Sukses

Mengagetkan, Mark Zuckerberg PHK 11.000 Karyawan Induk Usaha Facebook

Liputan6.com, Jakarta Meta, Perusahaan induk Facebook memberhentikan 11.000 karyawan. Itu menandai pemutusan hubungan kerja atau PHK yang paling signifikan dalam sejarah raksasa teknologi tersebut.

Pemutusan hubungan kerja terjadi saat Meta menghadapi berbagai tantangan terhadap bisnis intinya dan membuat taruhan yang tidak pasti dan mahal untuk beralih ke metaverse.

Itu juga terjadi di tengah serentetan PHK di perusahaan teknologi lain dalam beberapa bulan terakhir karena sektor yang berkembang pesat bereaksi terhadap inflasi yang tinggi, kenaikan suku bunga, dan kekhawatiran akan resesi yang membayangi.

"Hari ini saya membagikan beberapa perubahan tersulit yang telah kami buat dalam sejarah Meta," tulis CEO Mark Zuckerberg dalam posting blog kepada karyawan seperti melansir CNN, Kamis (10/11/2022).

“Saya telah memutuskan untuk mengurangi tim kami sekitar 13 persen dan melepaskan lebih dari 11.000 karyawan berbakat kami,” ungkapnya.

Dalam posting, Zuckerberg mengatakan jika PHK memang berdampak pada banyak sudut perusahaan. Akan tetapi, tim rekrutmen Meta akan terpukul sangat keras karena perusahaan berencana untuk mempekerjakan lebih sedikit orang tahun depan.

Selanjutnya pembekuan perekrutan akan diperpanjang hingga kuartal pertama dengan beberapa pengecualian. Per September, Meta terhitung memiliki jumlah karyawan lebih dari 87.000, berdasarkan pengarsipan SEC September.

Bisnis penjualan iklan inti Meta telah terpukul perubahan privasi yang diterapkan Apple, pengiklan memperketat anggaran, dan meningkatkan persaingan dari pesaing baru seperti TikTok.

Sementara itu, Meta telah menghabiskan miliaran untuk membangun versi internet masa depan, yang dijuluki metaverse, yang kemungkinan masih bertahun-tahun lagi untuk diterima secara luas.

Bulan lalu, perusahaan bahkan telah membukukan penurunan pendapatan kuartalan kedua dan mengatakan bahwa labanya terpotong hampir setengah dari tahun sebelumnya.

Setelah bernilai lebih dari USD 1 triliun tahun lalu, nilai pasar Meta sejak itu merosot menjadi sekitar USD 250 miliar. "Saya ingin bertanggung jawab atas keputusan ini dan bagaimana kami sampai di sini," tulis Zuckerberg dalam postingannya. "Saya tahu ini sulit untuk semua orang, dan saya terutama minta maaf kepada mereka yang terkena dampak."

Namun, di sisi lain saham Meta naik sekitar 5 persen dalam perdagangan Rabu setelah pengumuman tersebut.

Meta tidak sendirian merasakan sakitnya penurunan pasar. Sektor teknologi telah menghadapi ujian realitas yang memusingkan karena inflasi, kenaikan suku bunga, dan lebih banyak hambatan ekonomi makro telah menyebabkan perubahan pengeluaran yang menakjubkan untuk industri yang hanya tumbuh lebih dominan karena konsumen lebih banyak mengalihkan kehidupan mereka secara online selama pandemi.

"Pada awal Covid, dunia dengan cepat bergerak online dan lonjakan e-commerce menyebabkan pertumbuhan pendapatan yang sangat besar," tulis Zuckerberg.

“Banyak orang memperkirakan ini akan menjadi akselerasi permanen yang akan terus berlanjut bahkan setelah pandemi berakhir. Saya juga melakukannya, jadi saya membuat keputusan untuk meningkatkan investasi kami secara signifikan. Sayangnya, ini tidak berjalan seperti yang saya harapkan,” kata dia.

Dia menegaskan bahwa masalah tersebut merupakan kesalahan yang telah dilakukannya sehingga dia akan bertanggung jawab akan hal itu.

Sebagai informasi, jumlah staf Meta pada bulan September hampir dua kali lipat dari 48.268 staf pada awal pandemi pada bulan Maret 2020.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Perusahaan Lain yang Melakukan PHK

Selain Meta, ada sejumlah perusahaan teknologi lain yang telah mengumumkan pembekuan perekrutan atau pemutusan hubungan kerja dalam beberapa bulan terakhir, seringkali setelah melihat pertumbuhan pesat selama pandemi.

Pekan lalu, perusahaan rideshare Lyft mengatakan telah memecat 13 persen karyawannya dan perusahaan pemrosesan pembayaran Stripe mengatakan akan memangkas 14% stafnya.

Pada hari yang sama, raksasa e-commerce Amazon pun mengatakan sedang menerapkan jeda pada perekrutan perusahaan.

Adapun pada minggu lalu, saingan Facebook yaitu Twitter mengumumkan PHK massal yang berdampak pada peran di seluruh perusahaan saat pemilik barunya, Elon Musk, mengambil alih.

Selain PHK, Zuckerberg mengatakan perusahaan mengharapkan untuk "menggelar lebih banyak perubahan pemotongan biaya" dalam beberapa bulan mendatang.

Meta, yang seperti raksasa teknologi lainnya dikenal dengan kantornya yang luas dan penuh kegembiraan, sedang memikirkan kembali kebutuhan real estatnya, katanya, dan "bertransisi ke berbagi meja untuk orang-orang yang telah menghabiskan sebagian besar waktu mereka di luar kantor."

“Secara keseluruhan,” katanya, “ini akan menambah perubahan budaya yang berarti dalam cara kami beroperasi.”

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS