Sukses

Chelsea Resmi Diizinkan Belanja Pemain Baru di Bursa Transfer Januari

Liputan6.com, London - Kabar gembira didapat Chelsea setelah mereka resmi diizinkan untuk melakukan aktivitas transfer pada Januari 2020. Keputusan ini didapat setelah Pengadilan Arbitrase Olahraga (CAS) mengurangi hukuman mereka, yang dijatuhkan sejak Februari lalu.

Dalam pernyatannya, Jumat (6/12/2019) CAS menyebut bahwa pihaknya juga mengurangi denda Chelsea hingga separuh menjadi 300.000 franc Swiss (sekitar Rp4,26 miliar).

"(Chelsea) dilarang mendaftarkan pemain baru, baik secara nasional maupun internasional, untuk satu periode transfer secara keseluruhan, yang telah dijalankan klub pada (bursa transfer) musim panas 2019," kata CAS dalam pernyataan mereka yang dikutip Reuters, Jumat

Seperti diketahui, juara Liga Europa musim lalu tersebut dilarang melakukan aktivitas jual beli pemain di dua bursa transfer oleh FIFA karena melanggar aturan transfer internasional yaitu merekrut pemain di bawah usia 18 tahun.

Chelsea sudah menjalani larangan di satu bursa transfer pada awal musim ini. The Blues, yang saat ini bertengger di posisi keempat Liga Premier Inggris, telah mengajukan banding kepada CAS pada Juni.

2 dari 3 halaman

Penyelidikan

Setelah penyelidikan panjang terhadap aktivitas pendaftaran pemain di tingkat akademi, FIFA telah menyatakan Chelsea melanggar peraturan pasal 19 dalam kasus 29 pemain di bawah umur.

FIFA mengatakan bahwa klub juga telah melanggar sebuah pasal sehubungan dengan perjanjian yang disimpulkan terkait anak di bawah umur dan memungkinkan Chelsea untuk mempengaruhi klub lain dalam masalah transfer.

CAS mengatakan bahwa pelanggaran itu melibatkan "jumlah pemain yang jauh lebih kecil" dari laporan sebelumnya.

3 dari 3 halaman

Pelanggaran

"CAS menemukan bahwa CFC (Chelsea) memang melanggar Pasal 19.1 (terkait dengan transfer internasional anak di bawah umur) dan 19,3 (terkait dengan pendaftaran pertama anak di bawah umur) RSTP," tulis pernyataan CAS.

CAS juga menambahkan bahwa mereka hanya menemukan "sekitar sepertiga dari pelanggaran" yang dinyatakan oleh FIFA.

"Selain itu, pelanggaran aturan RSTP (Peraturan tentang Status dan Transfer Pemain) lainnya ditemukan kurang serius dibandingkan yang dikaitkan terhadap Chelsea FC oleh FIFA."

Loading
Artikel Selanjutnya
Ketimbang Chelsea, Edinson Cavani Lebih Suka Pindah Atletico Madrid
Artikel Selanjutnya
3 Alasan Kepa Arrizabalaga Layak Dicap Kiper Terburuk di Liga Inggris