Sukses

Inilah 3 Kategori Pekerjaan Kebal Resesi Menurut Pakar

Liputan6.com, Jakarta Mencari pekerjaan di tengah kabar soal resesi membutuhkan pendekatan yang lebih kreatif. Ketika perusahaan mengurangi kegiatan perekrutan, penting untuk para pencari kreja memasarkan diri. Itu yang dapat membantu perusahaan menjadi lebih efisien atau menguntungkan bahkan selama krisis ekonomi.

Akan tetapi, setidaknya ada tiga jenis kandidat yang dirasa mampu “tahan resesi”, kata seorang perekrut eksekutif selama 25 tahun Jeff Hyman.

Sepanjang kariernya, Hyman, yang juga merupakan CEO dari Recruit Rockstars, sebuah firma pencarian eksekutif, telah mewawancarai lebih dari 30.000 kandidat pekerjaan. Dia menemukan bahwa mereka yang memposisikan diri sebagai salah satu dari tiga tipe karyawan ini adalah yang paling baik melindungi dirinya sendiri. terhadap gejolak ekonomi.

Melansir CNBC, Jumat (9/12/2022), berikut ini tiga kandidat pekerjaan paling 'tahan resesi' menurut Hyman.

1. Maker

Kategori ini merupakan pembuat produk atau layanan. Yang termasuk pekerjaan ini seperti desainer, insinyur perangkat lunak, atau manajer produk.

2. Shaker

Selanjutnya ada shaker. Kategori ini menghasilkan bisnis atau mengajak pelanggan baru dan membantu memperluas jangkauan perusahaan. Mereka yang termasuk ialah seorang eksekutif akun, manajer kemitraan strategis, atau analis riset pasar.

3. Taker

Terakhir adalah taker. Kategori ini membantu perusahaan mengatur keuangan dan meningkatkan keuntungan. Pekerjaan yang termasuk taker ini seperti analis penetapan harga, akuntan, dan perwakilan layanan klien.

Maker cenderung memiliki keterampilan analitis dan pemrograman komputer yang kuat. Sementara shaker memiliki keterampilan komunikasi dan presentasi yang kuat. Adapun taker biasanya perlu memiliki bakat alami matematika dan statistik serta kemampuan pemecahan masalah tingkat atas.

“Semakin dekat Anda mengidentifikasi dengan salah satu dari tiga jenis pekerjaan inti ini, semakin besar kemungkinan Anda akan berhasil dalam pencarian kerja, atau, jika Anda menyukai peran Anda saat ini, Anda akan mempertahankan pekerjaan Anda,” kata Hyman.

Oleh karena itu, semua peran ini memiliki fokus yang konsisten dan membantu bisnis meningkatkan keuntungan, jelas Hyman, baik dengan mengurangi biaya atau meningkatkan pendapatan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Mulailah Dari Resume

Sementara itu, untuk menyelaraskan diri Anda dengan salah satu dari tiga kategori ini, mulailah dengan resume Anda. Bagian keterampilan resume Anda harus mencerminkan keterampilan keras, lunak, dan dapat dialihkan dari kategori pekerjaan yang paling Anda identifikasi.

Hyman menyarankan untuk menggunakan poin-poin setiap pengalaman kerja untuk menyoroti pencapaian dan hasil yang jelas dan terukur, daripada menjelaskan tanggung jawab pekerjaan Anda.

“Tanyakan pada diri sendiri ‘Bagaimana saya mengembangkan atau mempertahankan bisnis?’” kata dia.

“Bisa jadi Anda membantu mendapatkan pelanggan baru, melatih karyawan tingkat pemula, meningkatkan pendapatan atau mengurangi biaya – benar-benar poin data apa pun yang akan langsung mengesankan pembaca dan membuat mereka berpikir, ‘Wow, mereka berhasil dalam peran ini, dan dapat menunjukkan bukti nilainya,’” jelas Hyman.

Di samping itu, penting juga untuk menyoroti contoh spesifik tentang cara Anda berkontribusi pada tim dan tujuan bisnis selama wawancara kerja.

“Anda ingin menunjukkan kepada manajer perekrutan bahwa apa yang Anda lakukan berdampak langsung pada keuntungan perusahaan, apakah itu meningkatkan pendapatan atau menurunkan biaya,” katanya.

Dia menambahkan, “Kandidat yang paling berharga dan menonjol selama penurunan adalah mereka yang memungkinkan tim mereka menjadi lebih efisien dan bersedia bekerja keras untuk membantu bisnis tetap bertahan bahkan selama masa-masa sulit.”

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS