Sukses

Studi: TikTok Punya Banyak Tips Nutrisi yang Menyesatkan, Bisa Bikin Pengguna Bingung

Liputan6.com, Jakarta Pengguna TikTok mungkin menyebarkan informasi yang menyesatkan tentang Diet Mediterania, pola makan yang dipuji sebagai standar emas oleh banyak ahli gizi.

Sebuah studi baru menganalisis lebih dari 200 video TikTok dengan tagar #mediterraneandiet. Sekitar 20% dari video ini berfokus pada budaya Mediterania daripada kesehatan, dan hampir 70% dari postingan ini mempromosikan makanan yang tidak sesuai dengan diet khusus ini.

“Masalah terbesar menurut saya adalah kebingungan konsumen. Jika seorang pasien tidak mengerti apa yang dimaksud dengan Diet Mediterania, akan sulit untuk mengikuti diet dengan benar,” Margaret Raber, DrPH, asisten profesor nutrisi pediatrik di Baylor College of Medicine dan penulis penelitian, mengatakan kepada Verywell.

Pola makan sehat ini umumnya mencakup makanan nabati dan makanan yang diproses secara minimal seperti buah-buahan, sayuran, biji-bijian, kacang-kacangan, dan kacang-kacangan. Sumber utama lemak berasal dari minyak zaitun, dan diet keseluruhan sangat rendah lemak jenuh. Ikan, susu, unggas, dan anggur termasuk dalam jumlah sedang.

Meskipun ada pedoman umum, Raber mengatakan tidak ada satu "definisi yang diterima secara luas" dari Diet Mediterania dalam literatur ilmiah. Ini, dikombinasikan dengan popularitas global TikTok, membuat Raber melakukan studinya.

“Karena para ahli tidak dapat menyepakati apa sebenarnya Diet Mediterania, kami pikir beberapa tingkat kebingungan konsumen mungkin terjadi,” kata Raber.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Manfaat Diet Mediterania

Diet Mediterania dikembangkan pada tahun 1940-an oleh ahli fisiologi Ancel Keys yang memimpin Studi Tujuh Negara, salah satu studi pertama yang mengamati dampak diet pada hasil kesehatan kardiovaskular.

Secara khusus, Keys menemukan bahwa praktik diet standar populasi di Yunani dan Italia menawarkan manfaat kesehatan jantung, yang membuatnya mengembangkan dan memasarkan "Diet Mediterania."

"Tentu saja, tidak semua makanan yang dimakan di negara-negara Mediterania, dan tentu saja tidak semua makanan di restoran AS yang menggembar-gemborkan masakan Mediterania, adalah bagian dari diet ideal ini. Perbedaan antara konsep ini sedikit hilang di TikTok," kata Raber.

Selama penelitiannya, Raber menemukan sejumlah postingan TikTok yang mempromosikan makan di luar, daging merah, dan karbohidrat olahan—rekomendasi yang umumnya bukan bagian dari Diet Mediterania.

Ini bukan satu-satunya saran nutrisi yang menyesatkan di TikTok. Platform ini diisi dengan tips diet dan kesehatan yang menurut para ahli tidak perlu atau bahkan berbahaya, seperti membatasi makanan padat nutrisi untuk "penyembuhan usus", dan minum campuran cuka balsamic dan air soda beraroma sebagai alternatif "sehat" untuk soda.

 

3 dari 4 halaman

Fenomena Beralih ke TikTok untuk Saran Nutrisi

Menurut survei baru-baru ini terhadap lebih dari 1.000 orang dewasa Amerika, 50% responden mengatakan bahwa mereka lebih cenderung mencari nasihat kesehatan dari internet daripada dari profesional perawatan kesehatan.

Sementara beberapa tren diet TikTok berbahaya, ada informasi nutrisi bermanfaat yang tersedia di platform, kata Raber. Tantangan bagi pengguna TikTok adalah untuk dapat memilah-milah konten dan dengan mudah mengidentifikasi posting mana yang dapat dipercaya.

Emily Macek, 24, seorang analis kategori dari New York yang sering menggunakan TikTok, mengatakan kepada Verywell bahwa dia lebih cenderung memercayai pembuat konten yang merupakan ahli diet terdaftar. "Saya tahu mereka dididik tentang materi pelajaran," katanya.

Menurut penelitian Raber, profesional kesehatan memiliki pengikut yang jauh lebih banyak daripada profesional non-kesehatan.

Raber mengatakan dia didorong oleh kualitas konten yang dibagikan oleh para profesional kesehatan ini. Berbeda dengan pembuat konten tanpa kredensial terkait kesehatan, profesional kesehatan lebih cenderung mengutip penelitian dan menggambarkan Diet Mediterania secara akurat.

 

4 dari 4 halaman

Perlunya strategi inovatif

Berita bagus lainnya, kata Raber, adalah dia tidak melihat banyak konten "ekstrem" yang terkait dengan Diet Mediterania di TikTok. Perhatian utamanya adalah "variabilitas tinggi" dalam informasi yang tersedia yang dapat mempersulit orang untuk mengikuti pola makan sehat di rumah.

Raber mengakui bahwa orang-orang akan terus mencari saran nutrisi di TikTok dan menyerukan "strategi inovatif" untuk membantu orang menafsirkan informasi menyesatkan yang dibagikan di platform ini.

"Saya pikir kita perlu berpikir tidak hanya tentang mendidik orang tentang makan sehat, tetapi juga memberi orang strategi dan alat untuk membantu mereka mengidentifikasi dan menerapkan informasi nutrisi yang mereka lihat secara online," tutup Raber.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.