Sukses

Google Bangun Divisi Khusus Blockchain

Liputan6.com, Jakarta - Google sebagai salah satu perusahaan mesin pencarian terbesar di dunia, dilaporkan meluncurkan divisi blockchain baru sebagai bagian dari grup Labs-nya. Divisi blockchain akan dipimpin oleh Shivakumar Venkataraman, wakil presiden teknik untuk Google.

Divisi ini akan fokus pada blockchain dan komputasi terdistribusi generasi berikutnya dan teknologi penyimpanan data. Sejauh ini, Google telah terlibat dalam proyek-proyek blockchain tertentu. 

Divisi blockchain baru akan diarahkan ke eksperimen dengan teknologi terdesentralisasi di bawah payung grup Labs.

Labs adalah divisi eksperimental yang mengelompokkan semua upaya Augmented Reality (AR) dan Virtual Reality (VR), serta proyek potensial lainnya di bidang teknologi. Grup Google Labs juga menyertakan inkubator internal untuk proyek yang disebut Area 120.

Perkembangan ini dilihat oleh beberapa analis sebagai tanggapan terhadap bagaimana perusahaan lain seperti Meta (sebelumnya Facebook) tumbuh untuk memasukkan lebih banyak perkembangan baru ini ke dalam model bisnis mereka.

Google, yang pendiriannya terhadap kripto cukup keras bahkan melarang semua iklan terkait cryptocurrency termasuk penawaran koin awal, pertukaran kripto, dompet cryptocurrency, dan saran perdagangan cryptocurrency dari platformnya, saat ini dianggap telah berubah.

Raksasa pencarian tersebut telah menyelesaikan kemitraan dengan Coinbase dan Bitpay, dua pertukaran mata uang kripto. Kemitraan tersebut memungkinkan pelanggan untuk menyimpan mata uang kripto dalam kartu digital.

Namun, hingga saat ini perusahaan masih belum menerima transaksi cryptocurrency. Selain itu, tahun lalu, perusahaan juga menandatangani kemitraan dengan Bakkt, platform digital, untuk memungkinkan pengguna membelanjakan cryptocurrency menggunakan kartunya di platform Google Pay.

Presiden perdagangan Google, Bill Ready, mengomentari visi yang dimiliki perusahaan tentang cryptocurrency dan kemungkinan penggunaannya.

“Crypto adalah sesuatu yang sangat kami perhatikan. Saat permintaan pengguna dan permintaan pedagang berkembang, kami akan berkembang bersamanya,” kata Ready seperti dikutip dari bitcoin.com, Kamis (27/1/2022).

Perusahaan juga mengumumkan baru-baru ini mempekerjakan mantan eksekutif Paypal, Arnold Goldberg, sebagai bagian dari dorongan untuk memasukkan layanan baru dalam platformnya, termasuk cryptocurrency.

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Google Rekrut Mantan Eksekutif PayPal Jadi Bagian Crypto Push

Sebelumnya, Google Alphabet telah mempekerjakan mantan eksekutif PayPal, Arnold Goldberg untuk menjalankan divisi pembayaran yang sedang dikembangkan Google. 

Perekrutan Goldberg merupakan bagian dari strategi yang lebih luas bagi Google untuk menggabungkan layanan keuangan yang lebih luas, termasuk cryptocurrency. Presiden perdagangan Google, Bill Ready, pernah mengatakan bahwa Google secara historis menghindari crypto sebagai bagian dari layanan keuangannya.

"Crypto adalah sesuatu yang sangat kami perhatikan," kata Ready, seperti dikutip dari Coindesk, Jumat, 21 Januari 2022.

"Seiring permintaan pengguna dan permintaan pedagang berkembang, kami akan berkembang bersamanya," lanjutnya. 

Goldberg sebelumnya menjabat sebagai kepala arsitek produk dan manajer umum di PayPal. Ia memimpin bisnis layanan pembayaran dan pedagang inti perusahaan.

Akhir tahun lalu platform crypto Bakkt mengatakan kartu debit Visa virtualnya akan tersedia untuk digunakan di Google Pay online. Dukungan Google Pay Bakkt mengikuti jejak Coinbase, yang lebih dulu meluncurkan dukungan untuk Apple Pay dan Google Pay untuk Kartu Coinbase-nya di awal tahun ini.

Menurut juru bicara Google, mereka juga bekerja sama dengan Bitpay dan Gemini untuk mendukung kartu crypto mereka, yang berarti orang yang menggunakan kartu ini dapat menambahkannya ke Google Pay, tetapi transaksinya dalam mata uang fiat, 

Ready menuturkan, Google ingin melakukan lebih banyak jenis kemitraan ini dengan perusahaan crypto, meskipun sampai saat ini Google masih belum menerima crypto untuk transaksi.