Sukses

3 Alasan Performa Cristiano Ronaldo Menurun Musim Ini

Turin - Cristiano Ronaldojarang menampilkan performa buruk dalam kariernya. Namun, hal itu sering terjadi bersama Juventus di musim 2019-2020.

Sepanjang musim ini, Cristiano Ronaldo baru mencetak enam gol dan dua assists dari 14 laga yang ia lakoni di semua kompetisi. Raihan tersebut seharusnya cukup baik bagi seorang pesepak bola, tetapi tidak untuk Ronaldo.

Pelatih Juventus, Maurizio Sarri, juga ogah silau dengan kebintangan Ronaldo. Dalam beberapa kesempatan, ia berani menarik keluar eks winger Sporting Lisbon itu saat La Vecchia Signora tengah tertinggal atau membutuhkan kemenangan.

Satu contohnya adalah ketika Sarri mengganti Ronaldo dengan Paulo Dybala saat Juve berjumpa AC Milan. Hasilnya, Dybala sanggup mencetak gol dan memberikan kemenangan buat timnya.

Terlalu dini menyebut kebintangan Ronaldo telah habis. Tentunya banyak faktor yang menyebabkan menurunnya performa pria kelahiran Madeira, Portugal, musim ini.

Lantas, sebenarnya ada apa dengan Cristiano Ronaldo? Berikut kami jabarkan tiga alasan di balik penurunan performa Ronaldo musim ini yang dilansir dari Sportskeeda:

2 dari 4 halaman

Skema Permainan

Cristiano Ronaldo menjadi pusat permainan ketika masih berseragam Real Madrid. Zidane mengarahkan anak asuhnya untuk mengarahkan bola kepada Ronaldo. Hal tersebut yang membuahkan tiga titel Liga Champions untuk El Real.

Namun, hal tersebut tidak terjadi di Juventus, terutama ketika Sarri menjabat sebagai arsitek tim. Pelatih asal Italia tersebut lebih memilih bermain menguasai bola dibandingkan dengan umpan-umpan silang.

Imbasnya buat Cristiano Ronaldo, ia sering berperan sebagai pemantul bola, bukan sebagai seorang finisher. Terlebih, Juventus memiliki Gonzalo Higuain, yang bertugas sebagai penyelesai.

3 dari 4 halaman

Beda Higuain dengan Benzema

Higuain dan Benzema memiliki tipe permainan yang cukup berbeda. Benzema diplot sebagai seorang penyerang yang menjadi fasilitator seorang Cristiano Ronaldo. Penyerang Prancis tersebut selalu memberikan umpan-umpan yang memanjakan seorang Ronaldo di lini depan El Real.

Statistik berbicara, produktivitas gol Benzema meningkat sejak kepergian Ronaldo. Benzema telah mencetak 41 gol dan 15 assists, sedangkan Ronaldo hanya mencetak 34 gol dan 11 assists.

Sementara itu, Higuain adalah seorang penyerang yang bertugas untuk menyelesaikan sebuah peluang. Cristiano Ronaldo sering dipasangkan dengan Higuain di lini depan dengan formasi 4-3-1-2. Hal tersebut yang menyebabkan produktivitas Ronaldo menurun.

4 dari 4 halaman

Faktor Usia

Cristiano Ronaldo akan berusia 35 tahun pada Februari 2020. Usia tersebut sudah cukup tua untuk seorang pesepak bola.

Pada usia kepala tiga, seorang pesepak bola rentan akan cedera dan mengalami penurunan stamina. Bahkan, Sarri menyatakan cedera lutut dapat mengganggu kinerja dari seorang Cristiano Ronaldo. (Bola.com/Tegar Juel)

Sumber: Sportskeeda