Sukses

Pallotta Bantah Bintang AS Roma Dalang Pemecatan Di Francesco

Liputan6.com, Jakarta - Pemilik AS Roma Jim Pallotta bersikeras membantah soal keterlibatan pemain dalam kasus pemecatan Eusebio Di Francesco. Pelatih berusia 49 tahun ini, kehilangan pekerjaannya setelah Roma disingkirkan Porto di Liga Champions.

Belakangan beredar kabar bahwa sekelompok pemain senior AS Roma telah mendorong pergantian Francesco di tengah banyak pertikaian. Pemain bintang seperti Daniele De Rossi, Kostas Manolas, Aleksandar Kolarov dan Edin Dzeko, bersekongkol untuk memecat Di Francesco.

Namun, Pallotta menyangkal rumor ini, bahkan mengklaim bahwa De Rossi telah melobi agar Di Francesco dibiarkan bertanggung jawab untuk sisa musim sebelum pemecatannya pada bulan Maret.

"Beberapa aspek dari artikel itu membuat Daniele De Rossi terlihat buruk, yang tidak adil karena Daniele telah menjadi prajurit untuk Roma selama 18 tahun. Dia pantas dihormati dan saya selalu menghormatinya," tulisnya dalam surat terbuka kepada penggemar di situs resmi AS Roma.

"Gagasan bahwa Daniele ingin memecat Eusebio Di Francesco adalah 100% salah dari semua percakapan saya dengannya.

"Faktanya, dengan 12 pertandingan tersisa di musim ini, saya memiliki percakapan telepon dengan Daniele dan dia secara pribadi meminta saya untuk tetap menjadi pelatih hingga akhir musim. Jadi jika ada yang menyarankan dia meminta Di Francesco untuk dipecat , itu tidak bisa jauh dari kebenaran," kata bos AS Roma ini.

 

 

2 dari 3 halaman

Tinggalkan Roma

"Jika bukan De Rossi, apakah Dzeko, Manolas atau Kolarov meminta pelatih untuk dipecat? Tidak. Saya tidak pernah mendengar ada pemain yang mengatakan bahwa mereka ingin kami memecat Di Francesco."

De Rossi akan meninggalkan Roma setelah melakukan debut profesionalnya untuk klub. Dan Pallotta mengakui bahwa legenda klub diperlakukan dengan buruk, sehubungan dengan jaminan atas tempatnya di tim yang diberikan pada awal musim.

"Kami mungkin memiliki beberapa perbedaan pendapat tentang bagaimana karier bermainnya di Roma telah berakhir tetapi saya tidak akan membahasnya di ranah publik; itu antara Daniele dan saya," tulisnya.

3 dari 3 halaman

Posisi Keenam

"Daniele emosional tetapi dia emosional karena dia peduli dan telah peduli tentang Roma selamanya. Dia bermain dengan hatinya - kita telah melihatnya selama 18 tahun dengan Roma."

"Apakah dia kesal karena seseorang dibawa masuk untuk bermain di posisinya, seperti yang dinyatakan dalam artikel? Ya, dia - tapi itu karena sehari sebelum dia diberitahu oleh [mantan direktur olahraga] Monchi bahwa kita tidak membawa pada seseorang. "

Roma menyelesaikan musim Serie A 2018-19 di tempat keenam, tiga poin di belakang Atalanta dan Inter, yang mengklaim dua tempat terakhir Liga Champions.

Loading
Artikel Selanjutnya
AS Roma Pinjam Bek Chelsea Selama Setengah Musim
Artikel Selanjutnya
Juventus dan Roma Akan Bertukar Pemain Lagi