Sukses

Senator AS Tegaskan Bitcoin Adalah Komoditas Bukan Mata Uang

Liputan6.com, Jakarta - Senator AS John Boozman mengungkapkan, meskipun disebut mata uang kripto, Bitcoin tetap dianggap sebuah komoditas bukan mata uang. Dia menekankan, pertukaran di mana komoditas diperdagangkan, termasuk bitcoin, harus diatur oleh Commodity Futures Trading Commission (CFTC).

“Bitcoin, meskipun mata uang kripto, itu tetap adalah komoditas. Ini adalah komoditas di mata pengadilan federal dan pendapat ketua Securities and Exchange Commission (SEC). Tidak ada perselisihan tentang ini,” kata Boozman dalam sebuah sidang, dikutip dari Bitcoin.com, Selasa (6/12/2022).

Menyebut keruntuhan FTX mengejutkan, sang senator berkata laporan publik menunjukkan kurangnya manajemen risiko, konflik kepentingan, dan penyalahgunaan dana pelanggan. 

Senator Boozman melanjutkan untuk berbicara tentang regulasi kripto dan memberdayakan Commodity Futures Trading Commission (CFTC) sebagai pengatur utama pasar spot kripto. 

“CFTC secara konsisten menunjukkan kesediaannya untuk melindungi konsumen melalui tindakan penegakan hukum terhadap aktor jahat,” lanjut Senator Boozman.

Boozman yakin CFTC adalah agensi yang tepat untuk peran regulasi yang diperluas di pasar spot komoditas digital.

Pada Agustus 2022, Boozman dan beberapa senator memperkenalkan Undang-Undang Perlindungan Konsumen Komoditas Digital (DCCPA) untuk memberdayakan CFTC dengan yurisdiksi eksklusif atas pasar spot komoditas digital. 

Dua RUU lainnya telah diperkenalkan di Kongres tahun ini untuk menjadikan regulator derivatif sebagai pengawas utama untuk sektor kripto.

Sementara bitcoin adalah komoditas, Ketua SEC Gary Gensler berulang kali mengatakan sebagian besar token kripto lainnya adalah sekuritas.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Sam Bankman-Fried Buka Suara Terkait Dana Pelanggan FTX dan Alameda Research

Sebelumnya, Sam Bankman-Fried, pendiri dan mantan CEO pertukaran kripto FTX yang sekarang bangkrut tampil secara publik pertama kalinya sejak keruntuhan perusahaannya.

Berbicara di KTT Dealbook New York Times dengan Andrew Ross Sorkin tentang apa yang dia katakan bertentangan dengan nasihat pengacaranya, Bankman-Fried mengatakan dia tidak sengaja mencampurkan dana pelanggan di FTX dengan dana di perusahaan perdagangan miliknya, Alameda Research.

Krisis likuiditas di FTX terjadi setelah Bankman-Fried diam-diam memindahkan USD 10 miliar  (Rp 153,9 triliun) dana pelanggan FTX ke Alameda Research, Reuters melaporkan, mengutip dua orang yang mengetahui masalah tersebut. Sedikitnya USD 1 miliar dana nasabah telah lenyap.

Bankman-Fried mengatakan, kepada Reuters perusahaan tidak secara diam-diam mentransfer dana ke Alameda Research, melainkan salah membaca "pelabelan internal yang membingungkan".

FTX mengajukan kebangkrutan dan Bankman-Fried mengundurkan diri sebagai kepala eksekutif pada 11 November, setelah para investor menarik USD 6 miliar dari platform tersebut dalam tiga hari dan saingan pertukaran kripto Binance meninggalkan kesepakatan penyelamatan.

"Pada akhir 6 November kami mengumpulkan semua data yang jelas seharusnya menjadi bagian dari dasbor yang selalu saya lihat dan ketika kami melihatnya, ada masalah serius di sana," kata Bankman-Fried, dikutip dari CNBC, Jumat (2/12/2022).

Bankman-Fried menambahkan dia tidak pernah mencoba melakukan penipuan dan secara pribadi tidak berpikir memiliki tanggung jawab pidana. 

"Jawaban sebenarnya adalah bukan itu yang saya fokuskan. Akan ada waktu dan tempat bagi saya untuk memikirkan diri sendiri dan masa depan saya sendiri," katanya.

Ledakan FTX menandai kejatuhan yang menakjubkan dari anugerah bagi pengusaha berusia 30 tahun yang mengalami ledakan cryptocurrency ke kekayaan bersih yang dipatok Forbes tahun lalu sebesar USD 26,5 miliar. 

Setelah meluncurkan FTX pada 2019, dia menjadi donor politik yang berpengaruh dan berjanji untuk menyumbangkan sebagian besar penghasilannya untuk amal.

3 dari 4 halaman

Bank Sentral Eropa Sebut Bitcoin Makin Tak Relevan

Sebelumnya, Bank Sentral Eropa (ECB) kembali memberikan kritik keras kepada Bitcoin. Kali ini ECB mengatakan mata uang kripto berada di "jalan menuju ketidak relevanan".

Dalam sebuah blogpost berjudul “Bitcoin's last stand,” Direktur Jenderal ECB Ulrich Bindseil dan analis Jurgen Schaff mengatakan, bagi para pendukung bitcoin, stabilisasi harga yang terlihat minggu ini menandakan nafas menuju ke harga tertinggi terbaru. 

Namun, menurut ECB ini adalah napas terakhir yang diinduksi secara artifisial sebelum jalan menuju ketidakrelevanan  dan ini sudah dapat diperkirakan sebelum FTX bangkrut dan mengirim harga bitcoin jauh di bawah USD 16.000. 

Bindseil dan Schaff mengatakan bitcoin tidak sesuai dengan bentuk investasi dan juga tidak cocok sebagai alat pembayaran.

“Desain konseptual dan kekurangan teknologi Bitcoin membuatnya dipertanyakan sebagai alat pembayaran: transaksi Bitcoin nyata tidak praktis, lambat, dan mahal. Bitcoin tidak pernah digunakan secara signifikan untuk transaksi dunia nyata yang sah,” tulis mereka dikutip dari CNBC, Senin (5/12/2022).

Bindseil dan Schaff mengatakan penting untuk tidak salah mengartikan peraturan sebagai tanda persetujuan.

Mereka juga menyampaikan kekhawatiran tentang kredensial lingkungan bitcoin yang buruk. Dasar-dasar teknis cryptocurrency sedemikian rupa sehingga membutuhkan daya komputasi yang sangat besar untuk memverifikasi dan menyetujui transaksi baru. 

4 dari 4 halaman

Industri Kripto Sedang Tertekan

Bitcoin berhasil mencapai USD 17.000 (Rp 262,2 juta) pada Rabu, 30 November 2022, menandai tertinggi dua minggu untuk koin digital terbesar di dunia. Namun, ia berjuang untuk mempertahankan level tersebut, turun sedikit ke USD 16.875. 

Wakil presiden pengembangan perusahaan dan internasional di bursa kripto Luno, Vijay Ayyar memperingatkan pemantulan kemungkinan hanya merupakan reli pasar beruang dan tidak akan berkelanjutan.

Pernyataan dari pejabat ECB tepat waktu, dengan industri kripto yang sedang tertekan dari salah satu kegagalan paling dahsyat dalam sejarah baru-baru ini yaitu kejatuhan FTX, pertukaran kripto yang pernah bernilai USD 32 miliar. 

Di sisi lain, pasar kripto sebagian besar turun pada 2022 di tengah suku bunga yang lebih tinggi dari Federal Reserve.

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS