Sukses

Mereka Ingin Menenggelamkanku Setelah Lahir, Kini Aku Seorang Penyair

Liputan6.com, Jakarta Terlahir dengan cerebral palsy (CP) di sebuah desa di India, Kuli Kohli beruntung bisa bertahan hidup. Tetangga memberi tahu orangtua anak perempuan tersebut untuk membuang anaknya ke sungai, tapi yang dilakukan keduanya adalah membawa sang buah hati ke Inggris. Di sanalah Kuli akhirnya tumbuh besar dan menjadi penulis puisi ternama.

Sejarah pendek masa lalunya

Pada 1970, Kuli lahir di sebuah desa terpencil di Uttar Pradesh, India utara. Ia nampak tidak seperti anak-anak lainnya.

Ibu Kuli berusia sekitar 15 tahun saat melahirkan. Kuli adalah anak sulung dan banyak orang kecewa karena dia bukan laki-laki-- dahulu anak perempuan sulung sering dipandang negatif. Tapi jenis kelaminnya bukanlah satu-satunya hal yang diperhatikan penduduk desa.

"Orang-orang mengira aku gadis yang aneh, karena aku berbeda. Begitu aku lahir, orang-orang akan menyuruh ibuku untuk menyingkirkanku karena tidak ada yang akan menikahi gadis seperti ini," katanya, seperti dimuat BBC.

"Tidak ada yang tahu apa yang terjadi dengan saya. Disabilitas tidak dipahami di desa saya saat itu, dan tidak ada yang tahu apa itu cerebral palsy. Orang-orang di desa akan memberi tahu keluarga saya bahwa saya adalah hukuman dari kehidupan sebelumnya," katanya.

"Aku terlalu muda untuk mengingatnya, tetapi bibiku yang tinggal bersama kami mengatakan bahwa tubuhku seperti boneka kain."

Beberapa penduduk desa berpendapat bahwa dia harus dibuang ke sungai dan dibiarkan tenggelam. Namun beruntung sebelum Kuli diambil oleh warga setempat dari rumahnya dan akan dibuang seperti benda rusak, ayahnya turun tangan dan menyelamatkannya. Tidak lama kemudian keluarganya memutuskan bahwa masa depannya tidak terletak di desa ini.

Pada tahun 1970-an masuknya migran Asia Selatan ke Inggris dan keluarga Kuli bergabung dengan mereka. Dia berusia dua setengah tahun ketika mereka tiba di Wolverhampton pada tahun 1973, ayahnya mencari pekerjaan sebagai supir bus.

Tapi Kuli menghadapi prasangka di Inggris juga. Gagasan bahwa kondisinya adalah hukuman masih dipegang oleh banyak orang di sekitarnya.

"Bahkan di sini, sebagian masyarakat Asia menganggap disabilitas sebagai kebencian. Hal ini mengakibatkan penyandang disabilitas diabaikan, digunakan, dan dilecehkan," katanya.

Padahal, "Mereka berjuang untuk melakukan aktivitas yang dilakukan oleh orang-orang yang sehat tanpa ragu, misalnya, pergi keluar, mengemudi dan menggunakan transportasi umum, pergi ke universitas, menjalin hubungan, mencari pasangan hidup dan menikah, memiliki rumah, memasak, dan menjalankan pekerjaan sehari-hari, memiliki anak, memiliki hobi dan minat, mendapatkan pekerjaan."

Badan amal yang berbasis di Inggris, Asian People's Disability Alliance, mengatakan beberapa dari mereka yang percaya bahwa disabilitas adalah hukuman atas dosa di kehidupan lain juga takut mereka akan dihukum karena berhubungan dengan penyandang disabilitas. Jadi, orang-orang cacat mungkin mendapati diri mereka benar-benar dikucilkan.

Kuli pergi ke sekolah khusus disabilitas dan di luar tembok sekolahnya, ia benar-benar merasa dikucilkan. "Anak-anak lain akan memanggil saya 'cacat' - sebuah kata yang saya benci. Saya akan ditatap dan diarahkan. Pergi ke Gurdwara (kuil Sikh) adalah cobaan berat. Saya benci karena orang-orang biasa menatap saya, membuat saya merasa tidak penting, terasing dan tidak valid."

Dia ingat anak-anak bertanya padanya: "Mengapa kamu berjalan seperti itu dan berbicara seperti itu?"

Seiring bertambahnya usia, semakin sulit bagi Kuli untuk berkomunikasi. Tapi setiap hal yang tidak bisa ia utarakan, ia ungkapkan melalui tulisan. Di Penn Hall Special School Kuli pertama kali menemukan puisi.

"Dulu para guru membacakan puisi untuk kami dan saya senang mendengarkannya. Kemudian saya mulai menulis puisi sebagai bentuk kelegaan dan semacam terapi. Saya senang membuat kata-kata berima dan menulis tentang emosi dan perasaan saya," katanya.

Pada usia 13 tahun, dia mendaftar ke sekolah menengah umum. Segalanya mulai membaik saat dia berbaur dengan teman sekelas barunya. Dan dia terus menulis. "Saya menulis untuk kesenangan sekaligus kelegaan," katanya. "Saya mungkin tidak berbadan sehat, tetapi saya mampu. Saya merasa, berpikir, dan melihat seperti orang lain. Itu membuat saya merasa kuat."

Sekolah adalah tempat yang aman bagi Kuli, tetapi dia merasa dia kurang berprestasi. Dia gagal dalam sebagian besar GCSE dan meninggalkan sekolah pada usia 16 tahun. Dia kecewa karena dia tidak dapat melanjutkan ke universitas, meskipun orang tuanya selalu ragu dia akan dapat mengelola sendirian di sana.

Setelah dia menyelesaikan sekolah, keluarga Kuli berusaha menjodohkannya. "Saya ingat ketika keluarga akan datang ke rumah kami untuk memeriksa apakah saya cocok untuk putra mereka. Saya akan mengenakan pakaian tradisional dan duduk di ruang tamu kecil kami. Ketika keluarga yang datang melihat kondisi saya, mereka akan berkata kepada keluarga saya, 'Kamu berharap anak kita menikah dengan ini?' Dan kemudian pergi," katanya.

 

2 dari 4 halaman

Bertemu suami

Sepanjang hidupnya, dia mendengar orang-orang mengatakan bahwa tidak ada pria yang menginginkannya, dan sekarang kata-kata menyakitkan itu bergema di benaknya. Tidak ada yang tahu bahwa dia menuangkan perasaannya ke atas kertas. Dia menulis tentang bagaimana kehidupannya, dengan gagasan bahwa mungkin suatu hari seseorang akan membacanya. Dia ingin orang tahu seperti apa wanita Asia dengan cerebral palsy, bukan untuk mencari simpati, tapi empati.

Lalu ia bertemu dengan pria yang nantinya akan menjadi suaminya. Kali ini, pemuda itu dan keluarganya tertarik untuk menikah. Tapi Kuli tidak.

"Saya tidak menyukainya pada awalnya, saya tidak terlalu menyukainya. Tapi setelah waktu berlalu dan aku mengenalnya, aku jatuh cinta padanya dan dia juga mencintaiku," katanya.

Penerimaan pria tersebut akan kondisinya membuat Kuli heran. "Dia sehat dan dia tidak memiliki masalah dengan kecacatan saya. Itu tidak penting baginya," kata Kuli.

Kemudian Kuli bertekad untuk mencari pekerjaan. Kuli mendaftar ke skema pelatihan pemuda, yang membawanya ke penempatan di Wolverhampton City Council, pekerjaan yang dia pertahankan selama 30 tahun terakhir.

Dibandingkan bertahun-tahun yang lalu, kini Kuli yang berusia 40 tahun adalah seorang wanita menikah yang bahagia, sekaligus seorang ibu dari tiga anak dan memiliki pekerjaan yang mapan.

