Sukses

Mark Cuban: Beli Tanah Virtual di Metaverse adalah Hal Bodoh

Liputan6.com, Jakarta - Investor sekaligus miliarder terkenal, Mark Cuban baru-baru ini membagikan pandangannya soal membeli tanah virtual di metaverse. Cuban mengatakan membeli tanah digital di metaverse mungkin bukan penggunaan terbaik dari uang.

Meskipun Cuban adalah penggemar cryptocurrency yang terdokumentasi dengan baik, ia menyebut pembelian real estat virtual di metaverse sebagai "yang paling bodoh yang pernah ada" dalam sebuah wawancara baru-baru ini di saluran YouTube Altcoin Daily. 

Meskipun menjadi investor di Yuga Labs, yang memiliki koleksi NFT populer seperti Bored Ape Yacht Club yang telah menjual sebidang tanah digital, Cuban mengatakan membeli real estat virtual adalah “bodoh”.

“Itu adalah uang yang besar bagi mereka, tetapi itu tidak didasarkan pada utilitas,” ujar Cuban, dikutip dari CNBC, Senin (15/8/2022). 

Di dunia fisik, real estat berharga karena tanah adalah sumber daya yang langka. Namun, kelangkaan itu tidak selalu berlaku untuk metaverse.

Di dunia maya ini, "ada volume tak terbatas yang dapat Anda buat," kata Cuban selama wawancara.

Naik Turunnya Real Estate Digital

Tahun lalu, platform metaverse mengalami serbuan lahan virtual karena pengguna secara kolektif menghabiskan jutaan dolar untuk real estate digital. Penjualan gabungan pada empat platform utama mencapai USD 501 juta atau sekitar Rp 7,3 triliun pada 2021, menurut MetaMetric Solutions.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Gelembung Real Estate Virtual Mulai Pecah

Dalam beberapa kasus, real estat virtual sama pentingnya dengan rumah fisik. Republic Realm, sebuah perusahaan investasi yang memiliki dan mengembangkan real estat virtual, menjatuhkan USD 4,3 juta besar-besaran pada properti digital yang terletak di dalam The Sandbox, salah satu platform metaverse terbesar, menurut Wall Street Journal.

Sebuah plot virtual di sebelah rumah digital rapper legendaris, Snoop Dogg dalam The Sandbox dibeli seharga USD 450.000 oleh seorang kolektor NFT yang menggunakan nama "P-Ape" pada 2021.

Gelembung Real Estate Virtual Mulai Pecah

Pada 7 Agustus, harga jual rata-rata untuk sepotong properti virtual di platform metaverse Decentraland adalah USD 14.385,27, menurut WeMeta. Itu turun sekitar 61 persen dari harga jual rata-rata puncak USD 37.238,68 pada November 2021, menurut situs tersebut.

Mengingat sifat metaverse dan cryptocurrency yang tidak dapat diprediksi, penasihat keuangan merekomendasikan hanya menginvestasikan uang sebanyak investor siap untuk kehilangan. Karena tidak ada jaminan investor akan mendapatkan keuntungan dari investasi pada aset itu.

 

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 5 halaman

Mantan CEO Google Sebut Konsep Metaverse Masih Belum Jelas

Sebelumnya, seorang pengusaha yang juga mantan CEO raksasa teknologi Google, Eric Schmidt memberikan pandangan terbarunya terkait metaverse yang saat ini tengah ramai diperbincangkan. 

Schmidt menyatakan ada kebingungan dan ketidakjelasan tentang konsep metaverse serta apa artinya bagi orang-orang. Bahkan, menurut Schmidt perusahaan seperti Facebook yang memutar operasinya untuk menduduki pasar metaverse, masih belum ada definisi yang jelas tentang konsep tersebut dan bagaimana hal itu akan mempengaruhi kehidupan masyarakat.

"Tidak ada kesepakatan tentang apa itu metaverse, meskipun satu perusahaan telah mengubah namanya untuk mengantisipasi mendefinisikannya” kata Schmidt dikutip dari Bitcoin.com, Minggu (24/7/2022). 

Tanah di Metaverse dan Investasi

Meskipun belum jelas tentang konsep metaverse, perusahaan dan bahkan negara sudah sangat berinvestasi dalam metaverse, teknologi yang saat ini dikaitkan dengan teknologi VR dan AR, serta aplikasi yang menggunakannya. 

Salah satu negara pertama yang menganggap metaverse sebagai teknologi kunci untuk masa depan adalah Korea Selatan, yang mengumumkan pada Mei akan mengalokasikan USD 177 juta atau Rp 2,6 triliun langsung ke platform metaverse, dengan gagasan untuk memulai perusahaan nasional yang tertarik pada teknologi tersebut.

Real estate di metaverse juga telah dianggap sebagai subjek kontroversial oleh Schmidt. 

"Saya sendiri tidak khawatir membeli petak besar real estate pribadi di metaverse. Itu bukan kekhawatiran yang saya miliki setiap hari,” kata Schmidt.

Di sisi lain menurut riset dari Metametric Solutions, sebuah perusahaan analitik metaverse, penjualan properti real estate di metaverse diperkirakan mencapai USD 1 miliar pada 2022.

4 dari 5 halaman

Hasil Studi: Bekerja Jarak Jauh Melalui Metaverse Masih Belum Optimal

Sebelumnya, banyak perusahaan dan individu bertaruh metaverse, akan memiliki peran penting di masa depan pekerjaan, memungkinkan orang untuk menyelesaikan tugas dari jarak jauh. 

Dilansir dari Bitcoin.com Kamis (23/6/2022), penelitian terbaru yang dilakukan oleh para peneliti dari Universitas Coburg, Universitas Cambridge, Universitas Primorska, dan Microsoft Research, menunjukkan gambaran yang berbeda tentang masalah ini.

Laporan yang berjudul “Quantifying the Effects of Working in VR for One Week” atau yang berarti “Mengukur Efek Bekerja di VR selama Satu Minggu” membandingkan kinerja 16 pekerja berbeda yang mengembangkan tugas mereka di lingkungan normal dan dalam pengaturan metaverse umum selama 40 jam kerja seminggu. 

Hasilnya sebagian besar negatif dan belum optimal yang mengisyaratkan kemungkinan metaverse saat ini masih terlalu terbatas untuk mendukung aplikasi berbasis kerja. 

Menurut penelitian, orang-orang melaporkan hasil negatif dengan menggunakan pengaturan metaverse, mengalami 42 persen lebih banyak frustrasi, 11 persen lebih banyak kecemasan, dan hampir 50 persen lebih banyak ketegangan mata jika dibandingkan dengan pengaturan kerja normal mereka. 

Penelitian itu lebih dalam menjelaskan, subjek juga mengatakan mereka merasa kurang produktif secara keseluruhan. Juga, 11 persen dari peserta tidak dapat menyelesaikan bahkan satu hari percobaan kerja, karena beberapa faktor termasuk migrain yang terkait dengan pengaturan alat Virtual Reality (VR) dan kurangnya kenyamanan saat menggunakannya.

5 dari 5 halaman

Hasil Penelitian Terkait Metaverse

Teknologi Metaverse saat ini terkait dengan teknologi game dan hiburan, tetapi salah satu aplikasi masa depan yang penting dari industri ini diyakini memungkinkan kerja jarak jauh. 

Dalam studi terbaru yang dilakukan oleh Globant, sebuah perusahaan perangkat lunak Argentina, 69 persen dari yang disurvei menyatakan teknologi metaverse akan memainkan peran penting dalam aplikasi itu.

Namun, hasil penelitian menunjukkan teknologi saat ini akan mempersulit pekerjaan Tetapi tidak semuanya negatif, penelitian ini juga menemukan peserta mampu mengatasi keterbatasan teknologi metaverse dan ketidaknyamanan awal saat penelitian berlangsung. 

Tim di belakang penelitian menyerukan penyelidikan lebih dalam terkait dengan efek jangka panjang pekerjaan produktif dalam penyiapan VR pada masa mendatang.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS