Sukses

Karyawan Meta Membongkar Mark Zuckerberg Ingkar, Beri Pesangon Tak Sesuai Janji

Liputan6.com, Jakarta Sebagian karyawan Mark Zuckerberg di Meta yang bergabung dengan perusahaan melalui program pelatihan perusahaan mengungkapkan bahwa mereka menerima pesangon yang lebih rendah dibandingkan dengan pekerja lain yang baru saja terkena pemutusan hubungan kerja atau PHK.

Para karyawan yang menjadi anggota Meta’s Sourcer Development Program dimaksudkan untuk membantu para pekerja dari berbagai latar belakang agar bisa mendapatkan karier di perusahaan besar ini. Program Pengembangan Sumber yang menjadi bagian dari program Pathways Meta membantu orang-orang dengan latar belakang profesional non-tradisional mendapatkan kesempatan magang di raksasa jejaring sosial untuk berbagai peran.

Terkait dengan kabar PHK Meta, hampir setiap anggota Meta’s Sourcer Development Program yang kira-kira lebih dari 60 pekerja telah diberhentikan dari perusahaan. Mereka menjadi salah satu yang terdampak dari PHK besar-besaran lebih dari 11.000 pekerja pada awal November kemarin.

Melansir CNBC, Selasa (6/12/2022), beberapa anggota Program Pengembangan Sumber Meta mengatakan bahwa mereka bergabung dengan Meta pada bulan April sebagai bagian dari kelompok terbaru perusahaan.

Karyawan tersebut mengatakan bahwa mereka bukan pekerja kontrak dan malah dikategorikan sebagai karyawan jangka pendek yang menerima semua tunjangan karyawan penuh waktu, termasuk asuransi dan dana pensiun tetapi bukan paket saham perusahaan.

Setelah menyelesaikan program 12 bulan, karyawan kemudian akan dikonversi menjadi karyawan tetap jika memenuhi kriteria yang diperlukan.

Dalam sebuah surat yang dikirim ke karyawan Meta selama PHK dan diunggah secara online, CEO Meta Mark Zuckerberg mengatakan bahwa perusahaan akan membayar pesangon 16 minggu gaji pokok ditambah dua minggu tambahan untuk setiap tahun masa kerja, tanpa batas.

Zuckerberg menambahkan bahwa Meta akan menanggung biaya perawatan kesehatan untuk orang dan keluarga mereka selama enam bulan.

Namun, pada kenyataannya anggota Meta’s Sourcer Development Program mengungkapkan bahwa mereka hanya menerima gaji pokok selama 8 minggu dan COBRA selama tiga bulan.

Para pekerja mengatakan tidak ada alasan yang jelas terkait paket pesangon yang lebih rendah daripada rekan lainnya, mengingat mereka adalah karyawan penuh waktu dan bukan staf kontrak.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Surat Terbuka Dari Karyawan

Pada 16 November, para pekerja yang terkena dampak mengirim surat kepada Zuckerberg dan eksekutif Meta lainnya, termasuk kepala staf Meta Lori Goler dan kepala operasi Javier Olivan. Pekerja memberi tahu manajemen Meta tentang situasi pesangon mereka dan meminta bantuan untuk menyelesaikan masalah tersebut.

“Bahkan mantan manajer kami bersikeras bahwa kami bingung dan semua informasi yang mereka dapatkan adalah bahwa kami ditawari gaji 16 minggu dan asuransi kesehatan 6 bulan,” tulis kelompok pekerja dalam surat itu.

Mereka kemudian menambahkan, “Pimpinan mungkin tidak menyadari bahwa kelas SDP terakhir, yang dimulai pada April 2022, berulang kali diyakinkan oleh kepemimpinan mereka bahwa setiap potensi PHK tidak akan memengaruhi pekerjaan mereka saat ini, tetapi kemungkinan akan memengaruhi kemampuan perusahaan untuk mempertimbangkan mereka. peran penuh waktu.”

Pekerja Meta yang terkena dampak mengatakan bahwa mereka belum menerima balasan apa pun dari sumber daya manusia dan staf manajemen Meta yang menjelaskan situasi mereka.

“Dalam Q&A baru-baru ini, Lori bahkan menyatakan bahwa Pathways Programs tidak akan terpengaruh,” kata surat tersebut. “Berdasarkan informasi inilah kami berulang kali diyakinkan oleh manajer kami bahwa kami tidak perlu mulai melamar posisi di luar perusahaan.”

“Kami memahami bahwa kami dipekerjakan sesuka hati dan bahwa kebutuhan bisnis selalu berkembang dan berubah, tetapi kami merasa mungkin ada kesalahan.”

Para pekerja mengatakan, Meta belum membalas surat mereka, tetapi telah mengirimkan beberapa paket hadiah kepada anggota yang dimaksudkan untuk memberi selamat kepada mereka karena telah menyelesaikan Program Pengembangan Sumber.

“Kami berharap Meta hanya menawarkan 8 minggu gaji pokok dan 3 bulan COBRA untuk kelas SDP April 2023 yang terkena dampak adalah kesalahan administrasi dan tidak dilakukan dengan sengaja mengabaikan atau tidak berperasaan,” kata para pekerja dalam surat tersebut.

Namun dari itu semua, Facebook tidak segera menanggapi apa pun untuk berkomentar.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS