Sukses

Solana Bakal Luncurkan Ponsel Android Terintegrasi dengan Blockchain

Liputan6.com, Jakarta - Solana Mobile, anak perusahaan Solana Labs, memperkenalkan Saga, ponsel Android unggulan dengan fungsionalitas dan fitur unik yang terintegrasi erat dengan blockchain Solana.

Ponsel ini digadang-gadang dapat memberikan kemudahan dan keamanan untuk transaksi di web3 dan pengelolaan aset digital, seperti token dan NFT.

Salah satu pendiri Solana, Anatoly Yakovenko mengatakan hampir 7 miliar orang menggunakan ponsel cerdas di seluruh dunia dan lebih dari 100 juta orang memegang aset digital dan kedua angka tersebut akan terus bertambah.

“Saga menetapkan standar baru untuk pengalaman web3 di seluler,” kata Yakovenko dalam siaran pers dikutip dari situs resmi Solana, Senin (27/6/2022).

Saga diperkenalkan di sebuah acara di New York beberapa waktu lalu, yang juga mencakup pengenalan Solana Mobile Stack, sebuah kerangka kerja untuk android yang memungkinkan pengembang untuk menciptakan pengalaman seluler yang kaya untuk dompet dan aplikasi di Solana dan membuat "Elemen Aman" untuk manajemen kunci pribadi. 

Solana Mobile Stack SDK sudah tersedia untuk pengembang saat ini. Sedangkan untuk Saga telah tersedia pra-pemesanan, dengan pengiriman pada awal 2023.

Salah satu pendiri Solana lainnya, Raj Gokal menjelaskan pemilihan nama Saga karena saat ini kisah industri kripto masih ditulis.

"Ini adalah bab selanjutnya dari narasi ini dan kami percaya membuka kripto ke seluler akan mengarah pada adopsi yang lebih besar, pemahaman yang lebih baik, dan lebih banyak peluang,” jelas Gokal.

 

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Pra Pemesanan

Saga dirancang dan diproduksi oleh OSOM, perusahaan pengembang Android terkemuka yang timnya memiliki pengalaman luas dalam membangun perangkat keras komputasi untuk Google, Apple, dan Intel.

“Saga dimulai dari prinsip pertama untuk menciptakan pengalaman seluler bagi individu, pengembang, dan peserta ekosistem yang membuka era baru mobilitas,” kata salah satu pendiri dan CEO OSOM, Jason Keats.

"Dunia membutuhkan perangkat keras baru untuk merangkul masa depan yaitu web3, dan membangun ekosistem yang melihat ke masa depan tanpa terbebani oleh ekosistem warisan masa lalu sangat menarik bagi kami,” lanjut dia.

Saga menyertakan layar OLED 6,67", RAM 12 GB, penyimpanan 512 GB, dan Platform Seluler Snapdragon 8+ Gen 1 andalan terbaru, fitur keamanan yang akan mengaktifkan Seed Vault Solana Mobile Stack. 

Dengan tambahan Elemen Aman dibangun ke dalam perangkat, Seed Vault menyimpan kunci pribadi, frasa benih, dan rahasia terpisah dari lapisan aplikasi namun tetap mampu berinteraksi dengan aplikasi yang berjalan di perangkat atau di browser seluler.

Pra-pemesanan untuk Saga memerlukan deposit yang dapat dikembalikan sebesar USD 100 atau sekitar Rp 1,4 juta, yang akan diterapkan pada biaya akhir yang diantisipasi sebesar USD 1.000, dan akan diprioritaskan bagi pengembang untuk menguji Solana Mobile Stack dan Saga. 

Mereka yang melakukan pra-pemesanan mungkin memenuhi syarat untuk menerima Saga Pass, NFT yang menyertai gelombang pertama perangkat Saga dan tiket pertama yang memengaruhi arah platform SMS.

3 dari 4 halaman

Jaringan Solana Kembali Alami Pemadaman Kedua dalam Sebulan

Sebelumnya, Solana, salah satu cryptocurrency terbesar setelah Bitcoin dan Ethereum, turun lebih dari 12 persen pada Rabu karena blockchainnya kembali mengalami pemadaman kedua setelah yang pertama terjadi pada bulan lalu.

Dilansir dari CNBC, Jumat (3/6/2022) validator di jaringan tidak memproses blok baru selama beberapa jam. Akibatnya, aplikasi yang dibangun di atas blockchain Solana menjadi offline. 

Akun Twitter Solana Status menandai insiden tersebut sekitar pukul 1 siang waktu setempat. Untuk memperbaiki pemadaman terbaru ini, validator harus memulai ulang, mengikuti instruksi yang ditautkan dari akun Twitter yang sama ini, yang kemudian mengatakan pemadaman berlangsung empat setengah jam.

Dalam beberapa tahun terakhir, Solana telah mendapatkan daya tarik di ekosistem NFT dan DeFi karena lebih murah dan lebih cepat untuk digunakan daripada ethereum. 

 

4 dari 4 halaman

Ethereum

Blockchainnya memproses 50.000 transaksi per detik, dan biaya rata-rata per transaksi adalah USD 0,00025 atau sekitar Rp 3,61 menurut situs webnya.

Ethereum hanya dapat menangani sekitar 13 transaksi per detik dan biaya transaksi jauh lebih mahal daripada di Solana.

Investor yang sebagian besar berfokus pada ethereum mulai melakukan diversifikasi ke Solana dan blockchain alternatif lainnya selama kenaikan kripto tahun lalu, dan Solana menutup penjualan token pribadi senilai USD 314 juta yang dipimpin oleh Andreessen Horowitz dan Polychain Capital pada Juni 2021.

Namun, satu setengah tahun terakhir telah mengungkapkan trade-off karena jaringan blockchain telah mengalami banyak pemadaman. Baru-baru ini, pada 1 Mei, Solana dikurung selama beberapa jam sebelum secara serupa dibawa kembali online setelah restart jaringan validatornya.