Sukses

Saat FTX Ikuti Nasib Perusahaan Kripto Celsius Dkk

Liputan6.com, Jakarta - Hanya sedikit yang bisa mengantisipasi keruntuhan tiba-tiba kerajaan kripto bernilai miliaran dolar  AS milik mantan CEO FTX Sam Bankman Fried.

Mengutip Yahoo Finance, Minggu (13/11/2022), pekan ini yang dimulai dengan dua CEO kripto membuat tweet yang berakhir dengan kebangkrutan FTX, salah satu bursa kripto terbesar dan paling menonjol, bersama dengan sekitar 130 perusahaan lain yang dimilikinya. 

Bisnis tersebut telah berusaha untuk menutupi kekurangan sebanyak USD 8 miliar atau Rp 123,93 triliun  (asumsi kurs Rp 15.492 per dolar AS), dengan rincian kegagalannya, sekarang tunduk pada beberapa penyelidikan belum terungkap.

Ini sangat jelas minuman memabukkan dari uang mudah, angan-angan, dan inovasi yang bersemangat berkontribusi pada ledakan yang meskipun spektakuler juga bukan hal baru jika dipertimbangkan di samping skandal seperti Enron, WorldCom, dan Lehman Brothers sebelumnya. 

Detil berbeda, tetapi yang umum untuk masing-masing adalah keangkuhan, kelemahan peraturan, dan realitas siklus ekonomi dengan banyak preseden.

“Kami memiliki industri yang benar-benar dibangun terutama di atas FOMO dan uang mudah, dan sekarang pemerintah di seluruh dunia menaikkan suku bunga dan membatasi uang mudah, Anda hanya bertahan di FOMO.  Itu tidak menarik lagi,” kata Profesor Hukum di Universitas Amerika di Washington, Hilary Allen, dikutip dari Yahoo Finance, Minggu, 13 November 2022.

Sementara kesalahan tidak ada habisnya, busur keberuntungan FTX juga dapat dilihat sebagai berbagai konsekuensi dari kebijakan bank sentral AS atau the Fed.

FTX bersama dengan kripto itu sendiri dan sejumlah tipu muslihat pasar lainnya, dari saham meme hingga mode teknologi rumahan dan perusahaan akuisisi tujuan khusus, berkembang ketika pandemi COVID-19 mendorong the Fed untuk memangkas suku bunga menjadi nol dan pertahankan kebijakan itu selama dua tahun.

Pada akhirnya, harapan yang hancur pasar yang meningkat akan menyembunyikan salah urus atau penipuan langsung menjadi batu nisan dari perusahaan yang pernah berkembang. 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Pengganti Bankman-Fried

Ketika Bankman Fried mengundurkan diri dari posisinya sebagai CEO FTX.com pada Jumat, penggantinya adalah John J. Ray III mantan ketua dan presiden Enron pergi untuk mengambil bagian dari kegagalannya pada awal 2000 an.

Siklus boom over build bust terlihat familiar bagi Chief Investment Officer Bokeh Capital Partners Kim Forrest. Itu terjadi di seluruh ekonomi saat ini, tetapi industri teknologi adalah posterchild. Kripto dalam metafora itu? "Titik nol”.

"Saya adalah seorang insinyur perangkat lunak di akhir 90 an, saya melihat kelebihannya, 'wow mereka mempekerjakan terlalu banyak orang. Perusahaan-perusahaan ini tidak produktif dalam mempekerjakan terlalu banyak, tidak mendapatkan hasil yang cukup, dan tidak menunjukkan pengembalian modal,” kata Forrest. 

Untuk bagiannya sendiri, FTX telah mengumpulkan dana sekitar USD 4 miliar di seluruh jaringan perusahaan afiliasinya, termasuk Alameda Research, sebuah rumah perdagangan yang didirikan bersama oleh Bankman Fried, FTX Ventures, dan bursa terpisah untuk investor Amerika.

Meski lebih spektakuler, keruntuhan FTX berbagi alur cerita dengan banyak hal yang salah di pasar dan ruang teknologi di era pandemi.

Selain kemiripannya yang jelas dengan sesama korban kripto, Three Arrows Capital, ekosistem Terra, dan Celsius Network, kehancurannya dipicu oleh rasa puas diri dan kepercayaan pada kejeniusannya sendiri yang menjadi ciri khas krisis yang menimpa Meta dan Twitter saat ini.

3 dari 4 halaman

Imbas Gelembung

Mengenai gelembung, hanya sedikit yang diramalkan dengan antusias seperti ini. Bersamaan dengan saham meme, kegemaran kripto telah diejek oleh para veteran industri sekuritas hampir sejak saat itu dimulai, dengan kritik yang berkembang seiring dengan harga Bitcoin pada 2020. 

Charlie Munger pernah berkata dia mengagumi China karena melarangnya, sementara penulis Black Swan, Nassim Nicholas Taleb, menyamakan Bitcoin dengan “tumor”.

Mereka datang dari sebagai engkol kemudian. Sekarang prediksi tersebut menjadi kenyataan saat the Fed mengencangkan kebijakan moneter. Saham meme tidak lebih dari tontonan, kecuali pop sesekali seperti AMC Entertainment Holdings dan GameStop Corp.

Growth stock yang sangat spekulatif telah runtuh, menyeret dana yang diperdagangkan di bursa Ark Inovasi Cathie Wood salah satu penerbang tertinggi di era pandemi  ke level terendah sejak 2020.

Sebuah market bull menutupi banyak dosa, hanya untuk ditelanjangi oleh pergantian siklus. Sejarah dipenuhi dengan contoh-contoh seperti itu, mungkin tidak ada yang lebih terkenal daripada kematian skema Ponzi besar-besaran Bernard Madoff, yang bertahan setidaknya selama 15 tahun sebelum jatuhnya pasar ekuitas pada  2008 membuat klien mencari lebih banyak penarikan daripada yang dapat diakomodasikan.

“Anda perlu memiliki tingkat volatilitas di pasar keuangan karena itu akan mencegah overlevering dan mengambil keuntungan dari sistem.  Madoff hanya terekspos karena krisis keuangan global,”  kata Kepala Strategi Pasar di Jonestrading, Michael O’Rourke. 

4 dari 4 halaman

Pengawasan Terbatas

Bahkan dengan regulasi yang tampaknya sudah di depan mata untuk industri kripto, lokasi offshore dari banyak perusahaan kripto (termasuk FTX) telah membuat otoritas seperti Komisi Sekuritas dan Bursa dengan terikat tangan. 

Komisaris SEC, Hester M. Peirce mengatakan pertanyaan seputar kurangnya kejelasan yurisdiksi adalah "sebagian kesalahan kami” mengingat investor dan bisnis telah meminta pengawas “berkali-kali untuk memberikan lebih banyak kejelasan tentang di mana letak yurisdiksi kami dan kami tidak melakukannya.”

Akibatnya, taman bermain keuangan yaitu kripto dibiarkan berkembang dengan pengawasan terbatas.

"Tidak ada rezim aset digital holistik yang diterima secara global, dan itu menciptakan peluang besar,” kata  Direktur investasi di firma modal ventura AlbionVC yang berbasis di London, Jay Wilson.

Biayanya jelas untuk Bokeh Forrest, ini akan terjadi lagi. Pemain dan detailnya akan berbeda, kata dia tetapi psikologi manusia akan sama.

"Orang tidak berubah. Orang tidak berubah. Sebanyak yang ingin kami pikirkan, kami belajar dari masa lalu, kami mungkin belajar untuk tidak berinvestasi di WorldCom, tetapi kami tidak tahu untuk tidak mencari yang lain,” kata Forrest.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS