Sukses

DFB Jelaskan Pertemuan Ozil dengan Presiden Turki

Liputan6.com, Jakarta Manajer Timnas Jerman, Oliver Bierhoff, menjelaskan soal pertemuan Mesut Ozil dengan Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan. Bierhoff menegaskan acara tersebut tidak memiliki agenda politik.

Menurutnya, kegiatan tersebut tak memiliki maksud apa-apa kecuali hanya pertemuan antara manusia yang memiliki hubungan dengan Turki.

Pada bulan Mei lalu, Ozil bersama dengan Ilkay Gundogan tampak foto bersama dengan Erdogan di kedutaan besar Turki di London. Seperti yang diketahui, Ozil dan Gundogan adalah pemain asal Jerman yang memiliki darah keturunan asal Turki.

Erdogan sendiri saat ini tengah menggalang dukungan untuk maju lagi sebagai presiden. Adapun kunjungan Erdogan ke Inggris pada bulan Mei lalu adalah untuk menggelar pertemuan dengan perdana menteri Inggris, Theresa.

Pertemuan Ozil dan Gundogan dengan Erdogan lantas menjadi perhatian Federasi Sepakbola Jerman (DFB). Mereka mengkhawatirkan dua pemain tersebut menjadi alat kampanye.

2 dari 3 halaman

Pertemuan Biasa

Namun Bierhoff yang menjabat sebagai manajer di Timnas Jerman menyatakan bahwa pertemuan Ozil dengan Erdogan tidak memiliki agenda politik apapun. Oleh sebab itu, kutukan pada Ozil harus dihentikan.

"Mesut dan Ilkay anak muda, Anda tak perlu mengutuk mereka selamanya," tutur Bierhoff jelang pertandingan antara Jerman menghadapi Austria.

"Saya cepat menyadari bahwa mereka tak ingin dengan sengaja mengirimkan sinyal terkait politik."

3 dari 3 halaman

Tak Ada Niatan Politik

"Kami ingin mengerti bagaimana itu bisa terjadi, dan kami ingin memastikan bahwa tak ada niatan politik," sambungnya.

Jerman sendiri sendiri akan tampil di Piala Dunia 2018, di Rusia. Jerman akan bertarung di Grup F dan akan mengawali laganya di turnamen tersebut menghadapi Meksiko.

Sumber: bola.net

Loading
Artikel Selanjutnya
6 Pemain Muslim Ini Jadi Bintang di Liga Inggris
Artikel Selanjutnya
Unai Emery Kagumi Mesut Ozil