Sukses

Ketahui Gejala Kolesterol Tinggi yang Sering Tak Disadari

Liputan6.com, Jakarta - Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), salah satu faktor risiko utama penyakit jantung, termasuk serangan jantung dan stroke, kolesterol tinggi diperkirakan menyebabkan 2,6 juta kematian di seluruh dunia.

Melansir dari Times of India, Jumat (12/8/2022), pola makan yang buruk, obesitas, kurangnya aktivitas fisik, merokok dan konsumsi alkohol dikatakan sebagai beberapa faktor utama yang meningkatkan Low-density lipoprotein (LDL) atau kadar kolesterol ‘jahat’ dalam tubuh, menjadikan gaya hidup kita sebagai salah satu penyebab utama.

Konon, ketika ada terlalu banyak kolesterol ‘jahat’ dalam aliran darah, itu bisa menyebabkan penumpukan plak atau timbunan lemak, yang bisa menghambat aliran darah ke berbagai bagian tubuh.

Kadang-kadang, endapan ini bisa pecah secara tiba-tiba dan bisa membentuk gumpalan yang menyebabkan serangan jantung atau stroke.

Kolesterol tinggi juga bisa diturunkan, seringkali menjadi akibat dari pilihan gaya hidup yang tidak sehat, yang membuatnya bisa dicegah dan diobati.

Makan dengan benar, melakukan aktivitas fisik secara teratur dan menjaga berat badan yang sehat adalah beberapa cara untuk mengurangi risikomu.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Silent Killer

Selain tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi juga disebut sebagai ‘silent killer’ karena biasanya tidak muncul dengan sendirinya melalui gejala. Jenis penyakit ini berbahaya dan mengancam jiwa dan membutuhkan pemantauan ketat.

Meskipun peningkatan kadar kolesterol tidak secara langsung membunuhmu, jika tidak didiagnosis atau diobati sejak dini, hal itu bisa meningkatkan peluang Anda terkena penyakit jantung, yang bisa berakibat fatal.

3 dari 3 halaman

Tanda peringatan kolesterol tinggi yang sering terlewatkan

Seperti yang telah dibahas, kolesterol tinggi sering kali tidak menunjukkan tanda-tanda. Namun, jika tidak diobati dalam waktu lama, bisa menyebabkan kondisi yang disebut aterosklerosis, di mana arterimu tersumbat oleh zat lemak yang disebut plak.

Hal ini pada gilirannya bisa memblokir arterimu dan menghentikan aliran darah ke kakimu, memberikan cahaya untuk kondisi lain yang disebut penyakit arteri perifer (PAD).

Menurut Layanan Kesehatan Nasional Inggris (NHS), PAD bisa menyebabkan tanda peringatan bau, yang dikaitkan dengan iskemia tungkai kritis (CLI) – komplikasi “sangat serius” yang sulit diobati.

CLI mengacu pada penyumbatan parah arteri di tubuh bagian bawah, yang dikatakan mengurangi aliran darah. Ini adalah bentuk yang lebih rumit dari penyakit arteri perifer, atau PAD, dan lebih jarang daripada klaudikasio, nyeri di kaki atau lengan yang terjadi saat berjalan atau menggunakan lengan.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS