Sukses

Korea Selatan Bekukan Aset Rp 1,6 Triliun Milik Salah Satu Pendiri Terra Daniel Shin

Liputan6.com, Jakarta - Jaksa Korea Selatan dilaporkan telah memperoleh perintah pengadilan untuk membekukan aset sekitar USD 104 juta atau sekitar Rp 1,63 triliun (asumsi kurs Rp 15.709 per dolar AS). Aset tersebut milik salah satu pendiri Terraform Labs, Daniel Shin.

Pihak berwenang menuding dia mendapat untung secara tidak adil dari penjualan kripto LUNA dengan harga tinggi sebelum token jatuh. Shin membantah tuduhan tersebut.

Adapun Pengadilan Distrik Seoul Selatan dilaporkan menyetujui permintaan jaksa pada Kamis, 17 November 2022 untuk membekukan aset USD 104 juta milik salah satu pendiri TerraForm Labs, Shin Hyun-seung alias Daniel Shin. Perintah pembekuaan pra-dakwaan adalah tindakan pencegahan untuk mencegah tersangka melepas hasil kejahatan sebelum persidangan.

Jaksa menuduh salah satu pendiri Terra hasilkan keuntungan “tidak adil” sekitar 140 miliar won Korea dengan menjual cryptocurrency LUNA yang diterbitkan sebelumnya, sekarang dikenal sebagai luna classic, tanpa mengungkapkan yang tepat kepada investor.

Namun, dilaporkan kalau Shin tidak menjual crypto pada harga puncaknya sebelum token tersebut jatuh. Ia menyampaikan hal itu kepada jaksa pada Kamis, 17 November 2022.

 

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 5 halaman

Perusahaan Teknologi Pembayaran Diselidiki

Profesor di Universitas Dongguk, Hwang Suk-jin menuturkan, ini masalah pra penambangan.  “Itu karena mereka tidak melakukan pengungkapan yang tepat dalam mengeluarkan token,” ujar dia dikutip dari Bitcoin.com, Senin (21/11/2022).

Profesor itu menambahkan, misalnya, jika investor “mengira 1.000 token telah dikeluarkan dan ternyata 10.000 telah dikeluarkan. “Investor pasti menderita kerugian,” kata dia.

Shin and Chai Corp, perusahaan teknologi pembayaran lokal yang didirikan, saat ini diselidiki karena diduga memakai informasi pelanggan tanpa persetujuan dalam meluncurkan layanan pembayaran Terra milik Chai. Perusahaan pembayaran dilaporkan digerebek oleh otoritas pada Kamis pekan lalu.

Jaksa Korea Selatan juga telah menyelidiki runtuhnya LUNA sejak Mei 2022 dan telah menyeluarkan surat perintah penangkapan untuk Kwon Do-Hyung alias Do Kwon yang ikut mendirikan Terraform Labs bersama Shin. Interpol juga telah mengeluarkan red notice untuknya. Bulan lalu, otoritas Korea Selatan mengatakan telah membekukan aset kripto milik Kwon. Namun, Kwon membantah koin yang dibekukan itu miliknya.

3 dari 5 halaman

Total Ekosistem Terra Masih Bernilai Rp 38,7 Triliun

Sebelumnya, kejatuhan ekosistem Terra merupakan hari yang gelap bagi komunitas kripto ketika stablecoin terrausd (UST) Terra, sekarang dikenal sebagai UST classic (USTC), jatuh dari pasak dolarnya. Meskipun telah runtuh, data menunjukkan keseluruhan ekosistem Terra masih bernilai USD 2,5 miliar atau sekitar Rp 38,7 triliun.

Dilansir dari Bitcoin.com, Senin (7/11/2022), sebelum keruntuhan, luna Terra, sekarang dikenal sebagai luna classic (LUNC) adalah sepuluh aset kripto teratas berdasarkan kapitalisasi pasar dan stablecoin Terra juga memegang posisi sepuluh besar. 

Sebelum kejatuhan, luna memegang posisi ketujuh dalam hal kapitalisasi pasar kripto, dan pada 28 April 2022, aset kripto asli Terra diperdagangkan seharga USD 88 per koin.

Seperti diketahui, setelah runtuhnya dua koin jaringan Terra yaitu LUNA Coin dan UST, Terra membuat jaringan yaitu Jaringan Phoenix untuk koin LUNA yang baru. 

Dalam hal aset asli blockchain Terra Phoenix baru yang sekarang memanfaatkan nama luna (LUNA), koin telah turun 86,2 persen lebih rendah dari level tertinggi sepanjang masa di USD 18,87 yang tercatat lima bulan lalu. 

Meskipun begitu, berdasarkan nilai total rantai Terra Phoenix, telah melihat pertumbuhan selama lima bulan terakhir karena telah membengkak sebesar 12,151 persen sejak akhir Juni. Ini lah salah satu yang menjadi pendorong nilai ekosistem Tera secara keseluruhan masih bernilai besar meskipun telah runtuh.

Statistik menunjukkan setidaknya untuk hari ini, nilai pasar kripto USTC, LUNA, dan LUNC sekitar USD 2,5 miliar, dan ketiga aset kripto ini dimasukkan ke dalam nilai total terkunci atau Total value locked (TVL) yang di dalam dua rantai.

4 dari 5 halaman

Korea Selatan Bakal Perketat Hukuman Penipuan Kripto

Setelah runtuhnya Terra musim semi lalu, legislator Korea Selatan berencana meningkatkan undang-undang, memberikan penekanan khusus pada perlindungan investor dalam aset virtual dan hukuman yang keras untuk tindakan perdagangan yang tidak adil di industri.

Dilansir dari Cointelegraph, Rabu (2/11/2022), menurut media lokal, Komisi Jasa Keuangan Korea Selatan (FSC) dan Majelis Nasional sedang bekerja untuk meloloskan undang-undang baru.

Peraturan ini memungkinkan otoritas keuangan untuk memantau dan menghukum praktik perdagangan yang tidak adil seperti penggunaan informasi yang tidak diungkapkan, manipulasi harga, dan penipuan saat mengawasi pertukaran kripto. 

Meskipun sudah ada 14 proposal berbeda mengenai kripto dan aset digital yang beredar di Majelis Nasional dan Undang-Undang Dasar Aset Digital yang ambisius dan komprehensif sedang dibuat, yang satu ini harus menjamin lebih banyak perlindungan investor mulai 2023.

Sebelumnya terkait kasus dalam industri kripto, pihak berwenang Korea Selatan mengeluarkan surat perintah penangkapan untuk co-founder Terra Do Kwon pada September, yang kemudian diberhentikan. 

Kemudian pada bulan yang sama, Interpol menambahkan Kwon ke daftar Red Notice, meminta penegak hukum menemukan dan berpotensi menahannya.

Pada 6 Oktober, kementerian luar negeri Korea Selatan memerintahkan pendiri Terra untuk menyerahkan paspornya atau itu akan dibatalkan. Pada akhir Oktober, FSC mengungkapkan mereka akan memantau paus kripto dengan aset lebih dari USD 70.000 atau sekitar Rp 1 miliar untuk mencegah upaya pencucian uang menggunakan aset digital.

 

5 dari 5 halaman

Interpol Buat Divisi Khusus untuk Perangi Kejahatan Kripto

Sebelumnya, Organisasi Polisi Kriminal Internasional (Interpol) dilaporkan berencana untuk memperkuat tindakan kerasnya terhadap kejahatan terkait cryptocurrency dengan membentuk divisi khusus.

Interpol, organisasi kepolisian global terbesar di dunia, telah membentuk tim khusus di Singapura untuk membantu pemerintah memerangi kejahatan yang melibatkan aset virtual. Interpol membuat pengumuman pada konferensi pers menjelang sidang umum ke-90 di Delhi, yang akan dihadiri oleh pejabat tinggi polisi dari 195 anggotanya dari 18 Oktober hingga 21 Oktober.

Menurut sekretaris jenderal Interpol, Jurgen Stock, tidak adanya kerangka hukum untuk cryptocurrency seperti Bitcoin menimbulkan tantangan besar bagi lembaga penegak hukum. 

“Karena sangat sering, agensi tidak dilatih dengan baik dan dilengkapi dengan baik untuk mengatasi kejahatan cryptocurrency pada awalnya,” ujar Stock, dikutip dari Cointelegraph, Kamis (20/10/2022).

Stock juga menunjukkan cryptocurrency dan cybercrime akan menjadi fokus utama agenda di majelis umum Interpol di India. 

Direktur khusus Biro Investigasi Pusat India, Praveen Sinha, menegaskan semakin sulit untuk memantau kejahatan dunia maya. Ia juga menyoroti peran Interpol dalam membangun dan mengembangkan kerja sama polisi yang lebih baik di tingkat global.

“Satu-satunya jawaban adalah kerjasama internasional, koordinasi, kepercayaan, dan berbagi informasi secara real-time,” kata Sinha.

Pengumuman itu muncul segera setelah Interpol mengeluarkan "pemberitahuan merah" kepada penegak hukum global pada September untuk penangkapan salah satu pendiri Terraform Labs, Do Kwon. 

Jaksa Korea Selatan di Seoul sebelumnya meminta Interpol untuk mengedarkan "pemberitahuan merah" untuk Do Kwon di 195 negara anggota agensi untuk menemukannya setelah runtuhnya ekosistem Terra pada Mei 2022.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.