Sukses

Mengenal FTT Coin Milik Perusahaan Kripto FTX

Liputan6.com, Jakarta - FTT adalah token cryptocurrency asli dari platform perdagangan derivatif kripto FTX yang diluncurkan pada 8 Mei 2019. Tim di FTX terdiri dari beberapa pedagang kripto terbesar selama beberapa tahun terakhir, setelah menemukan masalah dengan sebagian besar bursa berjangka kripto mainstream, memutuskan untuk mengumumkan platform mereka sendiri. 

Dilansir dari Coinmarketcap, dalam hal pencegahan, sejumlah besar dana nasabah di bursa derivatif lain telah diklaim oleh kerugian yang dijadikan milik umum. FTX mengurangi ini dengan menggunakan model likuidasi tiga tingkat.

Fitur lain dari FTT adalah token leverage, yang mendukung pedagang untuk menempatkan posisi leverage tanpa perlu berdagang dengan margin. 

Siapa Saja Pendiri FTX Token?

FTX Token atau FTT Coin didirikan oleh Sam Bankman-Fried dan Gary Wang. Sam Bankman-Fried adalah salah satu pendiri dan direktur teknologi di FTX. Dia juga CEO dari Alameda Research dan bekerja sebagai direktur pengembangan di Center for Effective Altruism. Bankman-Fried juga sempat menjadi pedagang di Jane Street Capital dari 2014 hingga 2017.

Bankman-Fried meneliti fisika dan memiliki gelar sarjana dari Massachusetts Institute of Technology.

Gary Wang adalah co-founder dan direktur teknologi di FTX. Dia adalah seorang direktur teknologi juga di Alameda Research. 

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 5 halaman

Keunikan FTX Token

Sebelum ini, ia bekerja sebagai seorang insinyur perangkat lunak, setelah naik posisi dari magang rekayasa perangkat lunak di Google. Dia juga sempat magang sebagai insinyur perangkat lunak di Facebook.

Apa yang Membuat FTX Token Unik?

FTX didukung oleh Alameda Research, yang dikenal sebagai salah satu perusahaan terkemuka dalam perdagangan kripto dan salah satu penyedia likuiditas terbesar. Dengan demikian, FTX adalah produk yang dirancang oleh para profesional dengan keahlian yang tegas di industri ini. 

Mereka mencakup beberapa layanan: dari agunan hingga margin pemeliharaan, hingga proses likuidasi dan pendaftaran produk. FTX juga berfokus pada siklus pengembangan yang cepat, memungkinkan mereka untuk menerapkan sistem perdagangan kripto dengan kecepatan yang kompetitif.

3 dari 5 halaman

Pembeli Kripto Kini Angkat Tangan Usai Rugi 50 Persen

Sebelumnya, membeli bitcoin (BCT) saat bull market atau menguat 2021, mengaku angkat tangan lantaran merugi hingga 50 persen.

Dalam salah satu pembaruan pasar Quicktake per 29 September, platform analitik on-chain CryptoQuant mengungkapkan penjualan yang intens oleh sejumlah besar pemilik bitcoin baru-baru ini. Kontributor CryptoQuant, Edris menunjukkan mereka yang membeli antara April 2021 dan April 2022 telah menjual koin secara massal dengan harga lebih murah daripada yang mereka beli.

"Koin ini telah dibeli antara April 2021 dan April 2022 dengan harga di atas USD 30.000. Sinyal ini berarti bahwa banyak pemegang yang telah memasuki pasar selama bull market 2021, baru-baru ini menyerah dan keluar dari pasar dengan perkiraan kerugian 50 persen,” kata Edris, dikutip dari laman Cointelegraph, Sabtu, 1 Oktober 2022.

Mengikuti tren enam bulan terakhir atau lebih, faktor-faktor saat ini terus memberikan tekanan pada harga BTC, di antaranya kekhawatiran terus-menerus tentang potensi regulasi kripto yang ketat. Kemudian kebijakan Bank Sentral Amerika Serikat (The Fed) mengenai kenaikan suku bunga dan pengetatan kuantitatif. Disusul kekhawatiran geopolitik Rusia—Ukraina dan persenjataan sumber daya alam permintaan tinggi yang diimpor oleh Uni Eropa.

Tak kalah mencekam, pasar mencermati sentimen risk-off yang kuat karena kemungkinan AS dan resesi global. Tantangan bertubi-tubi itu telah membuat aset dengan volatilitas tinggi kurang menarik bagi investor institusi, dan euforia yang terlihat selama bull market 2021 sebagian besar telah hilang.

4 dari 5 halaman

Uzbekistan Perkenalkan Biaya Bulanan untuk Perusahaan Cryptocurrency

Sebelumnya, Perusahaan kripto di Uzbekistan harus membayar biaya kepada negara di bawah undang-undang baru yang diusulkan oleh regulator. Biaya bervariasi tergantung pada aktivitas bisnis dan dapat mencapai USD 11.000 atau Rp 167,72 juta per bulan dalam hal pertukaran aset digital, serta kegagalan dalam membayar akan mengakibatkan penangguhan lisensi.

Pihak berwenang di Uzbekistan telah mengadopsi undang-undang yang mewajibkan entitas yang bekerja dengan untuk memberikan kontribusi khusus pada anggaran negara. Undang-undang tersebut, yang diajukan oleh badan pengatur kripto utama negara itu, telah mulai berlaku setelah pendaftaran di Kementerian Kehakiman, seperti yang dipersyaratkan.

Menurut RUU yang ditulis oleh Badan Proyek Perspektif Nasional (NAPP) di bawah Presiden Uzbekistan, perusahaan kripto berlisensi harus membayar biaya setiap bulan. Tarif yang berbeda telah ditetapkan untuk berbagai kategori operator cryptocurrency.

Pertukaran crypto, misalnya, akan dikenakan tarif tertinggi 120 juta soum Uzbekistan (hampir USD 11.000 atau sekitar Rp 167,72 juta) sementara toko cryptocurrency akan membayar sekitar USD 540 atau Rp 8,23 juta, menurut laporan Bits.media. 

Tarif untuk penambang individu akan menjadi sekitar USD 270 atau Rp 4,11 juta per bulan dan kumpulan penambangan harus ditransfer ke pemerintah sedikit di atas USD 2.700 atau Rp 41,16 juta, dengan nilai tukar saat ini. Pada saat yang sama, penyedia layanan kustodian akan menikmati biaya terendah USD 135 atau Rp 2,05 juta. 

"Kegagalan membayar biaya dalam waktu satu bulan merupakan alasan untuk penangguhan lisensi. Jika perusahaan tidak membayar biaya selama dua bulan dalam setahun, izinnya dapat dibatalkan,” menurut salah satu ketentuan undang-undang. 

5 dari 5 halaman

Perluas Kerangka Peraturan

Sedangkan, NAPP akan memotong 20 persen dari setiap pembayaran dan sisanya akan masuk ke kas pemerintah.

Tahun ini, otoritas Uzbekistan cukup aktif dalam upaya mereka untuk mengatur pertumbuhan ekonomi kripto di negara itu. Pada musim semi, Presiden Shavkat Mirziyoyev menandatangani dekrit yang memperluas kerangka peraturan untuk pasar mata uang digital negara Asia Tengah. Ini memberikan definisi hukum untuk aset kripto, pertukaran, dan penambangan, dan menugaskan tugas pengawasan ke NAPP.

Pada Juni, pemerintah di Tashkent mempresentasikan seperangkat aturan pendaftaran baru untuk perusahaan yang terlibat dalam ekstraksi mata uang digital dan mewajibkan penambang untuk menggunakan energi terbarukan. 

Menyusul lonjakan aktivitas platform online yang menyediakan layanan kripto ke Uzbekistan tanpa lisensi lokal, NAPP mengambil tindakan untuk memblokir akses ke situs pertukaran kripto asing pada Agustus.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.