Sukses

6 Mitos Covid-19 yang Beredar di Afrika dan Asia Tenggara

Liputan6.com, Jakarta- Mitos tentang penularan dan penyembuhan virus corona baru atau Covid-19 menyebar dengan cepat, hal ini menimbulkan kekhawatiran bahwa rumor tersebut dapat memicu penyebaran virus di antara orang-orang yang rentan di Afrika dan Asia Tenggara.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menggambarkan penyebaran mitos tentang Covid-19 sebagai infodemik, yang dapat membuat mereka yang berada di daerah terpencil dan pedesaan, tanpa akses ke internet, dan dengan sedikit pendidikan, pada risiko yang lebih besar tertular.

Berikut 6 mitos Covid-19 yang beredar di Afrika dan Asie Tenggara, dilansir dari news.trust.org:

Orang kulit hitam tidak bisa tertular virus

Aktor Inggris Idris Elba membantah rumor ini minggu ini ketika dia dinyatakan positif terkena virus corona covid-19. Pakar kesehatan sama sekali tidak menyimpulkan bahwa salah satu ras berisiko lebih rendah tertular virus atau akan lebih mudah disembuhkan.

Tuhan akan menyembuhkan virusnya

Seorang uskup di Nigeria mendesak pengikutnya untuk mengabaikan rekomendasi pemerintah dan menghadiri ziarah untuk menghilangkan virus, sementara ziarah massal 16 ribu orang di masjid Malaysia telah terkonfirmasi kasus.

Urin sapi bisa menyembuhkan, sementara makanan non vegetarian disalahkan 

Saat makanan non-vegetarian disalahkan sebagai penyebab Covid-19 di media sosial dengan tagar #NoMeat_NoCoronaVirus, urine sapi telah digembar-gemborkan sebagai obatnya. Berbagai otoritas makanan telah menolak tautan ini termasuk Otoritas Keamanan Pangan Irlandia yang mengatakan "tidak mungkin virus ditularkan melalui makanan".

Bawang cincang menyerap virus

Di Myanmar, situs berita melaporkan klaim yang diduga dari pejabat kesehatan yang menyarankan orang untuk tidur di sebelah bawang cincang yang mengklaim ini akan "menyerap virus" atau minum jus jahe.

Pengobatan holistik menahan penyembuhannya

Guru yoga dan pengusaha India Baba Ramdev mengklaim dalam sebuah video bahwa dia telah menemukan pengobatan ayurveda, sistem pengobatan dengan akar sejarah untuk melawan Covid-19.

Dr. Giridhar Babu, profesor epidemiologi di Yayasan Kesehatan Masyarakat India, mendesak pemerintah India untuk melarang iklan dan pesan semacam itu yang memberikan rasa aman yang palsu.

"Orang yang tidak terpelajar akan disesatkan,” ujarnya.

Cuaca panas dan lembab membunuh virus

Para ahli telah mempertimbangkan gagasan bahwa cuaca panas dan lembab dapat membantu menghentikan penyebaran virus korona, membuat banyak orang di iklim Asia yang lebih hangat berpikir bahwa mereka aman dari penyakit, dan meningkatkan risiko penyebaran Covid-19 tanpa terdeteksi.

Tetapi lonjakan dramatis infeksi virus korona di Asia dalam beberapa hari terakhir telah meningkatkan keraguan atas teori bahwa cuaca yang lebih hangat dapat membendung penyebaran virus, kata para ahli kesehatan.

 

 

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

2 dari 2 halaman

Tentang Cek Fakta Liputan6.com

Liputan6.com merupakan media terverifikasi Jaringan Periksa Fakta Internasional atau International Fact Checking Network (IFCN) bersama puluhan media massa lainnya di seluruh dunia. 

Cek Fakta Liputan6.com juga adalah mitra Facebook untuk memberantas hoaks, fake news, atau disinformasi yang beredar di platform media sosial itu. 

Kami juga bekerjasama dengan 21 media nasional dan lokal dalam cekfakta.com untuk memverifikasi berbagai informasi yang tersebar di masyarakat.

Jika Anda memiliki informasi seputar hoaks yang ingin kami telusuri dan verifikasi, silahkan menyampaikan kepada tim CEK FAKTA Liputan6.com di email cekfakta.liputan6@kly.id.