Sukses

Deretan Risiko yang Mengintai Anda Jika Pakai Sepatu Hak Tinggi Setiap Hari

Liputan6.com, Jakarta Bagi sebagian wanita memakai sepatu hak tinggi bisa membuat mereka lebih percaya diri. Pasalnya dengan memakai sepatu hak tinggi mereka akan terlihat lebih tinggi dan proporsional. Bahkan tak sedikit yang memakainya setiap hari. Tapi apa yang terjadi jika Anda memakai sepatu hak tinggi setiap hari? Apakah bisa berisiko bagi kesehatan Anda?

Menurut para ahli, meski membuat penampilan terlihat lebih bagus tapi sepatu hak tinggi bisa mengganggu bentuk alami tubuh Anda. Dengan meletakkan kaki Anda pada sudut yang berlebihan, mereka menarik otot dan persendian Anda keluar dari jalurnya, yang dapat menyebabkan banyak gejala dan kondisi yang mengkhawatirkan dari waktu ke waktu. 

Menurut Shoaib Malik, MD, seorang dokter keluarga bersertifikat di Prime Health of New Jersey, mengenakan sepatu hak tinggi tidak hanya membahayakan kaki Anda, tetapi juga pergelangan kaki, betis, lutut, dan punggung Anda.

Banyak yang mengatakan "beauty is pain", tetapi dokter setuju bahwa tidak ada alas kaki, tidak peduli seberapa gayanya, yang sebanding dengan ketidaknyamanan, rasa sakit, dan potensi kelainan bentuk dan cedera yang dapat ditimbulkan oleh pemakaian tumit secara teratur. Untuk alasan ini, dokter menyarankan untuk membatasi berapa banyak waktu yang Anda habiskan untuk memakai sepatu hak tinggi.

"Untuk meminimalkan efek negatif memakai sepatu hak tinggi setiap hari, penting untuk memilih sepatu hak rendah dengan penyangga yang baik," kata Malik kepada Best Life

"Mengenakan orthotic insert atau arch support dapat membantu mendistribusikan berat badan secara lebih merata dan mengurangi tekanan pada kaki Anda. Beristirahat secara teratur dari mengenakan sepatu hak tinggi dan meregangkan kaki juga dapat membantu mengurangi rasa tidak nyaman."

Nelya Lobkova DPM, ahli penyakit kaki bersertifikat, juga merekomendasikan untuk mencari sepatu hak yang lebih tebal dengan tali pergelangan kaki untuk memberikan stabilitas ekstra. Nah, berikut ini deretan risiko yang bisa mengintai Anda jika mengenakan sepatu hak tinggi setiap hari.

2 dari 5 halaman

Punggung Anda mungkin sakit

Plantar fascia, jaringan yang membentang dari tulang tumit hingga pangkal jari kaki, juga terhubung ke otot betis. Otot betis terhubung ke hamstring, yang menempel pada punggung bawah dan panggul. Jadi jangan heran jika punggung terasa pegal setelah sering memakai high heels.

Sepatu hak tinggi juga memaksa Anda berjalan di atas kaki bagian depan Anda, yang menggerakkan pusat gravitasi Anda ke depan. "Ini berarti mengenakan sepatu hak tinggi dapat mengubah postur tubuh Anda, menyebabkan punggung bagian bawah melengkung dan berpotensi menyebabkan sakit punggung," tambah Malik. "Ini karena berat tubuh Anda digeser ke depan, memberi lebih banyak tekanan pada punggung bawah Anda."

3 dari 5 halaman

Kaki Anda mungkin sakit

Penelitian dari tahun 2015 mengaitkan pemakaian sepatu hak tinggi dengan peningkatan tingkat nyeri muskuloskeletal. Ini seharusnya tidak mengherankan. Jika Anda pernah memakai sepatu hak untuk waktu yang lama, Anda mungkin akrab dengan sensasi berdenyut atau nyeri yang ditakuti di kaki Anda di penghujung siang atau malam hari. Jadi, mengapa ini terjadi?

"Sejak sepatu hak tinggi menyebabkan tubuh Anda bergeser ke depan, hal itu menyebabkan peningkatan tekanan pada jari kaki dan kaki Anda," jelas Malik. 

Karena berat tubuh Anda mungkin terkonsentrasi di kaki depan Anda, Malik mengatakan tidak jarang mengalami rasa sakit di area tersebut. "Hal ini dapat menyebabkan kondisi seperti metatarsalgia, yang ditandai dengan rasa sakit dan pembengkakan pada kaki bagian depan," katanya kepada Best Life.

Menurut Lobkova, terlalu sering memakai sepatu hak tinggi juga bisa menyebabkan Morton's neuroma, kondisi nyeri yang terjadi saat saraf di antara tulang jari kaki meradang. Kondisi ini dapat melibatkan rasa sakit yang tajam, terbakar, atau mati rasa dan sensasi kesemutan di jari kaki.

4 dari 5 halaman

Anda bisa lebih rentan terhadap cedera

Satu studi tahun 2012 menemukan bahwa guru yang mengenakan sepatu hak tinggi untuk bekerja 1,6 kali lebih mungkin mengalami cedera regangan berulang daripada mereka yang tidak.

Nathan Fisher, DC, seorang chiropractor di Achieve Health and Wellness, mencatat bahwa Anda mungkin berisiko lebih tinggi untuk jatuh saat mengenakan sepatu hak tinggi, karena stabilitas Anda kurang saat berjalan.

Dan itu belum semuanya. Sekalipun tumit Anda tidak terhuyung-huyung dan terguling, masih ada kemungkinan alas kaki Anda dapat menyebabkan cedera. Faktanya, sebuah studi tahun 2007 yang diterbitkan dalam jurnal Ergonomi mengungkapkan bahwa orang dewasa yang lebih tua yang secara teratur memakai sepatu hak tinggi lebih mungkin untuk jatuh bahkan jika mereka tidak mengenakan sepatu hak pada saat kejadian.

"Saat Anda mengenakan sepatu hak tinggi, bantalan lemak alami di kaki depan dipindahkan ke arah jari kaki, meminimalkan penyerapan guncangan di tempat yang paling dibutuhkan," jelas Lobkova. "Penurunan bantalan langsung di bawah tulang kaki ini dapat menyebabkan patah tulang karena stres dan cedera ligamen di kaki, atau gangguan saraf."

Menurut sebuah studi tahun 2015, sebagian besar cedera akibat sepatu hak tinggi ini (lebih dari 80 persen) melibatkan pergelangan kaki atau kaki. Lebih dari setengah dari cedera ini adalah ketegangan atau keseleo, dan 20 persennya adalah patah tulang.

5 dari 5 halaman

Anda mungkin mengalami kelainan bentuk kaki

Sebuah studi tahun 2019, yang membandingkan kaki wanita yang memakai sepatu hak untuk bekerja setiap hari dengan wanita yang memakai sepatu flat, menemukan bahwa pemakai sepatu hak tinggi lebih cenderung mengalami sejumlah kelainan bentuk, termasuk bunion dan jari kaki kelima yang tumpang tindih. 

Para peneliti mencatat bahwa mengenakan sepatu hak tinggi membatasi mobilitas pergelangan kaki dan membebani kaki depan, di antara masalah lain yang menyebabkan kelainan bentuk ini.

Menurut Lobkova, mengenakan sepatu hak tinggi setiap hari juga dapat meningkatkan risiko Anda terkena "hammer toes". hammer toes adalah kelainan bentuk pada jari kaki kedua, ketiga, atau keempat yang menggambarkan lengkungan abnormal pada sendi tengah jari kaki. Ini dapat menyebabkan rasa sakit pada jari kaki yang terkena, dan membuatnya sulit untuk digerakkan.

"Selain itu, sepatu hak tinggi biasanya menyebabkan jari-jari kaki berjejal di bagian jari kaki, yang semakin memperburuk kelainan bentuk hammer toes," kata Lobkova.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.