Sukses

Korea Selatan Denda Do Kwon Rp 1,1 Triliun Diduga karena Hindari Pajak

Liputan6.com, Jakarta - Layanan Pajak Nasional Korea Selatan dilaporkan telah memerintahkan Terraform Labs, salah satu pendirinya Do Kwon, dan eksekutif lainnya untuk membayar denda 100 miliar won (USD 78 juta) atau sekitar Rp 1,1 triliun untuk denda penghindaran pajak.

Dilansir dari Cryptopotato, Jumat (20/5/2022), menurut laporan lokal, agen pajak pertama kali meluncurkan penyelidikan ke Terraform Labs dan anak perusahaannya pada Juni tahun lalu atas dugaan penggelapan pajak perusahaan dan pendapatan.

Investigasi menemukan dua anak perusahaan perusahaan terdaftar di luar negeri di Kepulauan Virgin dan Singapura. Meskipun entitas memiliki pendaftaran asing, tempat manajemen sebenarnya dari perusahaan tersebut berada di Korea Selatan.

Di negara tersebut, undang-undang perpajakan perusahaan memperlakukan perusahaan asing yang terdaftar sebagai entitas domestik jika manajemen dan operasi perusahaan dilakukan di negara tersebut. Oleh karena itu, anak perusahaan Terraform Labs diwajibkan oleh hukum untuk memenuhi kewajiban pajak kepada pemerintah Korea.

Pada Oktober 2021, otoritas pajak memerintahkan anak perusahaan Terra di Kepulauan Virgin untuk membayar denda sebesar USD 34,7 juta dalam pajak perusahaan dan USD 3,6 juta untuk pajak penghasilan.

Sesuai laporan, Do Kwon menjadi tidak puas dengan peraturan pajak Korea Selatan pada Desember tahun lalu. Dia kemudian mencoba melikuidasi kantor pusat domestik perusahaan dan mengambil tempat tinggal di luar negeri tepat sebelum bencana Terra LUNA jatuh awal bulan ini.

 

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Lebih Banyak Tuntutan

Selama drama UST, Terraform Labs mengirim LUNA Terra Singapore ke LUNA Foundation Guard (LFG), mungkin dalam upaya untuk mengganti protokol jangkar atas kerugian yang diderita. Namun, otoritas pajak melihat langkah itu mencurigakan, menyebabkan agensi percaya perusahaan itu berusaha menghindari pajak, tambah laporan itu.

Lebih Banyak Tuntutan Terhadap Do Kwon

Denda pajak USD 78 juta datang tak lama setelah muncul laporan investor Korea telah mengajukan tuntutan hukum pidana dan perdata terhadap Do Kwon. Seperti diberitakan, investor UST dan LUNA juga ingin pengadilan menyita aset Kwon.

Sementara itu, grup Korea lainnya bernama “Victims of Luna, UST coins” juga berencana untuk mengajukan class action terhadap co-founder Terra Do Kwon dan Shin Hyun-Seong atas penipuan dan crowdfunding ilegal.

3 dari 4 halaman

Politikus Korea Selatan Minta Do Kwon Hadiri Sidang Terkait Anjloknya Terra USD

Sebelumnya, perwakilan dari partai yang berkuasa di Korea Selatan, Partai Kekuatan Rakyat (People Power Party), Yun Chang-Hyun telah menyerukan sidang parlemen tentang Terra USD (UST) setelah stablecoin itu tiba-tiba runtuh minggu lalu. 

"Kita harus membawa pejabat bursa terkait, termasuk CEO Do Kwon dari Terra, yang telah menjadi masalah baru-baru ini, ke Majelis Nasional untuk mengadakan dengar pendapat tentang penyebab situasi dan langkah-langkah untuk melindungi investor," kata Chang-Hyun di rapat pleno Komite Urusan Politik Majelis Nasional, dikutip dari The Block Crypto, Kamis (19/5/2022). 

Krisis Terra dimulai pada 7 Mei ketika UST , stablecoin algoritme blockchain Terra, mulai kehilangan keseimbangan terhadap dolar AS. Selama hari-hari berikutnya, UST runtuh hingga di bawah 10 sen dan masih diperdagangkan pada level itu. 

Token Luna asli Terra juga merosot dan saat ini diperdagangkan dengan harga sepersekian sen, kehilangan hampir semua nilainya. Chang-Hyun juga ingin pertukaran kripto memperhitungkan perilaku mereka selama kecelakaan itu.

"Coinone, Korbit dan Gopax menghentikan perdagangan pada 10 Mei, Bithumb pada 11 Mei, tetapi Upbit tidak menghentikan perdagangan hingga 13 Mei," kata Chang-Hyun. 

"Upbit, yang merupakan perusahaan terakhir yang menghentikan perdagangan bahkan setelah melihat kehancuran, adalah perusahaan No. 1 dengan pangsa 80 persen. Hanya dalam tiga hari itu, ia memperoleh pendapatan komisi hampir 10 miliar won (Rp 114,5 miliar)," lanjut dia.

 

4 dari 4 halaman

Pemeriksaan Darurat

Agensi berita Korea Selatan Yonhap News Agency, melaporkan pada Selasa regulator keuangan lokal telah meluncurkan "inspeksi darurat" ke bursa kripto lokal untuk meningkatkan perlindungan investor setelah UST runtuh.

Komisi Layanan Keuangan Korea (FSC) dan Layanan Pengawas Keuangan (FSS) dilaporkan telah meminta pertukaran kripto untuk berbagi informasi tentang transaksi yang terkait dengan UST dan Luna, termasuk volume perdagangan mereka dan jumlah investor yang relevan. 

Kedua badan pengatur tersebut juga dilaporkan telah meminta bursa untuk memberikan tindakan balasan mereka terhadap kecelakaan UST dan analisis mereka tentang apa yang menyebabkannya.