Sukses

Proliga 2019: Persaingan Tim Putri Bakal Ketat dan Sengit

Liputan6.com, Jakarta Laga antara Tim putri Jakarta Pertamina Energi melawan Bandung Bank BJB Pakuan akan menjadi pembuka Proliga 2019 di GOR Amongrogo Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Selain dua tim di laga pembuka, terdapat tiga tim putri lain yang bertarung dalam liga bola voli tertinggi di Indonesia ini, yakni, Jakarta BNI 46, Jakarta Elektrik PLN, dan Jakarta PGN Popsivo Polwan.

Direktur Proliga, Hanny S Surkatty, menyebut kompetisi tahun ini dipastikan menjadi ajang pertandingan tersengit, khususnya di tim putri. Menurut Hanny, persaingan tim putri untuk menuju final four akan sangat berat.

"Pertandingan di tim putri pasti berlangsung ketat sejak putaran pertama karena perpindahan pemain (dari satu tim ke tim lainnya) merata," ujar Hanny S Surkatty, di Yogyakarta, Kamis (6/12/2018).

Ia mengungkapkan persiapan tim putri juga sudah dilakukan sejak tiga bulan lalu. Persiapan tim di Proliga 2019 bahkan lebih lama ketimbang pelatnas Asian Games yang memakan waktu dua bulan.

2 dari 3 halaman

Kekuatan Merata

Untuk putra, terdapat enam tim yang juga berlaga di Proliga 2018, yakni Palembang Bank Sumselbabel, Jakarta BNI 46, Jakarta Pertamina Energi, Surabaya Bhayangkara Samator, Jakarta Garuda, dan Sidoarjo Aneka Gas Industri. Meskipun demikian, teknik permainan tim putra lebih merata sehingga belum bisa diraba.

"Walaupun perpindahan pemain juga tinggi, tetapi sepertinya baru bisa dilihat setelah final four," kata Hanny.

3 dari 3 halaman

Pemain Timnas

Ia menjanjikan pertandingan yang seru dalam Proliga 2019. Ketika memasuki final four, seluruh pemain timnas akan berkumpul untuk bertarung.

"Tidak hanya pemain timnas, pemain yang berkualitas di luar timnas juga ikut berpartisipasi," ucapnya.

(Switzy Sabandar)

Video Populer Bola

Tutup Video
Artikel Selanjutnya
Proliga 2019: Punya 3 Setter, BNI 46 Merasa Beruntung
Artikel Selanjutnya
Tim Putra BNI 46 Optimistis Juara Proliga 2019