Sukses

Meta Akan Buka Showroom VR Pertama hingga Metaverse

Liputan6.com, Jakarta - Perusahaan induk Facebook, Meta selama beberapa tahun terakhir memfokuskan salah satu sayap bisnisnya dalam teknologi Virtual Reality (VR) dan proyek metaverse mereka. 

Proyek-proyek tersebut secara khusus dirancang Meta dalam satu divisi khusus yang disebut Reality Labs, bagian dari perusahaan yang merancang produk untuk metaverse

Reality Labs menjadi salah satu sumber uang bagi Meta, jika bertaruh besar pada masa depan perusahaan. Namun, sayangnya mereka membukukan kerugian USD 2,96 miliar atau sekitar Rp 42,9 triliun pada hasil kuartal pertama, dibandingkan dengan kerugian USD 1,83 miliar pada kuartal pertama 2021.

Di tengah kerugian yang dialami unit tersebut, Meta berencana untuk membuka toko fisik dan showroom pertama untuk teknologi headset VR, di mana pelanggan dapat membeli headset Quest 2. 

Mereka juga bersiap untuk headset kelas atas, yang saat ini disebut sebagai Project Cambria dan akan dirilis akhir tahun ini. 

Secara data, dikutip dari CNBC, Senin (9/5/2022), penggunaan headset VR masih rendah karena sejumlah faktor, mulai dari biaya yang belum terjangkau oleh sebagian besar konsumen, hingga rentang aplikasi yang tidak memadai.

Hingga saat ini, hanya ada sedikit game VR (hanya 3 persen pengguna di platform game populer steam yang memiliki headset VR).

Konser dan olahraga juga memiliki potensi yang signifikan, tetapi belum ada pendorong nyata untuk keduanya. Bahkan pendidikan, di mana "perjalanan lapangan" kelas yang mendalam ke mana saja di dunia adalah bagian dari imajinasi kolektif tentang manfaat VR, belum berkembang secara signifikan.

Meta bertaruh sebagai bagian dari upaya keragaman di luar pendapatan iklan dari keluarga aplikasi Facebook, termasuk aplikasi inti, Instagram dan WhatsApp, yang menyumbang 97,5 persen dari pendapatan pada kuartal terakhir, tutup menjadi USD 28 miliar.

 

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Adopsi VR

Wakil presiden bisnis global Meta, Nicola Mendolsohn mengatakan semua orang saat ini berbicara tentang metaverse. 

Di sisi lain, pengeluaran besar yang dilakukan Meta dalam teknologi ini menarik minat para ahli. Beberapa ahli mengatakan ada kemungkinan terobosan besar akan segera terjadi.

Asisten profesor teknik listrik dan komputer di Universitas Northeastern, Sarah Ostadabbas mengatakan sudah ada inovasi signifikan dalam VR. 

“Dengan latensi tinggi dan headtracking yang buruk, VR sebelumnya pada dasarnya tidak berguna, Namun Oculus telah mengatasi faktor pembatas terbesar ini,” ujar Ostadabbas, dikutip dari CNBC, Senin (9/5/2022).

Dengan adanya kemajuan dari segi teknologi VR, Ostadabbas percaya adopsi VR akan semakin masif dan akan mulai banyak digunakan. 

3 dari 4 halaman

Proyek Metaverse Meta Rugi pada Kuartal I 2022

Sebelumnya, Mark Zuckerberg, pendiri Facebook, telah mempertaruhkan masa depan perusahaannya di dunia online yang dikenal sebagai metaverse. Pada Rabu, perusahaan menunjukkan mereka masih menavigasi transformasi itu.

Meta, perusahaan yang sebelumnya dikenal sebagai Facebook, melaporkan laba sebesar USD 7,5 miliar atau sekitar Rp 108,3 triliun untuk kuartal pertama, turun 21 persen dari tahun sebelumnya.

Pendapatan naik 7 persen menjadi USD 27,9 miliar atau sekitar Rp 403,21 triliun. Analis Wall Street telah memperkirakan keuntungan sebesar USD 7,1 miliar dari pendapatan USD 28,2 miliar.

Divisi Reality Labs Meta, sebelumnya dikenal sebagai divisi Oculus Facebook telah menghabiskan lebih banyak modal untuk mengembangkan realitas virtual dan produk-produk terkait metaverse.

Mereka membukukan kerugian USD 2,9 miliar untuk kuartal I 2022. Angka tersebut 61 persen lebih banyak dari kerugiannya USD 1,8 miliar pada Q1 2021.

Dalam panggilan pendapatan Rabu, CEO Meta Mark Zuckerberg mengatakan kerugian di divisi ini karena fakta Reality Labs sebagian besar masih berfokus pada penelitian dan pengembangan untuk serangkaian produk perangkat lunak dan perangkat keras seperti Project Cambria.

“Saya menyadari itu mahal untuk membangun ini, itu adalah sesuatu yang belum pernah dibangun sebelumnya. Dan ini adalah paradigma baru untuk komputasi dan koneksi sosial,” kata Zuckerberg, dikutip dari Cointelegraph, Rabu (4/5/2022).

Zuckerberg juga mengatakan dia tetap berpegang pada rencana metaverse. “Kami tetap yakin dengan peluang dan pertumbuhan jangka panjang yang akan dibuka oleh peta jalan produk kami,” kata dia.

 

4 dari 4 halaman

Habiskan Banyak Dana untuk Metaverse

Mengikuti laporan keuangan yang cukup buruk Meta pada Februari, ketika perusahaan juga membukukan laba yang turun dan pertumbuhan pengguna yang melambat. Keesokan harinya, saham Meta anjlok 26 persen dan nilai pasarnya anjlok lebih dari USD 230 miliar dalam satu hari penghapusan terbesar perusahaan yang pernah ada.

Dua kuartal tersebut adalah penurunan laba berturut-turut pertama perusahaan dalam lebih dari satu dekade, tanda kesulitan yang dihadapinya saat perubahan arah.

Sementara Meta terus menghabiskan banyak uang untuk produk terkait metaverse seperti kacamata realitas virtual, apakah orang ingin membeli gadget semacam itu masih jauh dari pasti.

Pada saat yang sama, aplikasi jejaring sosial inti perusahaan termasuk Instagram, WhatsApp, dan Messenger menghadapi tantangan. Pertumbuhan pengguna baru telah melambat, dan persaingan dari pesaing seperti TikTok, situs video milik China, meningkat.

Bisnis utama periklanan digital Meta juga telah dirugikan oleh keputusan Apple yang mengizinkan pengguna iPhone membatasi aplikasi untuk melacak aktivitas online mereka.

Perubahan itu telah memengaruhi kemampuan Meta untuk menargetkan iklan kepada orang-orang di iPhone. Google juga telah membahas memperkenalkan perubahan privasi serupa pada produk selulernya, yang selanjutnya dapat memengaruhi bisnis iklan Meta.