Sukses

Juara Liga Golf Jakarta, PGAI Rebut Piala Menpora

Liputan6.com, Jakarta Liga Golf Jakarta atau LGJ sudah berakhir dan dimenangkan klub golf PGAI. Keberhasilan ini diraih setelah PGAI mengalahkan MBOIG pada laga final Liga Golf Jakarta yang digelar di Damai Indah Golf, PIK Course pada 3 November lalu.

Dua club terbaik di Jakarta, PGAI dan MBOIG beradu taktik dan strategi untuk menaklukkan PIK Course yang dikenal menantang. Melalui pertarungan ketat, PGAI akhirnya menyudahi perlawanan MBOIG dengan skor 3-2.

PGAI menjadi juara Liga Golf Jakarta edisi perdana yang memperebutkan Piala Bergilir Menpora. Mereka diperkuat Ade Zulfikar, Fausta Bianda, Harmen Nazar (Single Match), serta Yani K / Bunbun M dan Ferry L / Subur di Four Ball Match.

Formasi tersebut mendapat perlawanan ketat dari tim MBOIG yang terdiri dari Rio Cipto S, Tigana Satria, Steanly Tayu (Single Match), lalu Farisyi / Silowiyono dan Dhany S / Agus H di Four Ball Match. Dua semifinalis lainnya menghadirkan Damai Indah Golf Club (Juara III) dan Jakarta Golf Club (Juara IV).

Persaingan ketat dari babak penyisihan hingga final diamini oleh Reza Rajasa, selaku Ketua PGI DKI Jakarta. Menurutnya, sejak awal klub-klub peserta menunjukkan semangat tinggi untuk menjadi yang terbaik. Pertarungan sengit tidak hanya di final, melainkan juga terjadi di babak-babak sebelumnya.

“Saya sangat mengapresiasi perjuangan dan semangat seluruh peserta. Selamat kepada PGAI yang keluar sebagai Champion. MBOIG, Damai Indah Golf Club, dan Jakarta Golf Club telah menunjukkan karakter mereka sebagai tim-tim kuat di Jakarta. Semua bertanding secara fair-play, itulah sportivitas, itulah olahraga, dan itulah golf. Apa pun bisa terjadi,” ujar Reza.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Junior Programs

 

Tujuan digelarnya LGJ 2022 tidak hanya memberi wadah kompetisi bagi klub-klub golf di Jakarta. LGJ juga ditujukan untuk memacu memacu para pengurus klub untuk melakukan pembinaan pemain junior secara tersruktur dan berkesinambungan.

Meski berstatus klub amatir, namun klub-klub ini menjadi penentu untuk berkembangnya bibit-bibit baru pemain golf. Pada akhirnya, para pegolf ini bisa mewakili Jakarta Jakarta di berbagai event, termasuk menjadi Pro-Player. Meski di LGJ perdana ini sejumlah klub menghadapi tantangan (dan kewajiban) untuk menyertakan Junior Player, namun pada akhirnya semua bisa memenuhi.

Bahkan Fausta Bianda, golfer junior PGAI, sejak babak penyisihan telah menyita perhatian para penggila golf karena kemampuannya. Selain Bianda, masih banyak bibit-bibit yang muncul melalui LGJ 2022 ini, yang bisa diandalkan Jakara di masa depan.

 

3 dari 3 halaman

Liga Golf Pertama

 

Event ini merupakan kompetisi berformat Liga Golf yang pertama kali digelar di Indonesia, sekaligus menjadi jawaban dari aspirasi club-club Golf di Jakarta yang berjumlah 109 Club. Para stakeholders mengharapkan adanya kompetisi berkelanjutan untuk club.

Selama ini di Indonesia, Golf lebih sering dipertandingkan dalam format Strokeplay selama satu sampai tiga hari. Dalam upaya meningkatkan kualitas persaingan dan pembinaan berkesinambungan, sekaligus mengoptimalkan sports industry, maka format Liga atau Series dengan sistem setengah kompetisi dan Matchplay menjadi jawaban.

Kick-off LGJ 2022 dilakukan pada 23 Agustus, dan Final pada 3 November 2022. Ketua PGI DKI, M Reza Rajasa sebenarnya sudah menginisiasi bergulirnya Liga Golf Jakarta. Namun pelaksanaannya terganjal pandemi Covid-19.

PGI DKI baru bisa menggulirkan Pilot Project Liga dalam format Interleague Invitational 2021 yang diikuti oleh 4 (empat) clubs yaitu MBOIG, JMC, Bintaro GC dan Siksam GC pada 2021. Dengan latar belakang tersebut, LGJ 2022 lebih tepat disebut sebagai kompetisi “Dari Club Untuk Club”.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS