluruhan, saran Dr. Mahipal.

Saran lainnya dari Dr. Mahipal yaitu seseorang juga harus mencoba mengikuti diet seimbang.

"Salah satu aspek tubuh yang dapat diubah melalui pola makan sehat adalah mata. Beta-karoten, Lutein, Omega-3, Lycopene, glutathione, dan Vitamin C, A, dan E adalah beberapa antioksidan utama yang menjaga kesehatan mata."

"Terlepas dari praktik makanan yang baik, tetap terhidrasi, tidur nyenyak, dan menjalani kehidupan yang aktif semuanya dapat berkontribusi pada kesehatan mata dan tubuh," sarannya.

Meskipun penting untuk membuat perubahan gaya hidup, sama pentingnya untuk mengikuti konsultasi tepat waktu, kepatuhan pengobatan, dan pemeriksaan rutin, tambahnya.