Sukses

Terlalu Emosional, Legenda MU Selalu Gagal Jadi Manajer

Liputan6.com, Manchester - Dwight Yorke membeberkan alasan legenda MU, Roy Keane selalu gagal menjadi manajer. Ia menyebut Keane terlalu emosional sehingga karier manajernya tak panjang.

Keane bukan sosok asing bagi Yorke. Keduanya pernah menjadi andalan MU saat meraih treble winner tahun 1999.

Menariknya, Yorke juga pernah menjadi anak asuh Keane. Tepatnya saat Keane menangani Sunderland musim 2008/09.

"Saya sangat mengenal Keane. Saya bersamanya saat menjadi pemain dan menjadi manajer, dan saya tahu pribadinya," ujar Yorke seperti dilansir Evening Standard.

"Keane selalu mengucapkan kata kasar dan apa adanya sehingga membuat orang takut. Jadi saya melihat itulah salah satu faktor kenapa dia gagal karena tidak semua pemain cocok dengan gaya melatihnya," legenda MU itu menambahkan.

 

2 dari 4 halaman

Memuji Solskjaer

Di sisi lain, Yorke memuji manajer MU saat ini Ole Gunnar Solskjaer yang juga mantan rekannya.

"Dari yang saya lihat MU mengalami kemajuan. Padahal tahun lalu saya tidak melihat perkembangan sama sekali," ujar Yorke.

"MU hanya butuh satu striker lagi dan mungkin satu bek tengah. Setelah itu maka mereka bisa bersaing dengan Liverpool dan Manchester City."

3 dari 4 halaman

Klasemen Liga Inggris

 

 

4 dari 4 halaman

Saksikan video MU berikut ini: