Sukses

Mengenal OCD, Gangguan Pola Pikir yang Dapat Pengaruhi Kehidupan Sehari-Hari

Liputan6.com, Jakarta Gangguan obsesif-kompulsif atau Obsessive-Compulsive Disorder (OCD) adalah gangguan pola pikir dan ketakutan yang tidak diinginkan (obsesi) yang membuat penyandangnya melakukan perilaku berulang (kompulsi).

Obsesi dan kompulsi ini mengganggu aktivitas sehari-hari dan menyebabkan penderitaan yang signifikan.

“Anda mungkin mencoba untuk mengabaikan atau menghentikan obsesi Anda, tetapi itu hanya meningkatkan tekanan dan kecemasan Anda. Pada akhirnya, Anda merasa terdorong untuk melakukan tindakan kompulsif untuk mencoba meredakan stres Anda,” seperti dikutip dari Mayoclinic Jumat (13/5/2022).

Meskipun ada upaya untuk mengabaikan atau menyingkirkan pikiran atau dorongan yang mengganggu, tapi pikiran-pikiran itu terus datang kembali. Ini mengarah pada perilaku yang lebih ritualistik yang juga disebut lingkaran setan OCD.

Gangguan obsesif-kompulsif sering berpusat di sekitar tema tertentu, misalnya ketakutan berlebihan akan terkontaminasi oleh kuman. Untuk meredakan ketakutan akan kontaminasi, penyandang mencuci tangan secara kompulsif sampai terasa sakit dan pecah-pecah.

“Jika Anda menderita OCD, Anda mungkin malu dengan kondisinya, tetapi pengobatan bisa efektif.”

OCD biasanya mencakup obsesi dan kompulsi. Tetapi mungkin juga hanya memiliki gejala obsesi atau hanya gejala kompulsi.

Penyandang OCD dapat menyadari atau tidak menyadari bahwa obsesi dan kompulsi mereka berlebihan atau tidak masuk akal. Namun, mereka dapat menghabiskan banyak waktu karena obsesi dan kompulsi yang kemudian mengganggu rutinitas harian dan fungsi sosial, sekolah, atau pekerjaan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Obsesi OCD

Obsesi OCD adalah pikiran, desakan atau gambaran yang berulang, terus-menerus dan tidak diinginkan, yang mengganggu dan menyebabkan penderitaan atau kecemasan.

Penyandangnya mungkin mencoba mengabaikannya atau menyingkirkannya dengan melakukan perilaku atau ritual kompulsif. Obsesi ini biasanya mengganggu saat penyandang mencoba memikirkan atau melakukan hal lain.

Obsesi seringkali memiliki tema, seperti:

-Takut kontaminasi atau kotoran

-Keraguan dan kesulitan menoleransi ketidakpastian

-Membutuhkan hal-hal yang teratur dan simetris

-Pikiran agresif atau mengerikan tentang kehilangan kendali dan melukai diri sendiri atau orang lain

-Pikiran yang tidak diinginkan, termasuk agresi, atau subjek seksual atau agama

Contoh tanda dan gejala obsesi meliputi:

-Takut terkontaminasi dengan menyentuh benda-benda yang telah disentuh orang lain

-Keraguan bahwa telah mengunci pintu atau mematikan kompor

-Stres yang intens ketika objek tidak teratur atau menghadap ke arah tertentu

-Pikiran tentang meneriakkan kata-kata kotor atau bertindak tidak pantas di depan umum

-Pikiran seksual yang tidak menyenangkan

-Menghindari situasi yang dapat memicu obsesi, seperti berjabat tangan

3 dari 4 halaman

Kompulsi OCD

Kompulsi OCD adalah perilaku berulang yang membuat penyandangnya merasa terdorong untuk melakukannya.

Perilaku berulang atau tindakan mental ini dimaksudkan untuk mengurangi kecemasan terkait obsesi atau mencegah sesuatu yang buruk terjadi. Namun, terlibat dalam kompulsi tidak membawa kesenangan dan mungkin hanya menawarkan bantuan sementara dari kecemasan.

Penyandang dapat membuat aturan atau ritual untuk diikuti yang membantu mengendalikan kecemasan ketika memiliki pikiran obsesif. Dorongan ini berlebihan dan sering kali tidak secara realistis terkait dengan masalah yang ingin mereka perbaiki.

Seperti halnya obsesi, kompulsi biasanya memiliki tema, seperti:

-Mencuci dan membersihkan

-Memeriksa

-Perhitungan

-Ketertiban

-Mengikuti rutinitas yang ketat

-Menuntut kepastian

Contoh tanda dan gejala kompulsi meliputi:

-Mencuci tangan sampai kulit iritasi

-Memeriksa pintu berulang kali untuk memastikan pintu terkunci

-Memeriksa kompor berulang kali untuk memastikannya mati

-Menghitung dalam pola tertentu

-Diam-diam mengulangi doa, kata atau frase

-Mengatur barang-barang serapi mungkin hingga berjejer dan menghadap ke arah yang sama

4 dari 4 halaman

Tingkat Keparahan Bervariasi

OCD biasanya dimulai pada masa remaja atau dewasa muda, tetapi dapat dimulai pada masa kanak-kanak.

Gejala biasanya mulai secara bertahap dan cenderung bervariasi dalam tingkat keparahan sepanjang hidup. Jenis obsesi dan kompulsi yang dialami juga dapat berubah seiring waktu.

Gejala umumnya memburuk ketika mengalami stres yang lebih besar. OCD, biasanya dianggap sebagai gangguan seumur hidup, dapat memiliki gejala ringan hingga sedang atau menjadi sangat parah dan memakan waktu sehingga mengganggu kegiatan lain.

Ada perbedaan antara menjadi perfeksionis dengan OCD. Perfeksionis diartikan sebagai seseorang yang membutuhkan hasil atau kinerja yang sempurna. Sedangkan, pikiran OCD bukan sekadar kekhawatiran berlebihan tentang masalah nyata dalam hidup atau keinginan untuk membersihkan atau mengatur sesuatu dengan cara tertentu.

Penyebab gangguan obsesif-kompulsif tidak sepenuhnya dipahami. Teori utama meliputi:

-Biologi. OCD mungkin merupakan hasil dari perubahan kimia alami tubuh atau fungsi otak.

-Genetika. OCD mungkin memiliki komponen genetik, tetapi gen spesifik belum diidentifikasi.

-Dipelajari. Ketakutan obsesif dan perilaku kompulsif dapat dipelajari dari melihat anggota keluarga atau secara bertahap dipelajari dari waktu ke waktu.

“Jika obsesi dan kompulsi Anda memengaruhi kualitas hidup Anda, temui dokter atau ahli kesehatan mental Anda.”