Sukses

Tak Hanya Kulit Memerah Seperti Dewi Perssik, Rambut Rontok juga Jadi Gejala Covid-19

Liputan6.com, Jakarta Covid-19 hadir dengan berbagai gejala yang dapat memengaruhi berbagai bagian tubuh dan juga dapat berkisar dari masalah ringan hingga komplikasi parah. Sementara gejala umum termasuk, demam, batuk kering, dan kelelahan, tanda-tanda Covid yang tidak biasa dan langka dapat berubah dari hilangnya indra penciuman dan rasa hingga sakit tenggorokan dan masalah pencernaan.

Artis Dewi Perssik misalnya, membagikan pengalamannya terpapar virus Corona yang membuat kulit wajah dan badanya memerah. Menurut pelantun "Mimpi Manis" itu, sekitar 20% yang terkena Covid memiliki gejala timbul kemerahan di kulit seperti dirinya.

Selain itu, penelitian terbaru mengklaim rambut rontok sebagai kemungkinan tanda COVID-19 juga.

 

2 dari 6 halaman

Rambut rontok gejala Covid-19?

Meskipun rambut rontok mungkin merupakan masalah umum yang dihadapi oleh banyak orang di seluruh dunia karena berbagai alasan, temuan baru-baru ini menunjukkan bahwa itu bisa menjadi gejala virus corona.

Laporan sebelumnya menunjukkan bahwa masalah kerontokan rambut diidentifikasi di antara sekelompok kelompok yang terinfeksi Covid yang dikenal sebagai 'long haulers', yang menderita efek jangka panjang dari virus.

Menurut survei yang dilakukan oleh Dr Natalie Lambert dari survei grup Facebook Fakultas Kedokteran Universitas Indiana dan Survivor Corp, ditemukan bahwa rambut rontok termasuk di antara 25 gejala teratas yang dialami oleh mereka yang didiagnosis dengan penyakit yang sangat menular.

 

3 dari 6 halaman

Hubungan antara rambut rontok dan COVID

COVID-19 adalah penyakit yang tidak bisa dianggap remeh. Oleh karena itu sedikit saja indikasi telah terjangkit virus tersebut penting untuk kita perhatikan. Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada bulan November yang mengamati dan menyelidiki gejala awal COVID-19 pada sekelompok kecil 63 peserta, 14 orang menunjukkan tanda-tanda rambut rontok.

Meskipun kemungkinan hubungan antara keduanya belum dikonfirmasi hingga saat ini, banyak yang berpendapat bahwa hal itu mungkin terkait dengan stres dan kecemasan yang dipicu oleh penyakit itu sendiri. Dikenal sebagai 'Telogen effluvium', jenis rambut rontok sementara ini terjadi saat tubuh Anda mengalami banyak stres, berupa trauma, syok, atau sakit.

 

4 dari 6 halaman

Studinya

Dalam hal rambut rontok, androgenetic alopecia adalah bentuk kerontokan rambut yang umum terjadi pada pria dan wanita di mana rambut rontok dengan cara tertentu dan di area tertentu. Ini biasa dimulai di atas kedua pelipis.

Sebuah studi tahun 2020 yang diterbitkan pada bulan Mei mengamati 175 orang yang dirawat di rumah sakit karena COVID-19. Studi itu mencapai kesimpulan bahwa sejumlah besar peserta menderita alopecia androgenetik.

Studi lain membandingkan pola kebotakan pada 336 pria yang dirawat di rumah sakit karena COVID-19 dan 1.605 pria lainnya yang dirawat di rumah sakit karena kondisi non-COVID. Penelitian menemukan bahwa kemungkinan kerontokan rambut jauh lebih tinggi pada pasien COVID.

5 dari 6 halaman

Infografis Jaga Kesehatan Mental Saat Pandemi Covid-19

6 dari 6 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: