Sukses

Krisis Kripto, DPR AS Desak Regulator Pantau Aktivitas Perdagangan SoFi

Liputan6.com, Jakarta - Empat anggota parlemen Demokrat di Komite Perbankan Senat mendesak regulator federal untuk selidiki SoFi’s aktivitas perdagangan kripto.

Melalui surat, anggota parlemen itu memperingatkan aktivitas aset digital tersebut menimbulkan risiko yang signifikan bagi investor individu, keamanan dan kesehatan.

Saham SoFi turun lebih dari enam persen pada Senin sore, 21 November 2022. Dalam dua surat terpisah, satu kepada pejabat federal dan CEO SoFi Anthony Noto, anggota parlemen mengungkapkan keprihatinan mendalam atas kurangnya regulasi di pasar kripto.

"Selama setahun terakhir, beberapa kehancuran di pasar kripto telah hapus nilai triliunan, termasuk kehancuran besar lainnya minggu lalu,” demikian isi surat tersebut kepada Noto, dikutip dari CNBC, Selasa (22/11/2022).

SoFi unik di antara institusi yang dipilih untuk pengawasan peraturan karena sebagai perusahaan induk bank dan sebagai bursa kripto melalui anak perusahaan. SoFi menempatkan sebagai perusahaan layanan keuangan digital dengan 3,9 juta pengguna pada kuartal I 2022.

SoFi dimulai sebagai perusahaan pinjaman mahasiswa pada 2011. Sejak itu, perusahaan yang berbasis di San Francisco yang diperdagangkan di Nasdaq melakukan terobosan pertama ke dalam kripto melalui kemitraan dengan Coinbase pada 2019.

Namun, anggota parlemen telah mempertajam akuisisi Golden Pacific Bancorp pada Februari 2022 oleh SoFi. Akuisisi itu mengubah SoFi menjadi perusahaan induk bank, dan menurut anggota parlemen, menjadikannya “pengawasan konsolidasi oleh the Federal Reserve”.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Panduan Keuangan Jadi Bukti

Pengawasan peraturan baru ini yang mendorong keberatan anggota parlemen terhadap penawaran kripto SoFi yang berkembang. Perusahaan induk bank harus mematuhi peraturan ketat tentang jenis produk keuangan yang dapat ditawarkan.

Kontrol keuangan dan risiko yang meningkat berarti aktivitas kripto SoFi menimbulkan risiko signifikan baik bagi investor individu maupun keamanan, dan kesehatan, demikian disampaikan anggota parlemen.

Anggota parlemen, Ketua Senat Perbankan Sherrod Brown, D-Ohio, dan sesama anggota komite Jack Reed, D-R-I, Chris Van Hollen dan Tina Smith menunjuk panduan keuangan SoFi sebagai bukti. Materi edukasi investor dari SoFi memperingatkan kripto yang ditawarkan di platform kripto SoFi, Dogecoin tidak memiliki kasus penggunaan atau fitur khusus.

Dalam surat kepada Noto, Demokrat mengatakan khawatir aktivitas aset digital SoFi yang terus menerus tidak diizinkan menunjukkan kegagalan untuk anggap serius komitmen peraturan dan mematuhi kewajibannya. Mereka mendesak regulator untuk memastikan SoFi mematuhi semua perlindungan keuangan konsumen dan perbankan.

 

3 dari 4 halaman

Penuhi Mandat

"SoFi menangani komitmen peraturan dan kepatuhan kami dengan serius, termasuk operasi non-bank dalam ruang aset digital,” ujar juru bicara SoFi dalam sebuah pernyataan.

SoFi menyatakan telah sepenuhnya mematuhi mandat lisensi bank dan semua undang-undang yang berlaku. “Selain itu, kami memelihara dialog yang konsisten dan konstruktif dengan masing-masing regulator kami. Kripto tetap menjadi komponen non material dari bisnis kami. Kami berharap dapat berbagi informasi yang diminta dengan senator tepat waktu,”

Surat kepada regulator dan SoFi datang saat pasar kripto hadapi krisis terburuk. Ledakan kripto FTX dan keterlibatan pendiri FTX Sam Bankman-Fried dengan regulator AS telah menarik kemarahan kongres dan publik. Anggota parlemen telah menuntut penjelasan dari SoFi tentang sistem manajemen risiko, kredit, keuangan dan kepatuhan paada 8 Desember.

4 dari 4 halaman

Jalankan Skema Ponzi Kripto, Manajer Investasi di Ohio Ditangkap

Seorang manajer investasi berusia 27 tahun, Rathnakishore Giri yang tinggal di New Albany, Ohio, ditangkap pada Jumat (18/11/2022) atas tuduhan kriminal karena menjalankan penipuan investasi cryptocurrency yang mengumpulkan setidaknya USD 10 juta atau sekitar Rp 156,4 miliar dari investor. 

Dilansir dari CoinDesk, Sabtu (19/11/2022), menurut siaran pers Departemen Kehakiman, Giri diduga menyesatkan investor dengan mempromosikan dirinya sebagai pedagang kripto ahli dengan spesialisasi turunan bitcoin. 

Menurut surat dakwaan, Giri secara tidak benar menjanjikan pengembalian yang menguntungkan kepada investor atas uang yang mereka investasikan dengannya, tanpa risiko terhadap kepala sekolah. 

Pada kenyataannya, dia menggunakan dana dari investor sebelumnya untuk melunasi investor baru dalam pengaturan skema Ponzi klasik. Giri didakwa dengan lima dakwaan penipuan kawat dan menghadapi hukuman maksimal 20 tahun sebelumnya untuk setiap dakwaan jika terbukti bersalah.

Pada Agustus 2022, Commodities Futures and Trading Commission (CFTC) AS mengeluarkan perintah gencatan dan penghentian terhadap Giri dan dua perusahaannya, menuduh dia menipu investor lebih dari USD 12 juta dan berusaha membuat Giri membayar kembali investornya. 

CFTC menuduh Giri menggunakan uang investor untuk mendanai gaya hidup mewah jet pribadi, persewaan kapal pesiar, dan lainnya. 

Di tengah siklus kripto yang disebut dengan crypto winter, masih banyak aktor jahat yang memanfaatkan aset kripto untuk kepentingan pribadi. Mereka seolah-olah menjadi ahli investasi kripto dan mengumpulkan dana dari masyarakat. 

Pada praktiknya, mereka tidak benar-benar berinvestasi pada kripto melainkan memberikan dana investor bari kepada investor lama dalam perekrutan skema ponzi. 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.