Sukses

5 Manfaat Konsumsi Cokelat Hitam yang Jarang Diketahui, Sehatkan Jantung hingga Tingkatkan Gairah Seksual

Liputan6.com, Jakarta Penelitian yang diterbitkan menemukan bahwa kakao dapat menurunkan tekanan darah dan menjaga kesehatan jantung dengan membuat pembuluh darah dan arteri lebih elastis - berkat antioksidan yang dikenal sebagai flavanol.

Para peneliti, dari University of Surrey, mendesak lebih banyak orang untuk makan cokelat hitam karena kandungan kakaonya tinggi, sedangkan cokelat batangan paling populer mengandung sangat sedikit.

Anda mungkin terkejut mengetahui bahwa cokelat adalah afrodisiak, karena dikemas dengan 'obat cinta' phenylethylamine yang meningkatkan hasrat seksual dengan meningkatkan kadar endorfin 'hormon bahagia'. Dan itu juga dapat membuat ereksi pria lebih kencang karena efeknya meningkatkan aliran darah.

Para ilmuwan juga telah menunjukkan bahwa makan cokelat hitam secara teratur dapat meningkatkan kewaspadaan - dengan sebatang cokelat berukuran 100 gram mengandung kafein hampir sama banyaknya dengan secangkir kopi. Ini juga telah dikaitkan dengan membuat orang lebih bahagia dan mengurangi risiko Depresi.

Namun, manfaat makan cokelat hanya didapat dari mengemil pilihan dengan kandungan kakao tinggi, yang rasanya lebih pahit. Dan mengandalkan suguhan manis untuk manfaat kesehatan dapat menyebabkan penambahan berat badan, yang dapat mengimbangi peningkatan kesehatan. Lebih lanjut, berikut ini manfaat mengonsumsi cokelat hitam.

1. Melindungi jantung

Bukti terbaru yang memuji manfaat kesehatan cokelat hitam adalah penelitian University of Surrey yang menunjukkan bahwa cokelat hitam dapat menurunkan tekanan darah dan membuat pembuluh darah meregang dalam beberapa jam. Ini karena flavanol – antioksidan yang ditemukan dalam kakao – yang menjaga dinding pembuluh darah tetap elastis, memungkinkan darah mengalir ke seluruh tubuh dengan lebih mudah.

Para peneliti merekrut 11 orang dewasa, yang mengonsumsi kapsul kakao atau plasebo secara bergantian selama dua minggu. Hasil menunjukkan tekanan darah mereka lebih rendah dan arteri mereka lebih longgar pada hari-hari mereka mengambil flavanol.

Selain meningkatkan tekanan darah dan kesehatan pembuluh darah, para ilmuwan juga menemukan bahwa cokelat hitam dapat menurunkan kolesterol.

Sebuah tim peneliti AS meminta 31 orang untuk makan 50 gram cokelat hitam atau cokelat putih selama 15 hari. Para ilmuwan menemukan mereka yang makan cokelat hitam memiliki glukosa darah yang lebih rendah dan lipid darah 'buruk', yang dapat memiliki efek mengurangi risiko penyakit kardiovaskular.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 6 halaman

2. Meningkatkan kesehatan otak

Lusinan penelitian telah menunjukkan flavanol juga dapat meningkatkan fungsi otak, karena antioksidan meningkatkan aliran darah.

Sebuah studi 2011 oleh tim di University of Reading menunjukkan bahwa memori dan waktu reaksi ditingkatkan hanya dua jam setelah makan cokelat hitam, sementara tidak ada manfaat yang ditemukan di antara mereka yang mengemil cokelat putih.

Selain itu, sebuah meta-analisis 2017 dari studi yang ada tentang cokelat dan kesehatan otak, yang diterbitkan dalam jurnal Frontiers in Nutrition, menemukan bukti bahwa cokelat meningkatkan aliran darah otak, kadar oksigen, dan fungsi saraf.

Para peneliti Italia yang melakukan penelitian itu mengatakan bahwa selain flavanol, magnesium dalam cokelat mungkin berperan dalam meningkatkan suplai oksigen ke otak dan mengurangi kemungkinan kerusakan otak akibat stroke.

Sebuah studi terpisah oleh para peneliti di Universitas Glasgow pada tahun 2013 menyimpulkan bahwa coklat meningkatkan kadar karbon dioksida, meningkatkan aliran darah dan kesehatan sel otak. Temuan tim itu didasarkan pada pengukuran kecepatan darah yang mengalir melalui arteri terbesar di otak, saat para sukarelawan makan cokelat.

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 6 halaman

3. Menambah energi

Selain meningkatkan kesehatan jantung dan otak jangka panjang, cokelat juga dapat menawarkan manfaat jangka pendek dengan mengatasi tingkat energi selama kemerosotan sore hari. Sebab, camilan ini mengandung kafein dan theobromine, stimulan lain.

Peneliti AS merekrut lebih dari 100 orang dewasa muda yang hanya makan satu gram cokelat hitam atau plasebo untuk setiap kilogram berat badan mereka. Mereka kemudian menjalani pemindaian otak saat mengambil bagian dalam tugas berpikir dan mengingat.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa pemakan cokelat hitam lebih waspada dan penuh perhatian dibandingkan mereka yang mengonsumsi makanan ringan lainnya. Namun, tim Northern Arizona University mencatat bahwa camilan manis juga bisa meningkatkan tekanan darah.

 

4 dari 6 halaman

4. Membuat Anda bahagia

Makan hanya beberapa kotak cokelat per hari membuat orang lebih bahagia, kata para ilmuwan. Sebuah tim ilmuwan Korea tahun lalu melakukan apa yang mereka sebut studi pertama yang membuktikan makan cokelat setiap hari memiliki efek positif pada suasana hati.

Mereka merekrut sekitar 50 orang yang makan 30g dari 85 persen atau 70 persen cokelat hitam atau tidak sama sekali setiap hari selama tiga minggu. Hasil dari tes psikologi menunjukkan bahwa mereka yang makan pilihan paling gelap adalah yang paling bahagia.

Analisis sampel tinja sukarelawan menunjukkan cokelat meningkatkan keragaman mikroba di usus, khususnya bakteri usus Blautia, yang mungkin menjadi mekanisme di balik peningkatan suasana hati. Bakteri usus menghasilkan ratusan zat kimia saraf yang digunakan otak untuk mengatur proses mental seperti suasana hati, memori, dan pembelajaran.

Penelitian terpisah oleh tim di University College London menunjukkan bahwa mereka yang secara teratur makan cokelat hitam cenderung tidak mengalami depresi.

Sementara tim mengatakan temuan itu tidak membuktikan cokelat memerangi depresi, mereka mencatat bahwa cokelat mengandung sejumlah bahan psikoaktif - termasuk dua bentuk anandamine, yang menghasilkan perasaan euforia yang mirip dengan ganja.

 

5 dari 6 halaman

5. Meningkatkan hasrat seksual

Cokelat dikatakan berfungsi sebagai afrodisiak - zat yang meningkatkan hasrat seksual - karena dikemas dengan anandamide, neurotransmitter yang menargetkan bagian otak yang sama dengan ganja, dan phenylethylamine, yang dikenal sebagai 'obat cinta'. Kedua bahan inilah yang menyebabkan tubuh melepaskan hormon bahagia yang dikenal dengan endorfin.

Namun, penelitian telah menghasilkan hasil yang bertentangan tentang hubungan antara konsumsi cokelat dan kebiasaan seksual.

Sebuah studi oleh University of California tahun lalu menyimpulkan bahwa mereka yang makan cokelat lebih sering kurang tertarik pada seks. Para peneliti menanyai 1.000 orang tentang asupan cokelat mingguan dan sikap mereka terhadap seks.

Tetapi penelitian sebelumnya terhadap 163 wanita, yang dilakukan pada tahun 2006 oleh tim di Universitas Vita-Salute San Raffaelle di Italia, menemukan bahwa mereka yang makan lebih banyak cokelat melaporkan tingkat hasrat dan kesenangan seksual yang lebih tinggi.

Namun, kakao juga mengandung methylxantine, yang dapat membuat orang lebih lesu dan menurunkan libido.

Dan flavonoid - antioksidan penambah aliran darah yang sama yang berarti cokelat mendukung kesehatan jantung - juga dapat menghasilkan ereksi yang lebih baik.

Hasil yang diterbitkan oleh para peneliti Universitas Harvard pada tahun 2016, berdasarkan kuesioner yang dikirim ke 25.000 pria, menunjukkan bahwa pria yang mengonsumsi tiga atau empat porsi makanan kaya flavonoid per minggu sekitar sepersepuluh lebih kecil kemungkinannya untuk menderita disfungsi ereksi.

 

6 dari 6 halaman

Hal yang harus diperhatikan

Para ahli memperingatkan bahwa banyak penelitian yang menyebutkan manfaat cokelat hitam tidak berlaku di dunia nyata, karena mereka menggunakan suplemen kakao daripada cokelat yang dapat dibeli orang di toko.

Ini berarti orang harus makan begitu banyak cokelat hitam, sehingga perolehan beberapa manfaat kesehatan akan diimbangi dengan kalori ekstra.

Dan mengandalkan cokelat hitam untuk flavanol, yang juga ditemukan dalam buah beri, apel, kacang-kacangan, dan teh, dapat membuat para pengemil menjadi gemuk.

Kelebihan berat badan atau obesitas meningkatkan risiko diabetes tipe 2, penyakit jantung koroner, stroke, dan beberapa jenis kanker — membatalkan keuntungan kecil apa pun dalam kesehatan jantung dan otak.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS