Sukses

Taufik Hidayat Pesimistis Tunggal Putra Mendulang Medali di Asian Games 2018

Liputan6.com, Bandung - Selepas ditingal Taufik Hidayat yang memutuskan pensiun, Indonesia belum punya atlet bulu tangkis terbaik di tunggal putra. Dia pun pesimistis tunggal putra bisa berbicara banyak di Asian Games 2018.

Pada Asian Games 2018, tunggal putra akan mengandalkan Jonatan Christie dan Anthony Sinisuka Ginting. Di ranking BWF, Ginting berada di posisi ke-12, sedangkan Jonatan di urutan ke-15.

Namun demikian, Taufik tak yakin dua tunggal putra Indonesia itu mendulang medali Asian Games 2018. "Tunggal putra masih berat," katanya di Gedung Sate Bandung, Sabtu (11/8/2018).

Untungnya, kata Taufik, Jonatan dan Ginting bisa memanfaatkan status Indonesia sebagai tuan rumah Asian Games. Mereka bisa mendapat banyak dukungan dari suporter.

"Ini tantangan lebih besar lagi, dalam satu sisi harus tambah motivasi karena kami main sebagai tuan rumah dan belum tentu kapan lagi Asian Games ada di sini. Jadi, manfaatkan semaksimal mungkin untuk bisa jadi yang terbaik untuk bangsa ini," ucap peraih medali emas Olimpiade Athena 2004 itu.

1 dari 2 halaman

Andalkan Ganda

Peraih medali emas Olimpiade itu juga yakin bulu tangkis mampu menyumbang medali emas lewat nomor ganda. Saat ini, Indonesia punya dua pasang atlet terbaik di nomor ganda.

Indonesia memiliki Marcus Gideon/Kevin Sanjaya di ganda putra dan Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir di ganda campuran.

"Bulu tangkis kan targetnya satu (emas), entah ganda putra atau ganda campuran, mudah-mudahan bisa lebih dari satu (emas)," ujar Taufik.

"(Andalan) Selama ini kan hanya ganda, Tontowi-Butet dan Kevin-Gideon saja. Kalau yang lain mudah-mudahan bisa bawa yang terbaik," ujarnya.

Artikel Selanjutnya
Timnas Indonesia U-23 Menang Besar Atas Chinese Taipei
Artikel Selanjutnya
Asian Games 2018: Palestina Berterima Kasih Didukung Fans Timnas Indonesia