Sukses

Fakta Menarik Kemenangan Liverpool atas Ajax Lewat Gol Bunuh Diri

Liputan6.com, Jakarta Liverpool mengawali musim Liga Champions 2020-21 dengan mencatat kemenangan 1-0 atas Ajax di Amsterdam. Gol bunuh diri pemain Ajax Nicolas Tagliafico membuat Liverpool berhasil mencuri poin penuh dalam laga Liga Champions Grup D di Johan Cruijff Arena, Rabu waktu setempat atau Kamis dinihari WIB (22/10/2020).

Pada laga itu, Liverpool dan Ajax banyak menciptakan peluang mencetak gol. Namun, akhirnya bek kiri Ajax Argentina Nicolas Tagliafico mengubah tembakan lecet Sadio Mane ke gawangnya sendiri pada menit ke-35.

Itu adalah kesalahan yang tidak menguntungkan dari Tagliafico yang menghasilkan satu-satunya gol di babak pertama dan memberi Liverpool keunggulan 1-0 menjelang jeda.

Babak kedua berlanjut dengan cara yang sama, dengan kedua tim menciptakan peluang yang menjanjikan tetapi kurang sentuhan akhir. Liverpool dan Ajax juga melakukan banyak perubahan, karena kelelahan mencari gol.

Namun, tidak ada lagi gol dalam permainan saat Liverpool mengakhiri kemenangan dan tiga poin. Dalam pertandingan Liga Champions berikutnya, The Reds akan menyambut Midtjylland di Anfield sementara Ajax bertandang ke Atalanta.

Untuk itu, berikut ada beberapa fakta menarik terkait kemenangan Liverpool atas Ajax di Amsterdam.

2 dari 5 halaman

Tak Ada Pemain Kunci

Setelah Derby Merseyside yang diperebutkan akhir pekan lalu, Liverpool menyesali bukan hanya hasilnya tetapi juga kehilangan Virgil van Dijk dalam jangka panjang.

Setelah hasil imbang melawan Everton, Liverpool kehilangan gelandang Thiago Alcantara dan bek Joel Matip karena cedera, sementara kiper pilihan pertama Alisson Becker terus absen.

Dalam pertandingan domestik dan Eropa yang akan datang, Jurgen Klopp akan sangat bergantung pada kedalaman skuad untuk mengelola beban kerja mereka yang kembali dari cedera.

Hal itu terlihat jelas dalam keputusan Klopp untuk melakukan perubahan pada babak pertama sebelum mengganti ketiga penyerang ketika pertandingan masih jauh dari kemenangan.

3 dari 5 halaman

Ajax Terus Hasilkan Pemain Berbakat

Pada Mei 2019, Ajax hanya berjarak beberapa detik untuk mengamankan tempat di final Liga Champions melawan Liverpool. Namun, gol Lucas Moura mengirim Tottenham Hotspur sebagai gantinya.

Sedikit lebih dari setahun kemudian, Ajax telah kehilangan sebagian besar tim yang menghadapi Spurs. Tidak kurang dari enam pemain starting eleven bergerak meninggalkan klub.

Namun demikian, juara Belanda itu terus menghasilkan bakat yang menjanjikan, sehingga tim mereka memiliki perpaduan yang bagus antara pemuda dan pengalaman.

Pemain seperti Ryan Gravenberch yang berusia 18 tahun dan Perr Schuurs yang berusia 20 tahun atau Mohammed Kudus turun ke lapangan melawan Liverpool, Ajax datang dengan tampilan baru termasuk para veteran seperti Daley Blind dan Davy Klaasen.

Ajax juga sangat cerdik dalam memilih waktu yang tepat untuk membiarkan talenta top mereka pergi, yang berarti pemain seperti Andre Onana dan Nicolas Tagliafico masih tetap di klub meskipun menarik minat dari klub Eropa lainnya selama beberapa musim terakhir.

4 dari 5 halaman

Fabinho Bersinar dalam Peran Baru

Sementara Adrian merasa sulit untuk mengganti posisi Alisson Becker, satu pemain yang tampaknya berkembang dalam peran yang tidak biasa untuk Liverpool adalah Fabinho.

Hengkangnya Dejan Lovren di musim panas, ditambah dengan cedera pada pemain lain, mengharuskan Fabinho untuk melangkah ke peran bek tengah, dan dilakukan pemain Brasil itu dengan sangat mudah.

Mantan pemain Monaco, yang memiliki pengalaman bermain sebagai bek kanan, bermain di pertahanan tengah melawan Chelsea awal musim ini dan secara efektif membuat Timo Werner absen.

Ditempatkan di posisi yang sama melawan Ajax, Fabinho sekali lagi tampil luar biasa, melakukan sejumlah intersepsi yang sangat baik.

5 dari 5 halaman

Simak Video Menarik Berikut Ini