Sukses

Cara Membuat Cerpen untuk Pemula dengan Baik dan Benar, Perhatikan Langkahnya

Liputan6.com, Jakarta Cerpen merupakan salah satu karya tulis berbentuk prosa yang sering dibaca hingga saat ini. Cerpen umumnya muncul sebagai bacaan di surat kabar, media daring, kumpulan cerpen, dan media lainnya. Cerpen mengangkat berbagai macam jenis kisah. Baik itu kisah nyata maupun kisah fiksi.

Siapapun bisa menulis cerpen yang dapat menarik dan menghibur pembaca. Bagi yang sudah mahir dalam tulis menulis cerpen, membuat cerpen tentu merupakan hal yang mudah. Namun, bagi para pemula yang ingin memulai menciptakan sebuah cerpen, memerlukan usaha tersendiri agar cerpen dapat menarik dan menghibur pembaca.

Cerpen memiliki ciri, unsur, dan perbedaan tersendiri dari novel atau karya tulis lainnya. Bagi kamu yang sedang memulai untuk menulis sebuah cerpen, ada baiknya kamu mengetahui cara membuat cerpen yang baik dan benar.

Kamu bisa membuat cerpen pribadi atau cerpen yang kamu tulis untuk dirimu sendiri, membagikannya di blog dan media sosial, atau kamu dapat mengirimnya ke media masa agar diterbitkan.

2 dari 7 halaman

Pengertian Cerpen

Cerpen merupakan kependekan dari cerita pendek. Seperti namanya, karya tulis satu ini cenderung singkat isinya. Dibanding tulisan-tulisan lainnya yang lebih panjang seperti novel, cerpen cenderung lebih padat dan langsung pada tujuan.

Cerpen dibatasi panjang penulisannya. Sebuah definisi klasik dari cerpen adalah harus dapat dibaca dalam waktu sekali duduk. Sementara definisi lainnya menyebutkan panjang cerpen tidak lebih dari 20.000 kata dan tidak kurang dari 1000 kata. Ada pula yang menyebutkan panjang cerpen paling tidak mencapai 10.000 kata.

Cerpen pada umumnya adalah suatu bentuk karangan fiksi. Genre yang paling banyak diterbitkan adalah fiksi seperti fiksi ilmiah, fiksi horor, fiksi detektif, dan lain sebagainya.

Namun, Cerpen kini juga mencakup bentuk nonfiksi seperti catatan perjalanan, prosa lirik dan varian-varian pasca modern serta non-fiksi seperti fikto-kritis atau jurnalisme baru.

Nah, bagi pemula yang akan mulai menulis cerpen, ada baiknya jika kamu mulai mengetahui cara membuat cerpen agar nantinya cerpenmu dapat tersusun dengan baik.

Berikut cara membuat cerpen bagi pemula yang baik dan benar yang berhasil Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber Senin (18/3/2019).

3 dari 7 halaman

Memahami unsur-unsur cerpen

Sebelum mulai menulis cerpen kamu perlu memahami unsur-unsur utama dari cerpen. Cerpen memiliki dua unsur dalam penulisannya, unsur tersebut yaitu unsur intrinsik dan ekstrinsik. Kedua unsur ini tak boleh terlepas satu sama lain.

Unsur intrinsik merupakan unsur pembentuk cerpen itu sendiri. Unsur intrinsik sangat penting dalam sebuah cerpen karena menentukan pembentukan cerpen itu sendiri. Unsur intrinsik terdiri dari tema, alur, latar, perwatakan, tokoh, dan nilai.

Sementara unsur ekstrinsik merupakan unsur yang berada diluar penulisan cerpen namun memiliki pengaruh pada cerpen itu sendiri. Unsur ekstrinsik dapat berupa latar belakang penullis dan situasi atau kondisi saat cerpen tersebut ditulis.

4 dari 7 halaman

Menentukan tema

Cara membuat cerpen selanjutnya adalah menentukan tema. Tema adalah ide pokok sebuah cerita. Tema merupakan sumber pada cerita yang akan kamu tulis. Untuk menulis sebuah cerpen pastinya kamu harus memiliki ide atau tema khusus.

Bagi pemula, kamu dapat menentukan tema yang kamu sukai atau tema yang paling dekat dengan kehidupan sehari-harimu. Misalnya jika kamu adalah seorang pelajar, maka kamu dapat mengambil tema kehidupan pelajar.

Dengan tema-tema yang dekat denganmu, kamu akan dengan mudah mengembangkan jalan cerita itu sendiri. Dengan tema utama ini kamu dapat menentukan jalan cerita yang akan kamu buat dan apa yang akan terjadi di dalamnya.

5 dari 7 halaman

Tentukan penokohan dan watak

Tokoh adalah orang-orang yang terlibat dalam cerita dan banyak mengambil peran dalam cerita tersebut. Tokoh dibagi menjadi 3 karakter yaitu:

Tokoh Protagonis: tokoh utama pada cerita

Tokoh Antagonis: tokoh penentang atau lawan dari tokoh utama

Tokoh Tritagonis: penengah dari tokoh utama dan tokoh lawan

Selain menentukan tokoh, deskiripskikan pula watak tokoh dalam sebuah penjelasan. Perwatakan ini dapat disampaikan melalui dialog, penjelasan narasi, atau penggambaran fisik tokoh tersebut.

6 dari 7 halaman

Tentukan Alur cerita

Setelah mendapatkan tema yang tepat dan penokohan, cara membuat cerpen selanjutnya adalah menetukan alur cerita. Alur atau plot merupakan jalan cerita yang akan kamu kembangkan hingga menjadi sebuag cerpen. Alur berupa susunan peristiwa atau kejadian yang membentuk sebuah cerita.

Alur dibagi menjadi 3 yaitu:

- Alur maju adalah rangkaian peristiwa yang urutannya sesuai dengan urutan waktu kejadian atau cerita yang bergerak ke depan terus.

- Alur mundur adalah rangkaian peristiwa yang susunannya tidak sesuai dengan urutan waktu kejadian atau cerita yang bergerak mundur (flashback).

- Alur campuran adalah campuran antara alur maju dan alur mundur.

Dalam penulisannya alur juga meliputi beberapa tahap yaitu:

- Pengantar: bagian cerita berupa gambaran, waktu, tempat atau kejadian yang merupakan awal cerita.

- Penampilan masalah: bagian yang menceritakan masalah yang dihadapi pelaku cerita.

- Klimaks: masalah dalam cerita sudah sangat gawat, konflik telah memuncak.

- Antiklimaks: masalah telah berangsur–angsur dapat diatasi dan kekhawatiran mulai hilang.

- Penyelesaian: masalah telah dapat diatasi atau diselesaikan.

Dalam tahap ini kamu juga harus menentukan konflik yang ingin kamu bangun. Konfliklah yang akan membuat ceritamu hidup. Dari setiap konflik pasti ada sebuah penyelesaian, maka tentukan juga penyelesaian dari konflik yang kamu buat.

 

7 dari 7 halaman

Mulai Menulis

Setelah menentukan unsur-unsur utama cerpen, cara membuat cerpen selanjutnya adalah mulai menulis cerpen. Kembangkan cerita dari tema yang telah kamu tentukan sebelumnya.

Tulis cerpen sesuai alur yang kamu pilih dan tahapan-tahapan yang sudah ada, masukkan pula unsur-unsur intrinsik cerpen seperti penokohan, watak, dan latar cerita.

Jangan lupa untuk memberi judul yang menarik. Upayakan membuat judul yang dapat memicu ketertarikan dan memantik keingintahuan pembaca untuk menyelesakan membaca cerpenmu.

Gunakan gaya bahasa yang tepat agar pembaca mudah memahami ceritamu, tentukan juga sudut pandang tokohmu apakah menggunakan sudut pandang orang pertama, ketiga, atau campuran.

Meski kamu dapat menggunakan gaya bahasa sehari-hari, kamu harus tetap menuliskan cerpenmu sesuai dengan kaidah penulisan dalam bahasa Indonesia yang benar.

Baca ulang dan koreksi kesalahan

Setelah selesai menulis cerpen, cara membuat cerpen yang terakhir adalah membaca ulang cerpenmu. Dengan begitu kamu akan mengetahui letak kesalahan yang ada. Baik itu kesalahan penulisan atau kesalahan lain.

 

Loading
Artikel Selanjutnya
Masuk Daftar 100 Kota Berbahaya di Dunia, Jakarta Masih Lebih Aman dari Kuala Lumpur
Artikel Selanjutnya
LRT Jakarta Targetkan Angkut 14 Ribu Penumpang Setiap Hari