Sukses

Ini Cara Terbaik untuk Memantau Tekanan Darah Tinggi dan Tanda Peringatan Dini yang Tak Boleh Dilewatkan

Liputan6.com, Jakarta Tekanan darah tinggi, atau hipertensi, adalah salah satu faktor risiko utama penyakit kardiovaskular, mempengaruhi sekitar 1,28 miliar orang dewasa di seluruh dunia. Ini juga merupakan penyebab utama kematian dini di dunia.

Penelitian baru telah menyoroti manfaat pemantauan tanpa manset, yang dapat membantu pengguna melacak tekanan darah mereka setiap hari, dengan mulus dan tanpa rasa sakit.

Ini akan memungkinkan diagnosis dini, intervensi, manajemen kesehatan berkelanjutan dan hasil kesehatan yang lebih baik dengan biaya yang jauh lebih rendah. Dengan terus memantau tekanan darah Anda sepanjang hari dan menyadari semua tanda peringatan yang tersembunyi, ini bisa membantu menyelamatkan nyawa.

Manajemen tekanan darah

Data baru yang diterbitkan dalam jurnal peer-review Frontiers menunjukkan manfaat yang jelas dari pemantauan tekanan darah tanpa manset dalam membantu mengelola kondisi tersebut.

Penelitian ini adalah pertama kalinya perangkat manset telah dibandingkan dengan manset tradisional.

Berdasarkan temuan mereka, penulis makalah, sekelompok ahli klinis dan akademis terkemuka dalam tekanan darah, menyerukan asosiasi ilmiah dan ahli internasional untuk memasukkan monitor BP tanpa manset dalam versi pedoman dan standar di masa mendatang.

Penelitian ini menarik kesimpulan yang jelas bahwa alat tanpa manset memberikan gambaran yang lebih kaya dan lebih representatif tentang tekanan darah seseorang dari waktu ke waktu.

Dengan menyadari bacaan Anda, seseorang dapat mengambil tindakan pencegahan untuk membantu menurunkan tekanan darah tinggi mereka dan selanjutnya mengurangi risiko kondisi yang berpotensi mengancam jiwa.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

 

2 dari 5 halaman

Bagaimana caranya?

Menggunakan dunia nyata, uji klinis, dan data pengamatan dari orang-orang yang menggunakan Aktiia, monitor tekanan darah tanpa manset pertama di dunia yang dikenakan di pergelangan tangan, makalah ini membandingkan pembacaan dengan metode tradisional dalam sejumlah skenario.

Ini menarik kesimpulan yang jelas bahwa perangkat tanpa manset memberikan gambaran yang lebih kaya dan lebih representatif tentang tekanan darah seseorang dari waktu ke waktu.

“Kemampuan untuk mengukur tekanan darah secara otomatis tanpa mengganggu hari pasien adalah pengubah permainan yang sebenarnya dengan perangkat tanpa manset,” komentar Dokter Jay Shah, Kepala Petugas Medis di Aktiia dan ahli jantung yang berpraktik di Mayo Clinic.

“Cuffless memungkinkan lebih banyak pembacaan dilakukan sepanjang hari seseorang dan dalam jangka waktu yang lama, yang membuka konsep 'waktu dalam kisaran target' sebagai lawan dari pembacaan snapshot untuk mencoba menilai tekanan darah pasien.

“Misalnya, ada hubungan yang diketahui antara risiko kardiovaskular dan tekanan darah di malam hari, tetapi mendapatkan gambaran akurat tentang bagaimana tekanan darah seseorang berperilaku di malam hari masih sulit dipahami sampai sekarang.

"Manfaat dari pembacaan otomatis dan terus-menerus tidak boleh diremehkan - ini adalah waktu yang sangat menyenangkan."

 

3 dari 5 halaman

Gejala tekanan darah tinggi

Apa saja gejala tekanan darah tinggi? Menurut British Heart Foundation, tanda-tandanya mungkin termasuk:

  • Penglihatan kabur
  • Mimisan
  • Sesak napas
  • Sakit dada
  • Pusing
  • Sakit kepala

 

Mimisan

Menurut beberapa penelitian, mimisan bisa menjadi tanda peringatan dini hipertensi. Dalam sebuah penelitian di Korea yang diterbitkan di JAMA Otolaryngology Head & Neck Surgery, para peneliti mempelajari 35.749 orang dengan usia rata-rata 52 tahun.

Semua peserta menderita tekanan darah tinggi dengan peneliti mencocokkan mereka dengan kelompok kontrol yang terdiri dari 35.749 orang dengan tekanan darah normal.

Mereka melacak mimisan spontan di setiap kelompok yang termasuk mimisan yang tidak disebabkan oleh trauma, operasi atau penyakit dan mengikuti mereka selama 14 tahun. Studi ini menemukan bahwa pasien dengan tekanan darah tinggi memiliki 47% peningkatan risiko mimisan.

4 dari 5 halaman

Sakit di Bagian Tubuh Ini, Waspadai Tanda Kolesterol Tinggi

Kolesterol menjadi salah satu penyakit yang banyak diidap individu. Kolesterol bahkan telah mendapatkan nama buruk karena hubungannya dengan penyakit kardiovaskular.

Namun, beberapa kolesterol sangat penting bagi tubuh. Ini adalah zat lilin yang ditemukan dalam darah, diperlukan untuk membangun sel-sel sehat. Tapi, kadar kolesterol yang tinggi bisa meningkatkan risiko penyakit jantung.

Penyebab utama kolesterol tinggi adalah makan makanan berlebih yang tinggi lemak jenuh dan lemak trans, aktivitas fisik yang minimal dan kebiasaan yang tidak sehat seperti merokok dan minum-minuman keras.

Meskipun kolesterol tinggi biasanya tidak disertai dengan gejala, hal itu bisa menyebabkan perubahan tertentu pada tubuhmu yang bisa memicu rasa sakit dan ketidaknyamanan.

Melansir dari Times of India, Jumat (27/5/2022), kolesterol tinggi bisa membahayakan arterimu, yang bisa meningkatkan risiko Anda terkena penyakit arteri perifer (PAD).

Penyakit arteri perifer (PAD) adalah kondisi peredaran darah yang terkait dengan penyempitan arteri, yang menyebabkan penurunan aliran darah ke anggota tubuh.

Jadi, ketika seseorang mengalami penyakit ini, lengan dan biasanya kakinya tidak mendapat aliran darah yang cukup untuk menjalankan fungsingnya.

Hal ini paling sering disebabkan oleh asterosklerosis, suatu kondisi yang terkait dengan penumpukan lemak, kolesterol dan zat lain di dalam dan di dinding arterimu, menurut Mayo Clinic.

Oleh karena itu, jika kadar kolesterol Anda terlalu tinggi, itu menumpuk di dinding arterimu, secara bertahap menyebabkan aterosklerosis dan kemudian penyakit arteri perifer (PAD).

5 dari 5 halaman

Tiga area nyeri yang terkait dengan PAD

The American Heart Association (AHA) menyatakan bahwa gejala paling umum dari penyakit arteri perifer ekstremitas bawah adalah kram otot yang menyakitkan di pinggul, paha, atau betis saat berjalan, menaiki tangga atau berolahraga.

“Rasa sakit PAD sering hilang ketika Anda berhenti berolahraga, meskipun ini mungkin memakan waktu beberapa menit. Otot yang bekerja membutuhkan lebih banyak aliran darah. Otot yang beristirahat bisa bertahan dengan lebih sedikit,” tambah badan kesehatan tersebut.

Selain kram di pinggul, paha dan betis, berikut beberapa gejala umum lainnya yang terkait dengan PAD:

  • Mati rasa atau kelemahan pada kaki
  • Luka di jari kaki, kaki atau tungkai, yang sepertinya tidak sembuh-sembuh
  • Perubahan warna kaki
  • Rambut rontok
  • Gangguan pertumbuhan rambut dan kuku kaki
  • Lemah atau tidak ada denyut nadi di tungkai dan kaki
  • Pria mungkin mengalami disfungsi ereksi
  • Sakit dan kram di lengan