Sukses

Mantan Pengacara SEC Sebut Bakal Ada Regulasi Kripto Baru Usai Kasus Celsius

Liputan6.com, Jakarta - Mantan pengacara senior Komisi Sekuritas dan Pertukaran AS (SEC) Howard Fischer mengatakan, langkah beberapa negara bagian AS menyelidiki kasus Celsius Network akhirnya akan mengarah pada regulasi dan pengawasan. 

“Apa yang akan Anda lihat adalah apa yang saya ingin pertimbangkan untuk kembali ke keadaan normal. Lembaga yang berurusan dengan kripto akan diatur seolah-olah mereka seperti lembaga keuangan standar,” ujar Fischer dikutip dari CoinDesk, Senin (27/6/2022). 

Fischer yang juga seorang mitra di firma hukum Moses & Singer yang berbasis di New York, mengatakan kasus yang terjadi pada Celsius, SEC akan melihat integritas pasar, perlindungan investor, dan transparansi.

Dia menambahkan masalah di Celsius adalah masalah yang melampaui satu perusahaan karena menunjuk ke seluruh industri kripto, terutama untuk pinjaman kripto. 

“Kemungkinan akan ada peraturan lebih ketat yang mengharuskan platform kripto untuk melaporkan aset dan kewajiban mereka, menjalankan dan melaporkan skenario risiko mereka, kata Fischer,” jelas Fischer. 

“Pada dasarnya, mereka akan memberikan tingkat pengungkapan tidak hanya kepada peserta di pasar, tetapi kepada regulator yang belum mereka produksi, dan mungkin, tidak diharapkan untuk diproduksi sekarang,” lanjut Fischer.

Jadi pada akhirnya menurut Fischer semua pihak baik investor, pemegang saham, regulator, hingga masyarakat umum bisa mengetahui berapa banyak aset perusahaan dan skenario risiko yang bisa terjadi pada perusahaan. 

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Platform Pinjaman Kripto Celsius Minta Waktu Stabilkan Likuiditas

Sebelumnya, perusahaan pinjaman cryptocurrency, Celsius telah meminta pengguna untuk memberikan lebih banyak waktu untuk perusahaan menstabilkan likuiditas dan operasi setelah penurunan pasar. Akibat penurunan belakangan ini, perusahaan membekukan penarikan untuk pelanggannya.

Celsius menawarkan hasil tinggi kepada pengguna yang menyetorkan kripto mereka ke perusahaan dengan meminjamkannya ke institusi lain untuk menghasilkan keuntungan. Namun, minggu lalu, perusahaan menghentikan penarikan untuk pelanggan karena “kondisi pasar yang ekstrem”. 

Pada Senin, 20 Juni 2022, Celcius meminta pelanggan bersabar lebih banyak waktu untuk menghadapi situasi tersebut. 

"Kami ingin komunitas kami tahu, tujuan kami terus menstabilkan likuiditas dan operasi kami. Proses ini akan memakan waktu,” kata perusahaan itu dalam sebuah posting blog, dikutip dari CNBC, Selasa, 21 Juni 2022.

“Seperti yang telah menjadi prioritas sejak awal perusahaan kami, kami mempertahankan dialog terbuka dengan regulator dan pejabat. Kami berencana untuk terus bekerja dengan regulator dan pejabat terkait jeda ini dan tekad perusahaan kami untuk menemukan resolusi,” lanjut pengumuman perusahaan. 

Celsius mengatakan akan menghentikan sementara Twitter Spaces dan Ask Me Anything, atau AMAs, untuk fokus menavigasi tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan berusaha memenuhi tanggung jawab kepada komunitas.

Celsius telah terpukul dengan pertemuan faktor-faktor yang telah menempatkannya di ambang potensi kebangkrutan. Penurunan pasar telah mengikis nilai aset yang dimilikinya. Sementara eksposur besar ke token yang disebut Staked Ether, atau stETH, telah memperburuk masalah likuiditas Celsius.

3 dari 4 halaman

SEC Selidiki Kasus Platform Pinjaman Kripto Celsius

Sebelumnya, Komisi Sekuritas dan Pertukaran AS (SEC) dan beberapa regulator negara bagian dilaporkan sedang menyelidiki keputusan pemberi pinjaman kripto Celsius Network karena membekukan penarikan.

Direktur penegakan Texas Joseph Rotunda menjelaskan pejabat yang mewakili lima regulator sekuritas negara bagian bertemu Senin pagi pekan lalu untuk memulai penyelidikan menyusul pengumuman pembekuan penarikan Celsius pada Minggu malam.

"Saya sangat prihatin klien termasuk banyak investor ritel mungkin perlu segera mengakses aset mereka namun tidak dapat menarik diri dari akun mereka. Ketidakmampuan untuk mengakses investasi mereka dapat mengakibatkan konsekuensi keuangan yang signifikan," ujar Rotunda dikutip dari Bitcoin.com, Senin (20/6/2022).

 

Rotunda mengatakan, dia dan timnya mengetahui tentang pembekuan akun Celsius dari tweet dan posting blog perusahaan pada Minggu malam.

 

 

4 dari 4 halaman

Responsif

“Karena kondisi pasar yang ekstrem, hari ini kami mengumumkan bahwa Celsius menghentikan semua penarikan, pertukaran, dan transfer antar akun,” tulis perusahaan itu.

Direktur Komisi Sekuritas Alabama Joseph Borg mengatakan kepada publikasi SEC juga telah berkomunikasi dengan Celsius, mengatakan pemberi pinjaman kripto telah responsif terhadap pertanyaan dari regulator.

Tahun lalu, regulator di sejumlah negara bagian, termasuk Alabama, Kentucky, New Jersey, dan Texas mencapai Celcius dengan perintah penghentian dan penghentian atas produk-produk berbunga pemberi pinjaman, yang menurut mereka harus didaftarkan sebagai sekuritas.

Setelah pembekuan penarikan, Celsius dilaporkan mencari bantuan dari Akin Gump Strauss Hauer & Feld, sebuah firma hukum yang berspesialisasi dalam restrukturisasi keuangan. Pemberi pinjaman kripto juga dilaporkan mempekerjakan Citigroup sebagai penasihat.