Sukses

Ketika Bursa Kripto FTX Milik Mantan CEO Sam Bankman Fried Tumbang (III)

Liputan6.com, Jakarta - Bursa kripto FTX menjadi perhatian dalam dua pekan ini. Hal ini seiring mantan CEO Sam Bankman Fried mengajukan kebangkrutan. Bahkan ia pun mundur menjadi CEO FTX.

Sedangkan FTX sempat dilihat mampu bertahan di tengah sentimen negatif industri kripto pada 2022. Namun, hal tersebut tak sesuai harapan. Pada pekan kedua November 2022, FTX mengajukan kebangkrutan di pengadilan Amerika Serikat.

Mengutip CNBC, Kamis, 17 November 2022, saat token FTT jatuh nilainya bersamaan dengan penarikan massal, Sam Bankman Fried diam-diam mencari investor untuk menutupi lubang bernilai miliaran dolar dari uang yang telah ditarik oleh Alameda. Nilai itu mungkin mencapai USD 10 miliar, menurut beberapa laporan. Mereka semua menolak, dan karena putus asa, SBF beralih ke Changpeng Zhao (CZ).

Dalam tweet publik pada 8 November, Zhao mengatakan Binance setuju untuk membeli perusahaan tersebut, meskipun kesepakatan itu memiliki istilah kunci: tidak mengikat. Pengungkapan publik yang tiba-tiba FTX membutuhkan bailout menyebabkan nilai FTT jatuh dari jurang.

Keesokan harinya, Zhao mengklaim melakukan uji tuntas dan tidak menyukai apa yang dilihatnya, pada dasarnya menyegel FTX. Bankman Fried berspekulasi kepada Times kalau Zhao tidak pernah berniat membelinya sejak awal.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 3 halaman

Ajukan Kebangkrutan pada 11 November 2022

Pada Jumat, 11 November, FTX dan Alameda mengajukan kebangkrutan. FTX, yang mencatat valuasi USD 32 miliar dalam putaran pembiayaan awal tahun ini, telah membekukan perdagangan dan aset pelanggan dan berusaha melepaskan krediturnya di pengadilan kebangkrutan. Bankman Fried tidak lagi menjadi bos di kedua perusahaan tersebut.

Pengajuan kebangkrutan baru yang diunggah Selasa menunjukkan FTX mungkin memiliki lebih dari 1 juta kreditur. Ia berencana untuk mengajukan daftar 50 yang terbesar minggu ini.

Pengacara FTX menyampaikan FTX telah melakukan kontak dengan "lusinan" regulator di AS dan luar negeri dalam 72 jam terakhir, termasuk Kantor Kejaksaan AS, Komisi Sekuritas dan Bursa, dan Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas.

SEC dan Departemen Kehakiman dilaporkan sedang menyelidiki FTX atas pelanggaran hukum sekuritas perdata dan pidana. Regulator keuangan di Bahama juga dilaporkan melihat kemungkinan pelanggaran kriminal.

 

3 dari 3 halaman

Binance Bakal Mendominasi di Kripto

Binance sekarang siap untuk mengklaim dominasi mutlak atas industri ini.

"Binance jelas menjadi lebih kuat dari semua ini. CZ mengklaim Binance tidak memiliki hutang, dan tidak menggunakan token BNB sebagai jaminan. Keduanya adalah praktik yang baik di pasar crypto yang sangat fluktuatif," kata William Quigley, salah satu pendiri stablecoin yang dipatok dalam dolar AS.

Quigley menambahkan, lebih banyak perdagangan dan kustodian institusional kemungkinan akan beralih ke Binance.

“Seluruh etos industri cryptocurrency didasarkan pada disintermediasi dan desentralisasi, sehingga dominasi Binance yang terus tumbuh menimbulkan kekhawatiran yang masuk akal tentang bagaimana sentralisasi lebih lanjut akan memengaruhi pedagang rata-rata,” kata Direktur penelitian di perusahaan data Kaiko, Clara Medalie.

"Kehancuran FTX tidak menguntungkan siapa pun, bahkan Binance, yang sekarang akan menghadapi pertanyaan yang berkembang atas monopoli aktivitas pasarnya,” kata Medalie kepada CNBC.

Dia menambahkan, ia berspekulasi hanya melihat puncak gunung es dari pelaku pasar yang terpengaruh oleh jatuhnya FTX dan Alameda.

"Setiap entitas memiliki banyak ikatan keuangan yang berbelit-belit dan tumpang tindih dengan proyek-proyek di seluruh industri yang sekarang akan kehilangan dukungan atau bangkrut,” katanya.

Sementara itu, Binance di atas angin di tengah runtuhnya token FTT, yang menurut Zhao dipegang perusahaan setelah Bankman Fried meminta bailout.

"Pengungkapan penuh," tweet Zhao pada Minggu.

“Binance tidak pernah menyingkat FTT. Kami masih memiliki karena kami berhenti menjual FTT setelah SBF menelepon saya. Panggilan yang sangat mahal," katanya.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.