Sukses

Punya Golongan Darah Ini, Anda Memiliki Risiko Lebih Tinggi Kena Serangan Jantung

Liputan6.com, Jakarta Kesehatan jantung Anda adalah salah satu hal terpenting yang perlu Anda pertahankan. Sebab menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), penyakit jantung telah menjadi penyebab utama kematian secara global.

Di sisi lain, Anda harus sangat menyadari kemungkinan Anda mengalami serangan jantung, karena ini bertanggung jawab atas hampir 85 persen dari semua kematian akibat penyakit jantung.

Menariknya, menurut sebuah penelitian pada bulan Januari, golongan darah yang Anda miliki justru sebenarnya bisa meningkatkan risiko serangan jantung.

 

2 dari 6 halaman

Golongan darah selain O punya risiko serangan jantung yang lebih tinggi

Para peneliti berusaha untuk menemukan bagaimana faktor golongan darah menjadi risiko serangan jantung. Temuan mereka kemudian diterbitkan di Arteriosklerosis, Trombosis dan Biologi Vaskular, jurnal American Heart Association (AHA) pada 23 Januari.

Studi tersebut menganalisis lebih dari 400.000 orang dan menemukan bahwa orang dengan golongan darah A atau B memiliki risiko serangan jantung gabungan 8 persen lebih tinggi daripada mereka yang bergolongan darah O.

Sebuah studi serupa yang meneliti lebih dari 1,36 juta orang dilakukan oleh European Society of Cardiology pada 2017. Studi ini menghasilkan hasil yang konsisten, dengan para peneliti menentukan bahwa mereka yang bergolongan darah non-O mengalami peningkatan 9 persen risiko kejadian koroner dan kardiovaskular, terutama serangan jantung.

 

3 dari 6 halaman

Golongan darah B memiliki risiko tertinggi terkena serangan jantung

Ketika para peneliti untuk studi 2021 membandingkan golongan darah A dan B dengan golongan darah O, mereka menemukan peningkatan risiko serangan jantung dengan golongan darah B.

Menurut penelitian, orang dengan tipe B memiliki peningkatan risiko 15 persen untuk infark miokard atau dikenal sebagai serangan jantung, dibandingkan dengan tipe O.

 

4 dari 6 halaman

Golongan darah A memiliki risiko paling tinggi mengalami gagal jantung

Namun, jika berhubungan dengan gagal jantung, mereka yang bergolongan darah A memiliki risiko tertinggi. Menurut studi tahun 2021, golongan darah non-O memiliki kombinasi risiko tinggi 10 persen saat membandingkan gagal jantung dengan golongan darah O.

Tetapi golongan darah A memiliki risiko yang meningkat secara signifikan, dengan 11 persen peningkatan risiko gagal jantung dibandingkan dengan darah tipe O.

Menurut WebMD, gagal jantung dan serangan jantung adalah dua bentuk penyakit jantung , tetapi gagal jantung cenderung berkembang secara bertahap sementara serangan jantung terjadi lebih tiba-tiba. Serangan jantung juga dapat menyebabkan gagal jantung seiring waktu.

 

5 dari 6 halaman

Akibat perbedaan pembekuan darah di antara golongan darah

Menurut European Society of Cardiology, peningkatan risiko serangan jantung atau gagal jantung antara golongan darah non-O ini mungkin disebabkan oleh fakta bahwa mereka lebih mungkin mengembangkan pembekuan darah.

Para peneliti dari studi 2017 menjelaskan bahwa pembawa golongan darah non-O memiliki "konsentrasi faktor von Willebrand yang lebih besar, protein pembekuan darah yang telah dikaitkan dengan peristiwa trombotik."

Dan temuan dari studi tahun 2021 mendukung hal ini. Menurut studi yang lebih baru ini, orang dengan tipe darah A dan tipe B 44 persen lebih mungkin mengalami trombosis, atau pembentukan gumpalan darah.

Seperti yang dijelaskan Forum Trombosis Amerika Utara (NATF) di situs web mereka, gumpalan darah memainkan peran utama dalam serangan jantung, karena dapat "memblokir arteri koroner dan membuat otot jantung kekurangan oksigen dan nutrisi, sehingga mengakibatkan serangan jantung."

6 dari 6 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini: