Sukses

Investor Sekaligus Penulis Deepak Chopra Sebut Kripto Sedang Krisis

Liputan6.com, Jakarta - Beberapa pekan terakhir menjadi pergerakan yang brutal untuk pasar kripto dan waktu yang sulit bagi investor cryptocurrency untuk mengendalikan emosi mereka.

Runtuhnya kapitalisasi pasar sektor ini dipimpin oleh terra USD, salah satu stablecoin paling populer yang dipatok dolar AS, yang kehilangan pasaknya dalam waktu singkat. Namun, bitcoin dan ethereum juga mengalami penurunan harga besar-besaran dari tertinggi baru-baru ini.

Seorang penulis, investor, dan salah satu pendiri Chopra Foundation mengatakan, investor tidak dapat mengabaikan kehancuran pasar kripto baru-baru ini, tetapi mereka harus dapat melihat lebih jauh.

“Dunia kripto sedang dalam krisis, kehilangan triliunan dolar. Kami berada di pasar beruang," kata Chopra baru-baru ini kepada CNBC dikutip Rabu (6/7/2022). 

"Saat ini adalah waktu untuk berpikir jangka panjang di pasar keuangan ini, termasuk kripto. Saya pikir kemunculan terjadi ketika Anda memiliki keragaman maksimum orang yang tergantung di sana secara kreatif, saling memuji kekuatan satu sama lain dan memiliki semacam ekosistem spiritual dan emosional di mana mereka dapat saling membantu dan itu terjadi sekarang di komunitas crypto," ujar Chopra.

Tidak jelas apakah penurunan baru-baru ini menandai masuknya ke fase “musim dingin kripto” berikutnya atau tidak. Musim dingin kripto adalah pasar bearish multi-tahun yang terjadi berdasarkan siklus untuk kelas aset kripto. 

Terjadinya penurunan volume perdagangan di berbagai bursa kripto adalah salah satu tanda mungkin menuju ke arah itu. Musim dingin kripto terakhir berlangsung dari 2018 hingga musim gugur 2020 karena nilai mata uang kripto anjlok dan banyak PHK di perusahaan kripto. 

Chopra menuturkan, ada lebih dari 19.000 cryptocurrency yang ada dan lusinan platform blockchain, teknologi yang mendasari pembuatan cryptocurrency. Tidak semua akan bertahan, dan beberapa pemimpin industri kripto mengharapkan periode “penghancuran kreatif” yang memusnahkan banyak pemain.

Awal tahun ini, yayasan Chopra bermitra dengan platform crowdfunding kripto EarthFund untuk meluncurkan koleksi token NFT yang bertujuan membantu orang mencapai kesehatan mental dan emosional. 

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

2 dari 5 halaman

Komunitas

Pemegang token dapat memperoleh hadiah yang memungkinkan mereka untuk “mengumpulkan dana perbendaharaan dan memutuskan sebagai komunitas proyek kesejahteraan mental mana yang mendapatkan dana yang mereka butuhkan untuk membuat perbedaan,” menurut pernyataan perusahaan Maret.

Chopra Foundation juga telah berpartisipasi dalam inisiatif SameYou NFT aktris Hollywood Emilia Clarke yang diluncurkan pada November 2021, yang bertujuan untuk memberikan perawatan yang lebih baik bagi mereka yang pulih dari cedera stroke dan cedera otak.

“Kami menggunakan kecerdasan buatan untuk berbicara dengan orang-orang yang merasa tertantang secara mental dan jika mereka membutuhkan konseling, kami memiliki token dengan EarthFund sehingga kami dapat mendemokratisasikan kesejahteraan di seluruh dunia,” kata Chopra.

“Ini adalah masa depan. Kami ingin menciptakan komunitas global yang penuh perhatian, kasih sayang, penghargaan, dan penerimaan, di mana orang-orang ada di sana untuk saling mendukung dan saling mendukung,” pungkasnya.

3 dari 5 halaman

Begini Prospek Pasar Kripto di Tengah Dominasi Sentimen Negatif

Sebelumnya, pergerakan market kripto sejak awal Juli 2022, tidak cukup memuaskan. Selama akhir pekan lalu, sejumlah aset kripto berkapitalisasi besar atau big cap masih bergerak di bawah level resistance-nya. Meskipun sempat menguat, secara keseluruhan kripto masih berada di kisaran harga yang telah ditempati sejak lama. 

Misalnya Bitcoin dalam meskipun menguat, harganya masih terjebak di kisaran USD 20.000 atau sekitar Rp 299,5 juta. Walaupun ada penguatan tinggi, sejauh ini Bitcoin hanya bisa menyentuh USD 21.000.

Trader Tokocrypto, Afid Sugiono menjelaskan pergerakan kripto ke depan berdasarkan analisis data on-chain dan sisi teknikal, aset kripto masih berpotensi melemah cukup dalam, meskipun level harga aset kripto saat ini terbilang sideways atau datar. 

"Pergerakan pasar kripto sejatinya mengikuti sentimen investor secara umum yang tengah menghindari risiko, sama seperti yang tercermin dari pelemahan di pasar saham AS," ujar Afid kepada Liputan6.com, Selasa (5/7/2022). 

Sampai saat ini, investor yakin ekonomi AS sesegera mungkin akan masuk ke jurang resesi. Mereka juga takut pertumbuhan ekonomi AS bakal makin terjerembab mengingat bank sentral AS, The Fed, berkali-kali menegaskan kekukuhannya untuk mengerek suku bunga acuan demi mengekang inflasi.

"Dari sisi teknikal, Bitcoin saat ini memiliki support terdekat di level USD 17.700 dengan resistance terdekat di USD 21.051. Namun, terlihat pekan ini investor masih bersikeras untuk mempertahankan harga BTC tidak anjlok di bawah USD 19.000,” kata Afid.

Namun, menurut Afid jika melihat volume trading pada pekan ini tampak masih anjok yang cukup dalam, sehingga semakin besar pula potensi BTC untuk melanjutkan pelemahannya dan menguji level support kuatnya di USD 15.500 dalam jangka panjang.

4 dari 5 halaman

Perusahaan Pemberi Pinjaman Kripto Vauld Hentikan Penarikan dan Penyetoran

Sebelumnya, bertambah lagi deretan perusahaan kripto yang terdampak akibat penurunan harga belakangan ini. Kali ini giliran, pemberi pinjaman kripto, Vauld, pada Senin, 4 Juli 2022 waktu setempat menghentikan semua penarikan, perdagangan, dan penyetoran di platformnya. Menurut laporan, perusahaan saat ini menjajaki opsi restrukturisasi potensial.

CEO Vauld, Darshan Bathija mengatakan, dalam sebuah posting blog pada Senin perusahaan menghadapi "tantangan keuangan" karena "kondisi pasar yang bergejolak.

“Kesulitan keuangan dari mitra bisnis utama kami pasti mempengaruhi kami, dan iklim pasar saat ini yang telah menyebabkan pelanggan menarik lebih dari USD 197,7 juta (Rp 2,9 triliun) dari platform sejak 12 Juni,” kata Bathija dikutip dari CNBC, Selasa (5/7/2022).

Perusahaan yang berbasis di Singapura itu mengatakan sedang bekerja dengan penasihat keuangan dan hukumnya untuk menjelajahi dan menganalisis semua opsi yang mungkin, termasuk opsi restrukturisasi potensial, yang paling baik melindungi kepentingan pemangku kepentingan Vauld.

Langkah Vauld untuk menghentikan penarikan terjadi kurang dari tiga minggu setelah CEO Bathija mengatakan perusahaan terus beroperasi seperti biasa meskipun kondisi pasar bergejolak. 

Dalam posting blog 16 Juni lalu, Bathija mengatakan penarikan sedang "diproses seperti biasa dan ini akan terus terjadi di masa depan."

5 dari 5 halaman

Imbas Anjloknya Pasar Kripto

Namun, Vauld telah menjadi korban terbaru dari anjloknya harga cryptocurrency tahun ini. Bitcoin memiliki kinerja kuartalan terburuk sejak 2011 di kuartal kedua 2022. Miliaran dolar terhapus dari nilai pasar cryptocurrency dalam periode tiga bulan.

Perusahaan pemberi pinjaman kripto seperti Vauld telah menghadapi masalah likuiditas. Celsius bulan lalu menghentikan penarikan untuk pelanggan dengan alasan “kondisi pasar yang ekstrem.”

Vauld mengatakan sedang dalam diskusi dengan calon investor di perusahaan. Perusahaan mengatakan telah mempekerjakan Kroll Pte Limited sebagai penasihat keuangannya, serta Cyril Amarchand Mangaldas, dan Rajah & Tann Singapore LLP sebagai penasihat hukumnya masing-masing di India dan Singapura.

Keruntuhan pasar telah mengekspos kekurangan dalam sejumlah proyek cryptocurrency dan model bisnis. Sementara itu, dana lindung nilai cryptocurrency utama Three Arrows Capital jatuh ke dalam likuidasi setelah gagal membayar lebih dari USD 660 juta pinjaman dari Voyager Digital.