Sukses

Tanggal 4 Desember Diperingati sebagai Hari Citah Internasional, Apa Tujuannya?

Liputan6.com, Jakarta Hari Citah Internasional diperingati pada 4 Desember setiap tahunnya untuk memberikan kesadaran dan dorongan untuk menjaga dan melestarikan citah yang hampir punah.

Melansir National Today, citah adalah hewan yang sangat cepat dan sangat cantik. Sayangnya, citah adalah keluarga kucing yang bertubuh besar yang paling terancam punah di Afrika.

Melansir laman resmi International Cheetah Day, berikut 9 fakta citah yang harus Andai ketahui:

1. Kecepatan citah : Citah adalah hewan darat tercepat di dunia. Mereka dapat berlari 70 mph (atau 110 kph), yang secepat mobil melaju di jalan raya. Cheetah dapat mencapai kecepatan tertinggi hanya dalam 3 detik

2. Ekor seperti kemudi : Citah memiliki ekor panjang berotot yang memiliki bentuk pipih. Ekor hampir berfungsi seperti kemudi pada perahu karena digunakan untuk membantu mengendalikan kemudi dan menjaga keseimbangan saat berlari sangat cepat.

3. Seperti Pemain Sepak Bola : Citah memiliki "tear marks" atau "tanda air mata" yang mengalir dari sudut dalam mata citah ke tepi luar mulut mereka. Tanda-tanda ini membantu memantulkan sinar matahari saat mereka berburu di siang hari. Mereka bekerja seperti tanda hitam yang diletakkan pemain sepak bola di bawah mata mereka selama pertandingan. Tanda ini juga berfungsi seperti pemandangan pada senapan, untuk membantu citah "membidik" dan tetap fokus pada mangsanya saat berburu.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Fakta-fakta lainnya

Berikut fakta citah selanjutnya yang harus Andai ketahui, melansir laman resmi International Cheetah Day :

4. Kulit Berbintik : Bulu citah ditutupi bintik-bintik hitam pekat, begitu pula kulitnya. Bulu hitam sebenarnya tumbuh dari bintik hitam di kulit mereka.

5. Hampir seperti terbang : Saat citah berlari dengan kecepatan penuh, langkahnya (panjang antar langkah) adalah 6-7 meter (21 kaki). Kaki mereka hanya menyentuh tanah dua kali dalam setiap langkah.

6. Bukan hanya potongan rambut yang lucu : Anak ciath memiliki rambut tinggi panjang yang terbentang dari leher sampai ke pangkal ekornya, yang disebut mantel. Mantel membuat anak citah terlihat seperti musang madu dan membuat mereka hampir sama dengan rerumputan tinggi, yang membantu mereka tetap aman dari ancaman seperti singa dan hyena.

7. Makanan kesukaan citah : Citah merupakan hewan karnivora. Kebanyakan citah memakan antelop yang lebih kecil seperti springbok, steenbok, Thomson's gazelle, dan duiker. Citah biasanya mengejar mangsanya dan kemudian menggigit tenggorokannya, membunuhnya dengan memutus suplai udaranya (mati lemas).

8. Banyak anak : Seekor induk citah biasanya merawat 2 hingga 8 anak per anak, tetapi anak citah sering menjadi sasaran predator lain dan banyak yang tidak bertahan saat melewati tahun pertama masa hidupnya.

9. Kucing paling terancam punah :  Ada kurang dari 7.500 citah yang tersisa di alam liar, menjadikan citah sebagai kucing besar paling terancam punah di Afrika.

3 dari 4 halaman

Sejarah Hari Citah Internasional

Berikut sejarah hari citah internasional melansir National Today:

Kisah lahirnya Hari Citah Internasional layak diadaptasi menjadi film. Semuanya dimulai pada tahun 1977 ketika Ahli Zoologi Amerika, Dr. Laurie Marker membawa Khayam, seekor citah yang dibesarkannya dari seekor anak di Wildlife Safari di Oregon, ke Namibia.

Hal tersebut termasuk dalam bagian dari percobaan untuk menentukan apakah citah dapat diajari berburu dan hidup sendiri di alam liar lagi. Eksperimen itu sukses, dan dia serta Khayam pulang ke Amerika Serikat.

Namun selama dia tinggal di Namibia, Dr. Marker mencatat bahwa pemilik ternak menjadi ancaman bagi populasi citah di alam liar. Mereka memusnahkan cheetah dengan giat karena mereka menjadi ancaman bagi ternak mereka.

Bertekad untuk membantu menyelesaikan keretakan antara petani Namibia dan citah, Dr. Marker bersumpah untuk melestarikan citah liar dan mendirikan Cheetah Conservation Fund (CCF) atau Dana Konservasi Cheetah pada tahun 1991.

Dr. Laurie Marker bernegosiasi dengan penduduk setempat dan memberi edukasi kepada mereka tentang pelestarian satwa liar. Sejak saat itu untuk memudahkan ingatannya, Dr. Marker memilih ulang tahun Khayam sebagai hari untuk mempromosikan konservasi citah. 

Sejak tahun 2010, dunia telah memperingati Hari Citah Internasional pada tanggal 4 Desember untuk meningkatkan kesadaran akan ancaman kepunahan yang hadapi oleh citah.

Sayangnya, perburuan citah liar yang berlebihan dengan tujuan untuk diambil bulunya membuat citah semakin terancam. Tak hanya itu, hilangnya habitat citah akibat meningkatnya pemukiman manusia, pada tahun 2020, hanya tersisa sekitar 7.100 citah di alam liar. 

Hal tersebut berakibat menurunyan populasi citah sebanyak 50% yang sangat mengejutkan dalam empat dekade terakhir. 

4 dari 4 halaman

Cara Memperingati Hari Citah Internasional

Berikut cara merayakan hari citah internasional, melansir Days of Year:

Merayakan hari citah internasional dimaksudkan untuk tidak hanya sebagai hiburan, tetapi juga mendidik. Hal ini adalah hari yang penting untuk meningkatkan kesadaran akan satwa liar. Pelajari semua tentang hewan citah:

1. Menonton film dokumenter adalah cara yang menarik untuk belajar tentang penderitaan makhluk-makhluk cantik ini. Beberapa opsi tersedia, termasuk Berlari untuk Hidupnya, Cheetah: Against All Odds , atau Cheetah Family & Me dari BBC.

2. Hadiri berbagai acara yang diadakan pada Hari Cheetah Internasional di berbagai kebun binatang setempat.

3. Bacakan buku tentang cheetah kepada anak-anak, baik membelinya atau meminjamnya dari perpustakaan setempat. Beberapa judulnya seperti How Many Spots Has a Cheetah Got? oleh Steve Martin; Oshok and the Cheetah oleh Arjun Dhol; atau buku fotografi, Rememberig Cheetahs oleh Wildlife Photographers United.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS