Sukses

Peneliti Pelajari Lama Waktu Virus Corona COVID-19 Bertahan di Udara

Liputan6.com, Jakarta Studi tentang penelitian virus corona SARS-CoV-2 penyebab COVID-19 terus dilakukan. Kemungkinan, salah satu cara penularannya adalah melalui udara.

Para peneliti, dalam sebuah studi di The New England Journal of Medicine pada 18 Maret lalu, menemukan bahwa SARS-CoV-2 masih berpotensi menularkan ketika mereka bersifat aerosol atau tersebar di udara. Setidaknya, mereka bisa bertahan hingga durasi penelitian tersebut yaitu tiga jam.

"Hasil kami menunjukkan bahwa transmisi aerosol dan benda mati dari SARS-CoV-2 masuk akal, karena virus corona dapat tetap hidup dan menular dalam aerosol selama berjam-jam dan pada permukaan hingga harian," tulis para peneliti seperti dikutip dari The New England Journal of Medicine pada Senin (23/3/2020).

Mengutip Women's Health diketahui bahwa para peneliti dari Amerika Serikat ini juga melakukan studi terhadap virus penyebab COVID-19 di beberapa lingkungan lain yaitu plastik, stainless steel, tembaga, dan juga kardus.

Pada plastik dan stainless steel, virus dideteksi hingga sekitar 72 jam meski setelah 72 jam pada plastik dan 48 jam pada stainless steel, terlihat ada pengurangan. Sementara pada tembaga, SARS-CoV-2 tidak terdeteksi setelah 4 jam dan pada karton, virus corona tersebut tidak bisa diukur setelah 24 jam.

2 dari 2 halaman

Jarak Transmisi yang Terbatas

Walaupun begitu, Center for Disease Control and Prevention (CDC) menyatakan bahwa jarak transmisi lewat udara kemungkinan terbatas usai tetesan tersebut disemburkan dari seseorang yang terinfeksi.

"Transmisi udara dari orang ke orang dalam jarak jauh tidak mungkin," tulis CDC. Mereka mengatakan, kemungkinan partikel-partikel tersebut hanya bisa mencapai enam kaki dari titik asal atau sekitar 1,8 meter.

Namun, menurut Rishi Desai, mantan petugas dinas intelijen epidemi di CDC, Anda tetap masih berpotensi terinfeksi ketika tetesan yang mengandung virus mendarat secara langsung di wajah, tubuh, atau permukaan di sekitar Anda, untuk kemudian masuk lewat mengucek mata, maupun ketika dihirup dalam jarak yang cukup dekat.

Desai juga mengatakan, waktu pasti partikel virus bertahan di udara umumnya juga tergantung berbagai faktor misalnya temperatur atau kelembapan. Meski begitu, dalam kasus SARS-CoV-2, belum ada temuan pasti yang benar-benar menunjukkan seberapa lama mereka bisa bertahan.

(Giovani Dio Prasasti/Aditya Eka Prawira)

Alex Marquez Juarai MotoGP Virtual
Loading
Artikel Selanjutnya
Bintang Liverpool Sadio Mane Diyakini Bakal Pindah ke Real Madrid
Artikel Selanjutnya
Daftar Terbaru Pesepak Bola yang Terjangkit Virus Corona Covid-19: Dua Eks Presiden Real Madrid Positif