Dia telah membuktikan bahwa semua orang salah. Tapi hidup jauh dari sempurna. Kuli berjuang untuk memenuhi harapan sebagaimana budaya wanita Asia, yaitu menjadi ibu, istri, menantu perempuan dan memiliki pekerjaan yang mapan untuk menghidupi keluarga.

“Ini adalah cobaan berat karena saya tidak seperti ibu yang sehat dan saya tidak dapat melakukan banyak hal yang diharapkan dari saya seperti membuat chapatis, memasak makanan lengkap, berbelanja, dan melakukan pekerjaan sehari-hari. Saya tidak bisa menganyam atau mengikat rambut anak-anak saya. Ada banyak tugas yang saya harap bisa saya selesaikan; kurangnya kemandirian ini menyebabkan frustrasi dan kemarahan."

Dia selalu terus menulis, dan suatu hari di dewan kota dia bertemu Simon Fletcher, petugas pengembangan literatur di perpustakaan Wolverhampton.

Kuli mengatakan kepada suaminya bahwa ia menulis puisi dan novel dan memutuskan untuk menunjukkannya kepadanya. Kuli berpikir bahwa karena Simon sendiri seorang penulis, ia akan dapat memberikan nasihatnya yang berharga. Bagaimanapun, dia adalah manajer pers kecil bernama Offa's Press.

Reaksi simon saat membaca, terpesona dengan apa yang dia baca, emosi, kejujuran, dan rasa sakit menyatu. Ia pun menjadi mentor Kuli, mendorongnya untuk menulis kumpulan karya yang bisa diterbitkan oleh Offa's Press. Dia merasa lebih banyak orang perlu mendengar ceritanya karena akan ada banyak wanita lain seperti dia, yang tidak berani menyuarakan pendapat. Dia percaya dia bisa membantu mereka dengan puisi dan ceritanya.

Kuli setuju bahwa banyak wanita Punjabi seusia dan generasinya merasa sangat sulit untuk mengungkapkan perasaan mereka dan telah menjadi tujuannya untuk memberdayakan para wanita ini, melalui tulisan.

"Saya mengenal beberapa wanita Punjabi generasi kedua yang tinggal di Inggris, seperti saya, yang memiliki keinginan dan impian, dan beberapa impian wanita telah ditekan melalui pengorbanan menjadi istri, ibu, nenek, anak, dan menantu yang patuh," katanya.

Wanita punjabi dan menulis bukanlah pasangan yang cocok. Wanita Punjabi yang menulis atau melakukan kesenian dianggap sebagai pemborosan waktu. Seorang punjabi telah distigma untuk melakukan sesuatu yang lebih produktif dengan waktu yang berharga, seperti menjaga keluarga, belajar menjahit dan memasak, dan sebagainya. Sehingga Kuli merasa beruntung bisa lolos dari budaya tersebut.

Kuli mendirikan Punjabi Women's Writers Group di Wolverhampton. Pertemuan dilakukan setiap sebulan sekali di Perpustakaan Pusat kota, memberikan tempat yang aman bagi segelintir wanita Punjabi untuk mengekspresikan diri dengan bebas.

Kuli sangat protektif siapa yang bisa menghadiri sesi ini. Dia berpendapat bahwa wanita perlu merasa bebas dari penilaian apa pun dari anggota keluarga, sesuatu yang telah mereka tangani sepanjang hidup mereka. Mereka memberitahu Kuli melalui tulisan mereka tentang apa yang mereka rasakan dan apa yang mereka lihat di kehidupan sehari-hari. Ada yang menceritakan suami atau ayah alkoholik dan kekerasan dalam rumah tangga, tetapi ada juga sisi indah dan lucu dari kehidupan.

Kuli semakin percaya diri dan dia merasa sudah waktunya untuk mengatasi satu rintangan lagi. Kembali ke atas panggung untuk membawakan puisinya adalah ide yang akan membuat perutnya mual. Namun ia merasa harus mengatasi hal ini untuk merangkul para pejuang wanita agar tampil lebih percaya diri.

Jadi pada tahun 2017, dia memberikan pertunjukan live pertama untuk karyanya, dimulai dengan kata-kata, "Saya punya mimpi." Kuli membacakan puisi 15 menit di hadapan 40 orang. "Saya berbicara sejelas mungkin yang saya bisa tetapi salah beberapa kali. Saya tahu saya bisa melakukannya dengan lebih baik. Tetapi penonton sangat sabar dan suportif dan mereka menyambut pekerjaan saya dengan sangat antusias."

"Saya mengerti bahwa bagi banyak orang pasti mengkhawatirkan melihat orang seperti saya di atas panggung berjuang untuk tampil dan mengartikulasikan kata-kata saya. Saya tahu saya tidak normal secara fisik tetapi hati, jiwa, dan pikiran saya normal. Saya tahu bahwa saya tidak akan pernah menjadi performer yang sempurna dan normal. Tetapi dengan latihan dan bimbingan, saya tahu saya akan tumbuh menjadi lebih baik."

Seiring kepercayaan Kuli tumbuh, begitu pula kelompok wanita Punjabi yang dia bimbing. Punjabi Writers Group menampilkan puisi mereka secara kolektif pada tahun 2019 di The Festival of Imagination di Ironbridge.

Di usia 49, Kuli telah menempuh perjalanan panjang.

"Kesimpulan saya adalah bahwa disabilitas adalah masalah seluruh masyarakat," katanya. “Komunitas kami tidak cukup mendorong penyandang disabilitas, setiap permasalahan dan masalah pribadi mereka tidak ditanggapi dengan serius dan disembunyikan. Kita semua memiliki disabilitas sampai batas tertentu. Ketidaktahuan tentang kecacatan telah mengakar dan ini membutuhkan banyak generasi untuk berkembang."

Kuli telah merangkum hidupnya dalam puisinya,

Survivor

Entered the world like an uninvited guest

(memasuki dunia seperti tamu tak diundang)

I hid away, embarrassed- I was a disgrace

(Aku bersembunyi, malu- Aku adalah aib)

Flawed, I survived this sentence. A tough test.

(Cacat, saya selamat dari kalimat ini. Ujian yang sulit.)

A child who was compared with all the rest

(Seorang anak yang dibandingkan dengan yang lainnya)

I was different- an alien from outer space

(Aku berbeda, aku adalah alien dari luar angkasa)

entered the world like an uninvited guest

(memasuki dunia seperti tamu tak diundang)

Benefits, wages kept me together, dressed,

(Tunjangan, upah membuatku utuh, berpakaian)

I was a cash point- abused without a case

(Saya adalah mesin uang, disalahgunakan tanpa pengaduan)

flawed, I survived this sentence- a tough test

(cacat, saya selamat dari kalimat ini, ujian yang sulit)

On display to men for marriage; suppressed

(Dipamerkan kepada pria untuk menikah; tertindas)

I was a British visa for Asian men to chase

(Saya adalah visa Inggris untuk dikejar oleh pria Asia)

entered the world like an uninvited guest.

(memasuki dunia seperti tamu tak diundang)

A lucky escape, rescued by a husband; blessed

(Pelarian yang beruntung, diselamatkan oleh seorang suami; diberkati)

with a family that I could love and embrace.

(dengan keluarga yang bisa saya cintai dan peluk)

Flawed, I survived this sentence, a tough test.

(Cacat, saya selamat dari kalimat ini, ujian yang sulit)

My dreams came true and all were impressed,

(Impian saya menjadi kenyataan dan semua terkesan)

a valued writer, poet, working mum, a place.

(seorang penulis, penyair, ibu pekerja, penempatan yang berharga)

Entered the world like an uninvited guest,

(Memasuki dunia seperti tamu tak diundang)

flawed, I survive this sentence - a tough test.

(cacat, saya selamat dari kalimat ini, ujian yang sulit)

3 dari 4 halaman

Infografis Akses dan Fasilitas Umum Ramah Penyandang Disabilitas

4 dari 4 halaman

Simak Video Berikut Ini: