Sukses

8 Alasan Suami Tukang Selingkuh Tak Mau Berpisah dengan Istrinya

Liputan6.com, Jakarta Membina rumah tangga tak berarti selalu mulus. Akan ada berbagai batu sandungan yang menguji kesetiaan sepasanga suami istri.

Hal yang paling menyakitkan adalah saat pasangan selingkuh. Ini akan membuat sang istri terluka, bahkan dapat membuat sebuah hubungan berakhir.

Bahkan, satu survei menemukan bahwa 2,2% orang yang menikah melaporkan bahwa mereka memiliki lebih dari satu pasangan selama setahun. Meski demikian, ada tipe pria yang sudah jelas berselingkuh tapi memilih untuk tidak meninggalkan istrinya.

Lalu, mengapa mereka tidak mau berpisah dengan istrinya? Berikut beberapa alasannya seperti dihimpun dari Brightside.me.

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

2 dari 5 halaman

1. Rumahnya masih tempat terbaik menurut dia

Dia mengenal Anda, Anda memasak untuknya, dan Anda merawat anak-anak. Dia nyaman dengan hidupnya dan mencari perselingkuhan karena dia ingin mencoba sesuatu yang baru, namun belum tentu karena dia ingin mengubah hidupnya. Rumah bagi suami seperti ini adalah istana.

Tidak ada pertanyaan di kepalanya tentang apakah dia harus pergi. Dia tidak menginginkan ini karena, tanpa istrinya, akan sulit baginya untuk mengurus rumah.

Mungkin tidak ada cinta atau gairah lagi, tetapi ada persahabatan dan rasa hormat. Dia hanya ingin zona nyaman di mana dia bisa tidur siang terbaik.

2. Dia hanya mencari jeda

Seorang CEO salah satu situs kencan untuk orang yang sudah menikah yang mencari perselingkuhan mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa ada banyak kasus seperti ini ketika Anda memiliki hubungan yang baik dengan pasangan Anda. Mereka adalah bagian dari kelompok keluarga yang baik, sang pria selingkuh tetapi tidak mencari perpisahan dalam kasus ini.

Ada cinta yang besar di antara pasangan, sementara berselingkuh hanyalah waktu untuk bersantai dan merasa bertualang.

 

 

3 dari 5 halaman

3. Mencari jawaban dalam perselingkuhan

Ada kalanya, pria selingkuh karena tengah mencari sebuah jawaban. Dia tidak melakukannya karena ada sesuatu yang salah dengannya atau karena istrinya yang buruk. Dia melakukannya karena ada sesuatu yang salah dengan dirinya.

Beberapa pria berpikir bahwa jika ada wanita baru, sesuatu akan berubah dan mereka akan bahagia, tetapi itu tidak terjadi. Mereka memang mencintai istri mereka tetapi tetap saja, mereka dapat mengalami beberapa masalah psikologis.

4. Dia benar-benar mencintai istrinya

Seorang wanita berbagi kisah tentang berkencan dengan pria yang sudah menikah. Dia adalah pria terhormat dari keluarga yang baik. Dan yang utama adalah dia tidak akan meninggalkan istrinya. Jadi, banyak dari kita mungkin bertanya mengapa dia bersikap seperti ini.

Seorang pria lain dapat menjawab pertanyaan ini. Dia telah menikah dengan bahagia selama lebih dari 20 tahun dan memiliki anak. Dan ya, dia sangat mencintai istrinya, tetapi dia telah selingkuh selama lebih dari 15 tahun. Itu hanya "jimat" baginya. Pada saat yang sama, dia juga merasa bersalah tentang hal itu.

 

4 dari 5 halaman

5. Dia tidak memiliki cukup keberanian untuk mengubah hidupnya sepenuhnya

Seorang pria bisa saja telah tinggal bersama istrinya selama 10 tahun dan menjadi suami dan ayah yang sempurna, tetapi tiba-tiba dia bertemu belahan jiwanya. Terapis Douglas LaBier menyebut ini sebagai urusan "Pikiran-Tubuh". Perasaan baru ini bisa sangat kuat dan memakan Anda dari ujung kepala sampai ujung kaki.

Terkadang dalam kasus ini, beberapa pria mungkin lebih memilih untuk bercerai dan menikah lagi, tetapi yang lain tidak dapat melakukannya. Mereka masih memiliki ikatan kuat dengan istri mereka.

6. Adanya rantai yang kuat, seperti anak-anak atau harta gono-gini

Seorang pengacara yang telah menangani banyak perceraian berbagi pengalamannya, mengatakan bahwa sangat menyakitkan untuk berpisah, tetapi sangat menyakitkan untuk berhenti menjadi orang tua penuh waktu. Hal-hal ini dapat menghentikan banyak orang untuk bercerai, bahkan jika mereka tidak bahagia bersama.

Mungkin tidak ada cinta lagi di antara pasangan, tetapi tanggung jawab tetap ada dan rantai ini bisa sangat kuat.

 

5 dari 5 halaman

7. Dia tidak ingin mengalami rasa sakit karena bercerai

Kata "perceraian" membangkitkan jutaan emosi dan asosiasi buruk. Ini melibatkan berurusan dengan pengacara, berkelahi, membagi properti, dan bernegosiasi tentang manajemen waktu untuk anak-anak.

Beberapa pria mungkin lebih memilih untuk meninggalkan segala sesuatu seperti itu agar mereka tidak harus melalui air mata, kemarahan, dan teriakan yang datang dengan pengalaman ini.

8. Dia sadar dia melakukan kesalahan saat berselingkuh

Seorang pria mengungkapkan bahwa dia telah berselingkuh dari istrinya dengan teman dekatnya. Dia benar-benar mengerti bahwa itu adalah kesalahan yang mengerikan, tetapi sekarang dia sakit bila memikirkannya. Pria itu tidak tahu apa yang harus dilakukan atau apakah dia harus memberi tahu istrinya tentang hal itu.