Sukses

Departemen Keuangan AS Peringatkan Kripto yang Tak Diatur Dapat Timbulkan Risiko

Liputan6.com, Jakarta - Departemen Keuangan AS memperingatkan pada Senin, 3 Oktober 2022 cryptocurrency yang tidak diatur dapat menimbulkan risiko bagi sistem keuangan AS.

Peringatan itu adalah bagian dari laporan publik besar pertama yang dirilis oleh Dewan Pengawas Stabilitas Keuangan Departemen Keuangan tentang aset digital. 

Dewan mengidentifikasi aset digital atau kripto seperti stablecoin serta pinjaman pada platform perdagangan industri sebagai kerentanan penting yang muncul. 

Menteri Keuangan AS, Janet Yellen mengatakan laporan tersebut menyimpulkan aktivitas aset kripto dapat menimbulkan risiko terhadap stabilitas sistem keuangan AS dan menekankan pentingnya regulasi yang tepat, termasuk penegakan hukum yang ada.

“Sangat penting pemangku kepentingan pemerintah secara kolektif bekerja untuk membuat kemajuan dalam rekomendasi ini,” ujar Yellen, dikutip dari CNBC, Selasa (4/10/2022). 

Dewan pertama kali menetapkan aset digital sebagai area prioritas pada Februari. Kapitalisasi pasar aset kripto global mencapai puncaknya sekitar USD 3 triliun atau sekitar Rp 45.820 triliun November lalu, yang terdiri dari sekitar 1 persen dari aset keuangan global, menurut laporan itu. 

Meskipun dampaknya relatif kecil dalam sistem keuangan global yang lebih besar, pembiayaan digital dengan cepat mendapatkan popularitas dan dimanipulasi oleh penjahat untuk keuntungan ilegal, menurut laporan itu.

Awal tahun ini, Departemen Keuangan mengeluarkan serangkaian sanksi terhadap oligarki Rusia, bank Rusia tertentu, dan organisasi lain karena menggunakan aset kripto untuk menghindari sanksi. 

Pada September, badan tersebut memblokir semua properti yang dimiliki atau dikendalikan oleh orang-orang AS untuk 22 individu dan dua entitas yang membantu secara digital membiayai invasi Rusia ke Ukraina.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

SEC Dirikan Kantor Khusus untuk Meninjau Pengajuan Kripto

Sebelumnya, Komisi Sekuritas dan Pertukaran AS (SEC) sedang mendirikan kantor khusus untuk meninjau pengajuan terkait kripto. Regulator sekuritas menekankan perlunya memberikan dukungan yang lebih besar dan lebih khusus untuk aset kripto.

Kantor baru tersebut akan bergabung dengan tujuh kantor agensi yang ada untuk memberikan tinjauan terfokus terhadap pengajuan penerbit. Kantor-kantor ini dikelompokkan berdasarkan keahlian industri dan akan berada di bawah Divisi Pengungkapan Program (DRP) divisi agensi tersebut. 

“Kantor Aset Kripto akan melanjutkan pekerjaan yang saat ini dilakukan di seluruh DRP untuk meninjau pengajuan yang melibatkan aset kripto,” regulator sekuritas menjelaskan, dikutip dari Bitcoin.com, Senin (26/9/2022). 

Dengan menugaskan perusahaan dan pengarsipan ke satu kantor akan memungkinkan DRP untuk lebih memfokuskan sumber daya dan keahliannya untuk mengatasi masalah tinjauan pengarsipan yang unik dan berkembang terkait dengan aset kripto.

Melihat pertumbuhan baru-baru ini di pasar kripto, direktur Divisi Keuangan Perusahaan SEC, Renee Jones, menjelaskan regulator melihat kebutuhan untuk memberikan dukungan yang lebih besar dan lebih khusus untuk pasar kripto. 

“Penciptaan kantor baru ini akan memungkinkan DRP untuk meningkatkan fokusnya di bidang aset kripto, lembaga keuangan, ilmu kehidupan, serta aplikasi dan layanan industri dan memfasilitasi kemampuan kami untuk memenuhi misi kami,” ujar Jones.

Sebelumnya, Ketua SEC, Gary Gensler mengatakan hampir 10.000 token di pasar kripto, masuk dalam kategori sekuritas. Penawaran dan penjualan ribuan token keamanan kripto ini tercakup dalam undang-undang sekuritas.

3 dari 4 halaman

SEC Tuntut Perusahaan Kripto Ini Imbas Karyawan Jual Token Ilegal

Komisi Sekuritas dan Pertukaran AS (SEC) pada Rabu menggugat perusahaan investasi kripto yang berbasis di Chicago dan tiga karyawan karena diduga menjual cryptocurrency yang tidak terdaftar di regulator investasi yang mencapai USD 1,5 juta atau Rp 22,35 miliar (asumsi kurs Rp 14.904 per dolar AS).

Mengutip Yahoo Finance, pemilik Chicago Crypto Capital (CCC) Brian Amoah dan salesman Darcas Oliver Young serta Elbert Elliott menjual crypto yang disebut token BXY kepada 100 investor, banyak di antaranya tidak memiliki pengalaman kripto sebelumnya, dari Agustus 2018 hingga September 2019, menurut pengaduan. 

Menurut pengaduan tersebut, mereka menyesatkan para investor itu tentang bagaimana mereka menangani token.

Dalam pengaduan juga disebutkan, BXY adalah token yang disejajarkan dengan pertukaran kripto Beaxy yang sudah tidak berfungsi. Berharap untuk meningkatkan modal dan menciptakan basis pengguna yang kuat, Beaxy menjual investor dengan token yang dikatakan dapat menghasilkan keuntungan tinggi di era initial coin offering (ICO). Itu memiliki perjanjian dengan CCC untuk menjualnya juga. CCC mengantongi 3 sen dari setiap penjualan 5 sen, kata pengaduan itu.

 

4 dari 4 halaman

Selanjutnya

CCC menjual BXY kepada investor yang tidak berpengalaman tanpa memberi tahu mereka tentang suap perusahaan, kata pengaduan itu. 

CCC kemudian lalai mengirimkan token BXY ke beberapa pembeli mereka.

SEC menuduh kelompok itu bertindak sebagai pialang dan penipu yang tidak terdaftar melanggar undang-undang sekuritas AS. Itu berusaha untuk melarang mereka menawarkan pertukaran kripto.

Kasus ini adalah tindakan terbaru oleh regulator investasi yang telah berjanji untuk menindak dugaan kesalahan dalam kripto. Pada Rabu, Ketua SEC Gary Gensler mengulangi keyakinannya, sebagian besar cryptocurrency adalah sekuritas dan oleh karena itu tunduk pada pengawasannya.

CCC tidak menanggapi permintaan CoinDesk untuk berkomentar.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.